• June 23, 2024
Dimana pertahanannya berdiri

Dimana pertahanannya berdiri

MANILA, Filipina – Kemana perginya pertahanan dari sini?

Itulah pertanyaan yang ada di benak masyarakat Filipina di penghujung hari ke-15 sidang pemakzulan Hakim Agung Renato Corona.

Minggu ke-4 menghadirkan pejabat dari Philippine Savings Bank (PS Bank) dan Bank Kepulauan Filipina (BPI) menawarkan beberapa di antaranya Rekening bank Corona — dan gabungannya P31-M di dalamnya pada akhir tahun 2010.

Corona menyatakan P3.5-M di bawah ‘kas dan investasi’ dalam Laporan Aset, Kewajiban dan Kekayaan Bersih (SALN) tahun 2010.

Pertahanan yang terampil

Sebelum sidang dimulai, Corona ganas menyatakan dia tidak bersalah dan menyatakan bahwa dia tidak akan mengundurkan diri.

Untuk mendukungnya, pengacaranya telah berulang kali bersikeras dalam beberapa minggu terakhir agar hakim agung mengungkapkan segala sesuatu dalam SALN-nya.

Penuntut berpendapat bahwa setidaknya P28.3-M masih belum ditemukan, dilihat dari 6 rekening yang dibuka oleh pengadilan. Jumlah tersebut tidak termasuk rekening 5 dolar lainnya di PSBank yang saat ini dicakup oleh a Perintah Penahanan Sementara (TRO) yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung. TRO yang sama mencakup rekening lain atas nama Corona yang mungkin ada di bank lain.

Menurut beberapa pengacara yang mengamati dengan cermat proses persidangan, para pengacara tampak lebih terampil dibandingkan rekan-rekan mereka dan melakukan pekerjaan lebih baik dibandingkan jaksa pada minggu-minggu pertama persidangan.

Keberatan para penasihat Corona, meskipun secara teknis tidak selalu masuk akal, juga dibenarkan. Penasihat utama Serafin Cuevas juga menunjukkan semangat dan kepercayaan diri yang meyakinkan di hadapan pengadilan pemakzulan.

Dalam prosesnya, mantan hakim Mahkamah Agung berusia 83 tahun yang sigap ini mendapatkan rasa hormat dari masyarakat dan pengadilan, membantu pihak pembela menangkis penuntutan yang mungkin kurang siap. Di antara kesuksesan besar dia dan timnya adalah hapus bagian 2.4 yang mengacu pada dugaan kekayaan haram Corona, dan pencegahan hakim agung dan keluarganya untuk bersaksi.

Gelisah

Namun kemudian retakan mulai terlihat.

Cuevas pertama kali meminta penangguhan mendadak pada Hari ke 8, 30 Januari, ketika Direktur Keuangan Megaworld Giovanni Ng mengungkapkan diskon 40% diberikan kepada Corona untuk penthouse Bellagio miliknya. Diskonnya adalah kemudian diperbaiki dan diduga adanya pengurangan karena kerusakan cuaca.

Apalagi total diskon yang diberikan konon hanya 10%. Pada saat itu, masyarakat yang menonton sudah menyadari apa yang tampaknya merupakan sampah Cuevas yang belum pernah ada sebelumnya.

Jaksa Agung kembali melakukan kesalahan saat melakukan pemeriksaan silang terhadap Kim Henares, kepala Biro Pendapatan Dalam Negeri, ketika ia menanyakan pendapatnya mengenai perbaikan kesalahan di SALN. Ketika Henares yang berapi-api bersaksi bahwa dia tidak menyetujuinya karena sama saja dengan tidak menghormati sumpah pejabat publik saat mengisi SALN, Cuevas langsung mencoret jawabannya. Hal ini membuat kesalahannya menjadi lebih mencolok dari yang seharusnya.

Baru-baru ini, Cuevas meminta pengadilan untuk memanggil laporan rekening kliennya sendiri dari BPI-Ayala, tetapi menarik permintaannya setelah senator-hakim dan jaksa penuntut melompat pada prospek untuk dapat melihat laporan bank Corona.

Apakah Corona sepenuhnya mengungkapkan informasi penting kepada pengacaranya – yang dapat menyebabkan Cuevas melakukan kesalahan – telah menjadi bahan spekulasi di kalangan pengacara.

Pergeseran argumen

Argumen pembela berubah secara signifikan seiring berlalunya waktu.

Dari desakan agar Corona membeberkan semua yang ada di SALN-nya, tudingan itu berubah menjadi Corona yang membeberkan aset. Belakangan, pihak pembela bersikeras bahwa ada solusi untuk ketidaksesuaian dalam SALN, terutama jika perbedaan tersebut tidak disengaja.

Baru-baru ini, mereka menolak penyelidikan terhadap rekening bank Corona meskipun awalnya bersikeras bahwa dia jujur ​​dalam SALN-nya.

Pengacara pembela Ramon Esguerra mengatakan dalam pesan teks kepada Rappler pada Rabu, 8 Februari, bahwa pembela “akan dapat menunjukkan asal usul simpanan tersebut, baik dari penjualan dua bidang tanah maupun bahkan tabungan keluarga yang disebutkan.” aset tunai perusahaan keluarga Ny. Corona.

Pada hari Jumat, 10 Februari, juru bicara pertahanan Karen Jimeno menguatkan pernyataannya dan mengatakan kepada media bahwa uang Corona di rekening mata uang asingnya adalah tabungannya sebelum diangkat sebagai hakim agung. Namun, Corona dipastikan memiliki rekening mata uang asing yang tidak tercantum di SALN-nya.

Namun Esguerra membalas, “Kami tidak tahu apakah CJ memiliki simpanan mata uang asing di PSBank atau Bank lain mana pun. Dokumen sumber yang menjadi dasar permintaan dibuat dan yang menjadi dasar dikeluarkannya panggilan pengadilan adalah palsu seperti yang disaksikan oleh PSBank -presiden. Bukti ini menguatkan pengakuan jaksa penuntut bahwa dokumen sumber tidak otentik, itu adalah hasil tindak pidana, oleh karena itu tidak dapat diterima atau tidak dapat diterima sebagai alat bukti.

Bukti yang tidak dapat diterima

Pembela tidak mempercayai klaim jaksa bahwa yang memberi mereka informasi perbankan yang dianggap rahasia adalah seorang “wanita kecil”. Selain itu, mereka secara konsisten menyatakan bahwa penuntut sedang melakukan “ekspedisi penangkapan ikan besar-besaran”, dan meminta panggilan pengadilan yang berisi berbagai bukti untuk membantu mereka membuktikan kasus mereka.

Namun penjelasan tim Corona diarahkan pada Pasal 2.4 (kekayaan yang tidak diumumkan), bukan Pasal 2.3, tidak diungkapkannya SALN – “bertentangan dengan Undang-Undang Anti Korupsi dan Korupsi.” Apakah dana tersebut diperoleh secara tidak sah atau tidak, tidak lagi menjadi ruang lingkup Pasal 2.3, karena hanya mengatur soal apakah SALN dinyatakan secara jujur ​​atau tidak.

Meskipun pembela mengatakan bahwa bukti tersebut tidak dapat diterima karena cara memperolehnya, Pasal 2 RA 1405, Undang-Undang Kerahasiaan Bank, menyatakan sebaliknya. Meskipun bagian tersebut menyatakan bahwa semua simpanan di bank “benar-benar bersifat rahasia dan tidak boleh diperiksa”, bagian ini memberikan beberapa pengecualian—salah satunya adalah “dalam kasus penuntutan”.

kasus Mahkamah Agung Tentara vs. Sandiganbayan juga menguatkan panggilan pengadilan untuk rekening bank, dengan mengatakan: “RA 1405, perlu dicatat, tidak ada ketentuan bahwa pemeriksaan rekening bank yang ilegal akan membuat bukti yang diperoleh darinya tidak dapat diterima sebagai bukti.”

Jaksa menolak argumen ekspedisi penangkapan ikan tersebut, dengan mengatakan bahwa panggilan pengadilan terhadap rekening bank jelas terkait dengan pasal 2.3, dan oleh karena itu relevan.

Strategi taktis?

Pertanyaan apakah tidak mengungkapkan SALN merupakan kejahatan yang dapat dihukum adalah pertanyaan lain perdebatan pertahanan dimulai.

Namun jaksa berargumentasi bahwa pola perbedaan besar yang konsisten dalam SALN menunjukkan kebugaran moral dari hakim agung yang diharapkan jujur, jujur, dan integritasnya tidak perlu dipertanyakan lagi.

Maka timbul pertanyaan: apakah jawaban atau penjelasan dari pihak pertahanan ini merupakan strategi taktis?

Apakah semuanya merupakan bagian dari rencana pembela untuk “menyesatkan” masyarakat dan pengadilan? Apakah tindakan-tindakan tersebut menimbulkan keraguan mengenai diterima atau tidaknya bukti-bukti dan bukannya mengatasi masalah keterbukaan SALN dalam upaya untuk menarik perhatian pihak lain dan mengalihkan perhatian dari masalah yang ada – ketidaksesuaian dalam SALN Corona?

Pembela dituduh oleh jaksa penuntut mengalihkan fokus ke hal lain gerakan Dan aspek teknik, kehilangan minat publik. Mereka menyangkal hal ini, serta penggunaan strategi serupa lainnya, dan bersikeras bahwa mereka hanya memastikan bahwa hak konstitusional hakim agung tidak diinjak-injak.

Pada waktunya

Sementara itu, pihak pembela terus mengatakan bahwa mereka yakin akan mampu menjelaskan sisi mereka pada waktunya.

Juru bicara pertahanan Tranquil Salvador III mendesak masyarakat untuk bersabar dan tidak langsung mengambil kesimpulan, dengan mengatakan bahwa ada penjelasannya.

“Kami akan punya waktu dan penduduk kota akan mendengar penjelasan kami (masyarakat akan mendengar penjelasan kami),” kata Salvador.

Esguerra menekankan: “(Masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan.”

Pembela pasti menghadapi tantangan berat mengingat kesaksian dan kesaksian para saksi dari pihak penuntut, namun tim Corona akan menjalani hari mereka di pengadilan – dan mereka mungkin memiliki jawabannya. – Rappler.com

Result Sydney