• May 24, 2024
Diokno: Jaksa bisa mengundurkan diri dari pembelaan

Diokno: Jaksa bisa mengundurkan diri dari pembelaan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jose Manuel Diokno, dekan Fakultas Hukum De La Salle, berbicara dengan CEO Rappler Maria Ressa dan menilai putusan hakim senator

MARIA RESSA: Halo dan selamat datang, saya Maria Ressa. Ini adalah hari bersejarah di Filipina. Senat yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan baru saja menyelesaikan persidangan selama 44 hari dan baru saja melakukan pemungutan suara untuk memakzulkan Ketua Mahkamah Agung Renato Corona. Duduk bersama kami adalah DLSU – Dekan Fakultas Hukum Universitas De La Salle, Jose Manuel Diokno. Chel terima kasih banyak sudah datang kesini, vote 20 banding 3 itu vote yang besar.

CHEL DIOKNO: Sungguh luar biasa.

MARIA RESSA: Bagaimana Anda mengevaluasi bagaimana keseluruhan proses ini berjalan?

CHEL DIOKNO: Saya pikir jika Anda melihat prosesnya, persidangannya ada pada dua tingkat – dari sudut pandang hukum dan sudut pandang politik. Sedangkan dari sisi hukum, saya pikir meskipun ada permasalahan yang mereka hadapi, pihak penuntut mampu membuktikan kasus tersebut dan mereka mungkin harus berterima kasih kepada pihak pembela karena dalam banyak hal pihak penuntut dapat membuktikan kasus tersebut melalui bukti dari pihak pembela.

MARIA RESSA: Sebenarnya pembelalah yang mengajukan bukti-bukti yang digunakan untuk melawan mereka. Katakan padaku bagaimana pertahanannya bisa menjadi sebesar itu…?

CHEL DIOKNO: Tentu saja mudah untuk melakukan post-mortem ini, tapi mungkin ada sejumlah kesalahan taktis yang dilakukan oleh pertahanan. Salah satunya dan mungkin yang paling penting adalah memanggil Ombudsman Morales untuk memberikan kesaksian tentang persidangan tersebut. Dan yang kedua, tentu saja, adalah keputusan ketua hakim sendiri untuk memberikan kesaksian. Mungkin akan berbeda ceritanya jika Ombudsman Morales tidak memberikan kesaksian dan Ketua Mahkamah Agung yang melanjutkan stand segera. Siapa tahu?

MARIA RESSA: Keputusan ini… sekarang berarti Ombudsman dapat terus melakukan apa yang telah dia lakukan. Ini adalah cara baru untuk mengejar pejabat pemerintah… dan meminta pertanggungjawaban mereka…

CHEL DIOKNO: …salah satunya adalah cara setiap pejabat publik menandatangani SALNnya yang merupakan alat yang ampuh.

MARIA RESSA: Bagaimana dengan Ketua Mahkamah Agung, yang sekarang menjabat sebagai Ketua Mahkamah Agung. Ini eksekusi segera, bukan?

CHEL DIOKNO: Tidak ada mosi untuk mempertimbangkan kembali… Anda lihat tidak ada banding…

MARIA RESSA: Apa yang terjadi selanjutnya dalam sistem hukum?

CHEL DIOKNO: Tentu saja presiden harus menghadapi kekosongan di pengadilan, menunjuk seorang hakim dan menunjuk hakim agung.

MARIA RESSA: Dalam periode interim, hakim yang paling senior akan mengambil alih… untuk sementara.

CHEL DIOKNO: Untuk sementara… Saya kira masih ada lagi… ratifikasi… salah satunya adalah masalah transparansi, akses terhadap SALN. Apakah Mahkamah Agung berupaya menegakkan aturan pembatasan akses yang sudah berlaku selama 23 tahun? Saya pikir pengadilan diharapkan dapat mengubahnya segera setelah sidang ini.

MARIA RESSA: … Tampaknya ada sesuatu yang salah ketika kita melihat persidangan, JPU justru mengatakan akan memberikan preferensi yang salah jika interpretasi Renato Corona terhadap FCDA yang lebih diutamakan dari Konstitusi ditegakkan menjadi Tampaknya ini argumen yang tidak masuk akal mengingat… tapi bagaimana para ahli hukum bisa membuat argumen seperti itu?

CHEL DIOKNO: Menurut saya itu adalah titik lemahnya, ketika Ketua Mahkamah Agung menyatakan bahwa dia tidak mempunyai kewajiban. Padahal dia bisa menyembunyikannya karena undang-undang valuta asing, itu yang kami sebut… kesalahan faktual maaf…

…kesalahan hukum terdapat perbedaan yang besar antara kesalahan fakta dan kesalahan hukum. Sebagai Ketua Mahkamah Agung anda harus mengetahui bahwa undang-undang tidak memberikan alasan apapun, sehingga jika anda melakukan kesalahan dalam menafsirkan undang-undang tersebut. Berbeda jika Anda pernah melakukan kesalahan fakta seperti jika seseorang masuk ke rumah Anda mengira itu pencuri, maka Anda akan membela diri…terhadap orang tersebut. Ini adalah pertahanannya. Namun kesalahan dalam memahami hukum, apalagi dalam persidangan Ketua Mahkamah Agung yang melakukan kesalahan besar…

MARIA RESSA: Apa selanjutnya untuk Renato Corona? Maksudku, dia mengaku punya 2,4 juta dolar. Senator Lacson mengklaim ini lebih…

CHEL DIOKNO: Keputusan sebenarnya berada di tangan Ombudsman dan menurut Konstitusi, penuntutan hanya untuk penghapusan tersebut jadi pertanyaannya sekarang adalah apakah mereka akan mempunyai tuntutan pidana terhadap Ketua Mahkamah Agung dan hal tersebut benar-benar berada di bawah yurisdiksi Ombudsman Morales.

MARIA RESSA: Anda sudah lama membicarakan masalah sistem peradilan. Menurut Anda bagaimana hal ini akan tersaring melalui sistem hukum ketika Anda berbicara tentang…transparansi, apa maksudnya?

CHEL DIOKNO: Pertama-tama, transparansi, bukan hanya Mahkamah Agung, tapi seluruh sistem peradilan, para hakim dalam hal menyatakan aset dan kewajibannya, karena Mahkamah Agung punya banyak … jadi bukan hanya mereka , tapi semua orang di hukum dan kehendak peradilan harus lebih transparan, apalagi karena… ada yang paling tidak akuntabel dalam artian mereka tidak dipilih, mereka ditunjuk… oleh karena itu mereka harus menunjukkan kepada masyarakat bahwa mereka melakukan tugasnya. . . .

– Rappler.com

Pengeluaran Sydney