• February 25, 2024
(PH Travel) Perjalanan hidupnya

(PH Travel) Perjalanan hidupnya

MANILA, Filipina – Sepeda motor. Biasanya dianggap sebagai “mainan anak laki-laki besar”, cocok untuk pemberani dan pencari sensasi – biasanya laki-laki.

Namun dokter Ilongga, Vicky Uy-Hofileña, menentang anggapan ini. Dia berusia awal 30-an, seorang ibu yang keren dan manis bagi seorang anak prasekolah.

“Saya masih newbie (untuk saat ini) sejak saya mendapatkan sepeda pada tahun 2010,” kata Vicky. “Suami saya, Alfred Hofileña, adalah penggila sepeda motor. Dia telah mengendarai sepeda motor sejak dia berusia 4 tahun. Sepeda motor adalah kegemarannya dan itu menular,” ujarnya.

“Saya ingin belajar mengendarai sepeda motor agar saya bisa mengerti. Tadinya kami akan membeli skuter, tapi dia tidak mengizinkan saya berkendara di jalan raya, jadi kami memutuskan untuk menggunakan sepeda motor trail,” lanjut Vicky.

“Kami mendapatkan Suzuki RM 85L 2008 yang cantik ini dari seorang pria bernama Brian Pine dari Dumaguete. Saya menamai sepeda saya ‘Yuki’. Saya belajar berkendara dan saya masih mempelajari olahraga ini,” tambahnya.

Sedikit keberanian

“Saya terjatuh dan memakan tanah, tapi saya (sudah) bisa melakukan beberapa trik. Saya bisa melakukan lompatan-lompatan kecil sekarang,” kata Vicky sambil tertawa. “Dan setiap kali saya mendapatkannya tanpa terjatuh, saya ingin melakukannya berulang kali.”

Vicky mengatakan bahwa, sebagai seorang pemula, setiap trik yang dia pelajari selalu menarik; membuatnya ingin berbuat lebih banyak. Ini juga merupakan caranya menghabiskan waktu secara kuantitas dan kualitas bersama suaminya sambil menghilangkan stresnya sendiri. “Melihat (suami saya) menikmati olahraga ini sungguh tak ternilai harganya,” katanya.

“Saya belum ikut lomba, tapi suatu saat saya akan ikut, saya harap,” kata Vicky antusias. “Saya tidak perlu menang. Aku hanya perlu sedikit keberanian lagi.”

Vicky mengakui bahwa dia menganggap motorcross itu menakutkan, dan dia sadar bahwa orang-orang mungkin menganggap tidak biasa jika seorang gadis terlibat di dalamnya.

“Tapi ini tahun 2012 dan tidak ada yang tahu apa yang bisa atau tidak bisa dilakukan seorang gadis, kan?” dia mengklaim. “Wanita yang mengendarai sepeda motor memancarkan rasa percaya diri, dan rasa percaya diri seperti itu selalu terasa panas.”

VICKY SEPERTI DIFOTO OLEH suaminya yang suportif.  Lihatlah sorot matanya.  Foto Alfred Hofilena

Semua orang di keluarga

“Suamiku mengendarai Kawasaki KX250F tahun 2006,” kata Vicky sambil tersenyum. “Dia adalah pelatih dan kru pit saya – kami akan berlatih bersama. Dia memastikan sepeda saya dalam kondisi baik dan perlengkapan saya tepat,” katanya.

Vicky mengatakan seluruh keluarga mereka sangat senang saat dia mendapatkan sepedanya. Suatu ketika mereka melakukan perjalanan di Guimbal bersama saudara iparnya Charlie dan kelompok bersepeda.

“Kami harus menyeberangi sungai dan melewati jalan serta medan berlumpur,” kenangnya. “Tapi itu terlalu berlebihan bagiku.”

Vicky mengatakan komunitas pengendara Motocross ada di Iloilo, dan olahraga ini terus berkembang. “Ada anak laki-laki berusia 9 tahun bernama Christian,” katanya. “Dia bisa melompat setinggi orang yang lebih tua dan sungguh menakjubkan melihatnya!”

Kelompok motocross Ilonggo ini membenahi lintasan motocross tua dekat Plazuela di Distrik Mandurriao, Kota Iloilo dan setiap hari Minggu ada kerumunan yang berlatih di sana. “Ini seperti taman bermain,” kata Vicky. “Semua orang mengenal semua orang dan ini hampir terasa seperti sebuah keluarga.”

Iloilo sebagai surganya motorcross

Ada sejumlah trek Motocross di Iloilo saat ini, terletak di kota Sta. Barbara, Leon, Maasin dan Ajuy. Balapan motorcross biasanya disponsori oleh kota selama pesta.

“Kategorinya bermacam-macam seperti moped, enduro, pemula, pemula dan pro open. Setiap kategori memiliki rangkaian babak kualifikasi dan babak final dengan jumlah lap yang sesuai untuk setiap kategori,” jelas Vicky. “Poin kemudian diperoleh yang menjadi dasar panitia perlombaan dalam memilih pemenang.”

Olahraga lainnya

Ketika Alfred dan Vicky masih kuliah, keluarga Alfred memiliki perahu dan salah satu saudara laki-lakinya, Mike, membawa pulang papan bangun. Mereka akan pergi ke pulau tetangga Guimaras pada akhir pekan untuk bermain wakeboard.

“Awalnya saya ragu, tapi kemudian saya berpikir (bahwa) hal terburuk yang bisa terjadi adalah Anda terjatuh ke dalam air dan tidak terlalu sakit,” kata Vicky. “Tapi sebenarnya itu sama sakitnya dengan jatuh ke tanah. Tapi itu menyenangkan – sungguh menyenangkan.”

Dia juga mengambil pelajaran kiteboarding di Boracay. “Saya punya kartu kiteboarder dan perlengkapannya, tapi saya tidak punya waktu, Sayang. Kiteboarding adalah olahraga yang sangat keren.”

Dan seolah-olah motocross, wakeboarding, dan kiteboarding saja belum cukup, Vicky menambahkan: “Saya juga menyelam.”

Waktu keluarga

Sebagai seorang residen anestesiologi, Vicky mengaku jarang mendapatkan kemewahan “me” time karena hampir setiap hari ia harus berada di rumah sakit, termasuk akhir pekan dan hari libur. Jadi ketika dia bisa menghabiskan waktu di rumah, dia mendedikasikan semuanya untuk keluarga.

“Di rumah saya adalah seorang ibu. Saya merawat Alfred dan (putri kami) Summer, berbelanja, memasak sedikit,” katanya. “Menyusui adalah salah satu kebahagiaan murni sebagai ibu, dan saya bangga mengatakan bahwa Summer telah memberikan ASI eksklusif selama lebih dari setahun.”

Waktu ekstra di rumah memungkinkan Vicky menjahit dan merenda. “Aku juga akan membuatkan gaun untuk bayi perempuanku,” kata Vicky mesra. “Jarang sekali mendapat libur akhir pekan. Tapi ketika saya melakukannya, saya biasanya merencanakannya,” tambahnya.

“Manajemen waktu adalah kuncinya,” kata Vicky ketika ditanya bagaimana dia bisa melakukan semuanya. “Adalah mungkin untuk menciptakan keseimbangan dalam kehidupan sehari-hari keluarga Anda.”

“Faktor penting lainnya adalah doa. Saya berdoa kepada Tuhan untuk membantu saya menjadi istri dan ibu terbaik, dokter yang baik dan orang yang lebih baik secara keseluruhan,” tambahnya.

Bermimpi dan hidup

Vicky hidup berdasarkan kata-kata Mark Twain: “Dua puluh tahun dari sekarang Anda akan lebih kecewa dengan hal-hal yang tidak Anda lakukan dibandingkan dengan hal-hal yang Anda lakukan. Jadi buanglah tali busur, berlayarlah menjauh dari pelabuhan yang aman, tangkap angin pasat di layar Anda. Mengeksplorasi. Mimpi. Menemukan.”

“Jika Anda ingin menyanyi atau menari atau bermain sepak bola atau baseball atau bola basket atau tinju atau motorcross, lakukan saja. Jangan ragu-ragu,” sarannya. “Dan mulailah selagi kamu masih muda.”

“Saya berjanji pada diri sendiri bahwa sebelum saya berusia 35 tahun, saya akan belajar cara bermain snowboard,” katanya sambil tersenyum. “Impian utama saya adalah belajar cara mengarungi perahu saya sendiri.”

TIDAK ADA YANG MUNGKIN dengan keberanian, untuk hidup tanpa penyesalan.  Foto Alfred Hofilena

“Tidak ada yang mustahil, bukan? Dan tidak ada salahnya bermimpi. Ketika saya lebih tua, saya akan melihat ke belakang dan dengan bangga saya dapat mengatakan bahwa saya menjalani hidup saya,” pungkas Vicky. – Rappler.com

(Baca lebih banyak kisah perjalanan dari penulis di bukunya blog. Semua foto milik akun Facebook Alfredo Agustin Hofileña.

PH Travel adalah rumah bagi para pengembara yang terus-menerus menemukan keindahan Filipina melalui kecintaan yang sama terhadap rekreasi, makanan, olahraga, belanja, perjalanan, atau lingkungan. Di sinilah komunitas berkumpul untuk berbagi cerita dan petualangan mereka — baik dalam berselancar, menyelam, yoga, mendaki gunung, hiking, panjat tebing, berlayar, bersantap, memasak, hingga pariwisata yang bertanggung jawab. Sebut saja, Anda dapat membagikannya. Kirimkan cerita, foto, dan video Anda kepada kami dengan judul subjek PERJALANAN PH ke [email protected].)

Klik tautan di bawah untuk kisah perjalanan lainnya.

Pengeluaran Sydney