• July 14, 2024
Filipina masih jauh dari kemiskinan

Filipina masih jauh dari kemiskinan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina masih memiliki jalan panjang untuk mencapai pengurangan kemiskinan secara signifikan

MANILA, Filipina – Sekalipun pertumbuhan ekonominya tinggi, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (Neda) mengatakan Filipina masih memiliki jalan panjang untuk mencapai pengurangan kemiskinan secara signifikan.

Direktur Jenderal Neda Arsenio M. Balisacan mengatakan kepada wartawan bahwa pertumbuhan kuartal kedua baru-baru ini sebesar 5,9% dan pertumbuhan semester pertama sebesar 6,1% bukanlah jaminan bahwa negara tersebut telah mencapai kemajuan signifikan dalam mengurangi jumlah penduduk miskin.

“Saya selalu menekankan bahwa kita harus tumbuh secara berkelanjutan untuk melihat dampak pertumbuhan ini terhadap kemiskinan. Anda melihat pertumbuhan, tapi jangan terlalu mengandalkannya,” kata Balisacan di sela-sela konferensi pers National Income Accounts (NIA) pada Kamis 30 Agustus.

Pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan

Secara realistis, Balisacan mengatakan pertumbuhan sebesar 5,9% tidak terlalu berarti bagi kehidupan masyarakat Filipina pada umumnya. Dia mengatakan, jika pertumbuhan penduduk negara sebesar 1,9% dikeluarkan dari pertumbuhan tersebut, maka pertumbuhan aktual pada kuartal kedua hanya 4%.

Untuk mengurangi tingkat kemiskinan di negara ini, Balisacan mengatakan bahwa mempertahankan pertumbuhan yang lebih tinggi sekitar 6% hingga 7% dalam 5 hingga 10 tahun ke depan diperlukan untuk mengurangi kemiskinan.

Balisacan menambahkan, pertumbuhan yang tinggi ini juga harus dibarengi dengan inflasi yang baik atau harga komoditas yang rendah agar masyarakat miskin dapat memperoleh manfaat dari pertumbuhan ekonomi.

Buah yang menggantung rendah dan tinggi

Balisacan mengatakan bahwa untuk memenuhi harapan masyarakat internasional, yang kini menjadikan Filipina sebagai titik terang di Asia, negara tersebut harus meningkatkan hasil yang rendah dan tinggi dalam pembangunan dan pertumbuhan ekonomi.

Dia mengatakan, pemerintah harus terlebih dahulu memastikan rumah fiskalnya tertata dengan baik. Balisacan mencatat bahwa hal ini biasanya terjadi ketika banyak negara yang menikmati pertumbuhan ekonomi tinggi mengalami kegagalan.

Ketua Neda juga mengatakan pemerintah harus berinvestasi lebih banyak di bidang infrastruktur dan mengurangi biaya menjalankan bisnis agar negaranya dapat masuk dalam radar investasi asing dan domestik.

“Ada beberapa hal yang mungkin terjadi dan hal yang perlu kita atasi. Ada (bahkan) hasil yang mudah dicapai (yang dapat membantu kami) membuat kemajuan signifikan (dalam menjalankan bisnis) dan mengirimkan pesan bahwa kami serius dalam upaya kami untuk menempatkan Filipina dalam peta,” kata Balisacan. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney