• April 18, 2024
Diperkirakan akan ada rasa cemas di akhir KTT iklim COP 20

Diperkirakan akan ada rasa cemas di akhir KTT iklim COP 20

“Berapa banyak CoP yang diperlukan agar kita benar-benar dapat melihat hasil yang nyata? Kita telah beralih dari CoP ke CoP dan setiap kali kita diberikan jaminan yang begitu besar, dan ekspektasi meningkat, namun kesenjangannya semakin lebar. komitmen yang jelas. sebesar $100 miliar per tahun, namun bagaimana realisasinya? Bahkan ketika mereka memberikan janji tersebut, bagaimana kita tahu seberapa besar realisasinya? Tidak ada gunanya mengetahui bahwa di balik tembok tersebut terdapat sumber dana yang besar tersedia kecuali kami tidak dapat menjangkaunya. Kami diberitahu bahwa itu ada di sana dalam etalase yang bagus, tetapi kami tidak mendapatkannya. Kami tidak mendapatkan akses ke sana. Ini adalah masalah yang sulit bagi kami.”

Kalimat di atas diucapkan oleh Ahmed Sareer, negosiator asal Maladewa pada konferensi perubahan iklim, COP 20, di Lima, Peru. Acara tahunan yang diselenggarakan sejak negara-negara anggota PBB menyetujui Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC) pada KTT Bumi di Rio de Janeiro, 22 tahun lalu, akan berlangsung pada 1-12 Desember ini di Peru. . Saat tulisan ini dibuat, negosiasi akhir sedang berlangsung, terlambat beberapa jam dari jadwal awal.

Kalimat Sareer dikutip dari laporan jurnalis Guardian, Suzanne Goldenberg.

Banyak suara pesimis datang dari aktivis sosial dan negara berkembang yang ikut serta dalam perundingan rancangan deklarasi Lima. Draf COP 20 diharapkan “siap ditandatangani” untuk COP 21 yang akan berlangsung di Paris tahun depan. Tidak mengherankan jika KTT di Lima juga diberi nama “Climate Talk, From Lima To Paris”.

Dari negara-negara maju, pertemuan di Pentagonito, markas besar Kementerian Pertahanan Peru, diawali dengan optimisme. Salah satunya karena bulan lalu dua penghasil emisi karbon terbesar, Amerika Serikat dan Tiongkok, mengumumkan komitmen untuk mengurangi emisi karbon rumah kaca. Kedua negara besar ini biasanya menjadi kendala dalam mencapai kesepakatan.

Optimisme itu memudar. Hingga jam-jam terakhir jadwal perundingan di Pentagon, kesenjangan antara negara kaya dan negara berkembang dan miskin semakin melebar. Keluhan Ahmad Sareer adalah salah satunya. AS yang diwakili Menteri Luar Negeri John Kerry dalam pernyataannya menegaskan perlunya COP 20 diakhiri dengan kesepakatan.

“Tolong kesampingkan perbedaan antara negara maju dan miskin. “Jika ada yang tidak setuju untuk mengurangi emisi karbon, khususnya jika Anda adalah negara maju, maka Anda adalah bagian dari masalahnya,” kata Kerry. Para analis meyakini komentar Kerry ditujukan kepada India.

Permasalahannya adalah India dan negara-negara berkembang melihat bahwa Amerika dan negara-negara maju hanya ingin mendorong tercapainya kesepakatan pengurangan emisi karbon, dan tidak memberikan komitmen yang jelas terhadap dana adaptasi perubahan iklim yang dibutuhkan negara-negara miskin, termasuk negara-negara yang rentan terhadap bencana. . akibat naiknya permukaan air laut dan suhu.

“Kami kecewa,” kata Prakash Javadekar, negosiator asal India, seperti dikutip Reuters.

“Kami kesal karena sejak 2011, 2012, 2013, selama tiga tahun berturut-turut, negara-negara maju memberikan dana senilai US$ 10 miliar setiap tahunnya untuk mendukung upaya mengatasi perubahan iklim, namun kini mereka mengurangi jumlah tersebut.”

Faktanya, kata Javadekar, negara-negara di kawasan Amerika Latin telah memilih untuk meningkatkan produksi minyak fosil secara signifikan. Sebuah keputusan yang mempertemukan mereka dengan negara lain dan kelompok pro lingkungan.

Dari pihak Indonesia, terkait Green Climate Fund (GCF), tantangannya adalah kesiapan memperoleh pendanaan. Ini merupakan masalah di negara-negara berkembang. “Kita perlu meningkatkan kapasitas dan menyukseskan proses akreditasi,” kata Suzanty Sitorus, sekretaris kelompok kerja pendanaan yang juga merupakan negosiator delegasi Indonesia pada COP 20.

Dana adaptasi, kata Suzanty, juga mengalami krisis karena sumber pendanaan dari pasar karbon menurun drastis. Anda dapat membaca lebih lanjut posisi Indonesia di COP 20 di sini.

Berhasil tidaknya COP 20 akan menentukan apakah dunia akan memasuki tahun 2015 sebagai tahun pembangunan berkelanjutan. Dalam segala aspek pembangunan, termasuk inovasi dan pengembangan energi terbarukan. Dalam tulisannya yang berjudul 2015, Tahun Pembangunan BerkelanjutanDipublikasikan pada 9 Desember, Jeffrey D. Sachs menyampaikan bahwa hasil COP 20 menjadi landasan kuat untuk mengawali tahun yang penuh kepedulian terhadap isu lingkungan, isu kesehatan, dan isu kemiskinan.

“Ini akan menjadi tahun yang menentukan untuk memastikan dana sosial menjangkau masyarakat miskin, termasuk pendanaan global untuk HIV-AIDS, untuk memastikan bahwa anak-anak menerima nutrisi yang cukup,” tulis Sachs, penulis buku tersebut. Akhir dari kemiskinan yang juga merupakan rektor Universitas Bumi dan dianggap sebagai ekonom terkemuka dalam pembangunan berkelanjutan.

Saya bertemu Sachs di taman di arena COP 20. Tak banyak bicara karena harus mengisi kesempatan di sana. Namun pesan yang disampaikannya konsisten. Pembangunan berkelanjutan, termasuk komitmen untuk memerangi pemanasan global dan beradaptasi terhadap perubahan iklim, belum banyak dibahas. Harus dilakukan. Bukti.

Pada tahun 2008, Sachs menerbitkan buku dengan judul Kekayaan bersama, perekonomian untuk planet yang penuh sesak. Kebetulan saya membawa buku ini ke COP 20 sebagai bahan bacaan selama perjalanan jauh dari Jakarta ke Lima. Bahkan ketika ia menulis buku tersebut, Sachs memperingatkan, “tantangannya adalah bagaimana membuat dunia sepakat mengenai perlunya melakukan segala kemungkinan untuk beradaptasi terhadap perubahan iklim, kehancuran, dan kehancuran.” keanekaragaman hayatipertumbuhan populasi yang cepat dan kemiskinan ekstrem.”

Lebih lanjut ia mengatakan dalam bukunya, “Kita tidak perlu mengeluarkan banyak uang, kita hanya perlu niat baik masyarakat.” Yang diperlukan hanyalah niat baik.

Ini adalah hal yang sulit. Sebab niat baik saja tidak cukup kuat menghadapi apa yang disebut pemimpin negara sebagai “kepentingan nasional”.

Di Banjarnegara, Jawa Tengah, bencana tanah longsor memakan korban jiwa 12 orang, dan ratusan orang hilang. Ini adalah bukti nyata terjadinya perubahan iklim. Kita sangat menantikan hasil akhir COP 20. —Rappler.com

Uni Lubis, mantan Pemimpin Redaksi ANTV, menulis blog tentang 100 hari pemerintahan Jokowi. Ikuti Twitter-nya @unilubis dan membaca blog pribadinya unilubis.com.


situs judi bola online