• April 23, 2024
Apa dampak perubahan iklim bagi orang-orang yang kelaparan di dunia

Apa dampak perubahan iklim bagi orang-orang yang kelaparan di dunia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perubahan iklim mengancam ketahanan pangan dengan menghancurkan sumber daya negara-negara berkembang yang sudah semakin menipis

MANILA, Filipina – Terkait dampak perubahan iklim, kelompok yang paling rentan adalah mereka yang hidup dalam kemiskinan – yaitu kelompok kelaparan.

Itu Laporan Keadaan Kerawanan Pangan 2014 menunjukkan bahwa setidaknya 805 juta orang yang mengalami kelaparan di dunia tinggal di wilayah yang rentan terhadap bahaya iklim.

Sayangnya, daerah-daerah tersebut tidak mampu mengatasi dampak perubahan iklim. Negara-negara yang sebagian besar dicap sebagai negara berkembang ini masih memiliki jalan panjang sebelum mereka dapat sepenuhnya mencapai adaptasi perubahan iklim.

Akibatnya, setiap bencana alam yang dahsyat mendorong masyarakat ke dalam perangkap kemiskinan, yang berujung pada kelaparan dan kekurangan gizi.

Lebih banyak orang yang kelaparan

Dampak perubahan iklim tidak berhenti pada gangguan cuaca saja.

Di luar dampak kondisi cuaca ekstrem yang tampaknya bersifat “sementara” yang dialami dunia – antara lain kekeringan dan banjir – terdapat masalah lebih besar yang dapat merugikan generasi mendatang: kerawanan pangan. (BACA: Ketahanan pangan di tengah perubahan iklim)

Perubahan iklim mengancam ketahanan pangan dengan menghancurkan sumber daya negara-negara berkembang yang sudah semakin menipis. Hal ini berdampak pada masyarakat miskin yang tidak mempunyai cara untuk bangkit kembali dan beradaptasi terhadap perubahan.

Ketika bencana alam melanda suatu negara yang sumber dayanya terbatas, hal ini dapat langsung menyebabkan krisis pangan dan malnutrisi yang meluas.

Data terbaru menunjukkan setidaknya ada satu miliar orang yang kelaparan di dunia. Menurut hal Program Pangan Dunia (WFP) Dilaporkan, kurangnya upaya untuk membuat semua orang berketahanan iklim dapat meningkatkan jumlah ini sebesar 20% pada tahun 2050 dan akan menyebabkan pengurangan konsumsi setiap orang sebanyak 500 kalori.

Lebih dari 10 juta anak akan berisiko mengalami kekurangan gizi dalam waktu kurang dari setengah abad jika hal ini terus berlanjut. Siklus kemiskinan dan malnutrisi ini tidak akan berakhir dan komplikasinya akan terjadi antargenerasi. (BACA: Akhiri Siklus Gizi Buruk)

Selain hari hujan dan panas

Itu Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) mengatakan bahwa selain meningkatnya bencana alam dan perubahan pola curah hujan, perubahan iklim akan menyebabkan penurunan kualitas air dan kemungkinan kontaminasi pasokan air dan lahan pertanian.

Di Asia, perubahan iklim diperkirakan akan mengurangi hasil panen gandum hingga 50% dan beras sebesar 17%. Hal ini akan berdampak pada lebih dari satu miliar orang yang tinggal di wilayah tersebut.

Sebuah Laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) April 2014 menunjukkan bahwa tanaman pangan dan sumber daya perairan akan menanggung “dampak paling merusak” dari perubahan iklim.

Sementara itu, penurunan kualitas lahan subur di Filipina akan semakin memiskinkan petani yang sudah menjadi sektor termiskin di negara tersebut. (BACA: Memberdayakan petani melawan perubahan iklim)

Filipina saat ini berada di peringkat 7st di antara negara-negara yang paling menderita akibat perubahan iklim, menurut Indeks Risiko Iklim Global 2014.

Topan Ruby diperkirakan menyebabkan kerusakan sebesar P1,9 miliar ($44,77 juta*) pada sektor pertanian ketika melanda negara ini pada awal bulan Desember, berdasarkan angka dari Departemen Pertanian.

Hal ini kemungkinan akan mengakibatkan hasil dan keuntungan yang lebih kecil bagi petani dan dapat meningkatkan harga pangan. (BACA: Bagaimana pemerintah bisa menurunkan harga pangan di Filipina?)

Pada akhirnya, beban berada di pundak mereka yang tidak mempunyai cukup pangan – yaitu masyarakat miskin dan kelaparan – karena merekalah yang tidak mempunyai kekuatan untuk beradaptasi terhadap dampak perubahan iklim.

Kebijakan yang ditujukan untuk mengatasi perubahan iklim harus berupaya untuk mengatasi masalah-masalah ini guna memastikan kesetaraan dan kesejahteraan yang lebih baik bagi mereka yang membutuhkan. – Rappler.com

*$1 = P44.4

Bagaimana lagi kita bisa membantu melawan kelaparan? Kirim cerita dan ide Anda ke [email protected]. Jadilah bagian dari solusi, jadilah bagian dari #Proyek Kelaparan.

SGP Prize