• May 22, 2024
Ditandatangani, disegel, siap dilaksanakan

Ditandatangani, disegel, siap dilaksanakan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penandatanganan IRR UU Kesehatan Reproduksi pada masyarakat miskin perkotaan Baseco bersifat simbolis

Manila, Filipina – “Saya senang sekali RH-nya sudah lolos. (RH) akan mampu memberikan informasi kepada seluruh masyarakat terutama generasi muda dan masyarakat miskin Keluarga Berencanakata Michelle Custodio. (Saya sangat senang UU Kesehatan Reproduksi disahkan. Sekarang semua orang (RH) akan mendapat informasi, terutama generasi muda dan masyarakat miskin.)

Remaja berusia 16 tahun itu pertama kali hamil saat berusia 14 tahun, namun mengalami keguguran. Dia hamil setahun kemudian dan mengalami keguguran lagi. Kini dia meminum pil KB yang didapatnya secara gratis dari Pusat Kesehatan Wanita Likhaan.

“Jika saya tidak minum pil, saya mungkin hamil lagi. Sekarang aku sedang belajar,” (Jika saya tidak minum pil, saya mungkin akan hamil lagi. Sekarang saya berangkat sekolah.)

Sekarang akan menyelesaikan tahun terakhirnya di sekolah menengah, Michelle bercita-cita menjadi seorang arsitek. Di waktu luangnya, dia menjadi sukarelawan di Pusat Kesehatan Wanita Likhaan dan memberikan ceramah kepada perempuan lain di lingkungannya di Baseco, Manila tentang keluarga berencana, terkadang menggunakan pengalamannya sendiri sebagai contoh.

Michelle membagikan kisahnya kepada lebih banyak orang – berbagi kisahnya dengan orang-orang yang berkumpul di Klinik Penempatan Corazon de Jesus di mana Aturan dan Regulasi Pelaksana (IRR) Undang-undang Kesehatan Reproduksi (UU Kesehatan Reproduksi) ditandatangani.

Diselenggarakannya penandatanganan RH IRR di Manila juga dipandang oleh sebagian pihak sebagai hal yang simbolis. Baseco, daerah kumuh padat penduduk dengan perkiraan populasi 90.000 jiwa, telah berkali-kali digunakan sebagai latar belakang peristiwa tersebut. perlunya undang-undang Kesehatan Reproduksi.

Itu juga di Manila di mana a larangan kontrasepsi selama 10 tahun diberlakukan pada masa pemerintahan Walikota Lito Atienza.

Dengan ditandatanganinya UU IRR dan UU Kesehatan Reproduksi yang akan diterapkan pada tanggal 31 Maret, akan ada akses nasional terhadap informasi dan layanan kesehatan reproduksi.

Jalannya panjang, tapi kemenangannya manis

“Kami tidak pernah membiarkan diri kami berpikir bahwa hari ini tidak akan datang,” kata Ana Maria “Princess” Nemenzo, pendiri kelompok feminis lama, WomenHealth Philippines. “Oposisi membuat kami lebih bertekad.”

“Kami berharap dampak dari undang-undang ini dapat terlihat pada tahun ini dan pada tahun 2016 kami berharap dapat menurunkan MMR (rasio kematian ibu) menjadi 53 per 100.000 kelahiran hidup. Saat ini, angkanya mencapai 221 per 100.000 kelahiran hidup,” kata Sekretaris Departemen Kesehatan (DOH) Enrique Ona.

Sebagai negara penandatangan Tujuan Pembangunan Milenium, Filipina berkomitmen untuk menurunkan rasio kematian ibu menjadi 53-55 kematian per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2015. Sejak tahun 2009, para ahli kesehatan telah memperkirakan hal tersebut Filipina tidak akan mampu mencapai tujuannya untuk mengurangi angka kematian ibu.

RH untuk pria juga

Alon Guialil (39) pun bersyukur undang-undang tersebut disahkan. Warga Baseco yang memiliki 11 anak berusia 17 hingga 1 tahun ini menceritakan, “Laki-laki juga harus melakukan KB. Karena wanita tidak bisa hamil tanpa pria. Seperti di sini di Baseco, dekat laut jadi…kau sudah tahu,” Ucap Alon Guialil menggoda. (Laki-laki juga harus berpartisipasi dalam keluarga berencana. Perempuan tidak akan hamil tanpa laki-laki. Seperti di Baseco, lokasinya sangat dekat dengan laut…dan tahukah Anda.)

PRIA JUGA.  Alon Guialil mengatakan bahkan laki-laki pun harus diberi informasi tentang undang-undang kesehatan reproduksi dan keluarga berencana.  Foto oleh Ana Santos

Ia menjadi serius dan menceritakan bahwa 4 dari 11 anaknya meninggal karena campak. Dia dan istrinya tidak dapat merawat mereka ketika mereka tertular campak satu demi satu.

Kami tidak akan pernah mengalami hal ini, kehilangan anak kami. Namun kini, perempuan tersebut sudah disuntik, ada harapan hidup lebih mudah,” katanya. (Mungkin kami tidak tahu bagaimana rasanya kehilangan anak. Tapi sekarang istri saya sudah mulai disuntik, kami punya harapan hidup kami akan lebih baik.)

Junice Melgar, direktur eksekutif Likhaan Women’s Health dan anggota komite perancang IRR, berharap undang-undang tersebut juga akan memberikan pandangan positif terhadap perempuan.

Mendengar rencana Michelle untuk menjadi seorang arsitek, Melgar berkata, “Baguslah dia memiliki impian untuk dirinya sendiri! Anda tidak akan mendengar banyak perempuan di komunitas mengatakan hal seperti itu. Semoga ini menjadi awal permulaan generasi baru.” – Rappler.com

Data HK Hari Ini