• May 23, 2024
UP Manila akan menangguhkan kebijakan biaya kuliah?

UP Manila akan menangguhkan kebijakan biaya kuliah?

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Universitas Filipina di Manila belum secara resmi memutuskan penangguhan kebijakan Cuti Paksa (FLOA) yang diterapkan pada bulan Oktober 2012.

Dalam wawancara telepon, Dr. Prospero De Vera, wakil presiden urusan masyarakat UP, mengatakan pada Sabtu 16 Maret bahwa dia mendapat informasi bahwa dr. Manuel Agulto, rektor UP Manila, mungkin sudah menangguhkan kebijakan tersebut.

“Sistem UP bekerja dengan (model) desentralisasi. Sejak Mei masalah itu masuk UP Manila, rektor sudah bisa menangguhkan kebijakan tersebut tanpa mempengaruhi (unit lain). Saya kira Rektor UP Manila Agulto sudah menangguhkan kebijakan tersebut,” kata De Vera. Agulto belum bisa dihubungi untuk dimintai konfirmasi.

De Vera menjelaskan, sistem UP bekerja sedemikian rupa sehingga semua unit independen satu sama lain. Hal ini berarti pimpinan unit, dalam hal ini rektor, mempunyai kebebasan untuk menerapkan dan menunda kebijakan sesuai keinginan mereka tanpa mempengaruhi unit lain.

UP Manila menerapkan kebijakan “tidak ada keterlambatan pembayaran”. Dengan kata lain, siswa harus membayar penuh uang sekolah di muka ketika mereka mendaftar. Pada tanggal 23 Oktober, administrasi UP Manila mengeluarkan sebuah memorandum yang melarang siswa dengan tagihan yang belum dibayar untuk diterima di kelas mereka.

De Vera mengatakan, Presiden UP Alfredo Pascual sudah memberikan instruksi kepada seluruh unit pada Selasa, 12 Maret, untuk memantau dan melacak mahasiswa yang bermasalah dengan pembayaran SPP.

Dijelaskannya, hal ini penting agar kebijakan apa pun yang diambil Presiden UP berlaku untuk seluruh unit. Tanpa pelacakan atau pengawasan terhadap mahasiswa, ketua UP tidak akan mempunyai dasar yang cukup untuk melaksanakan suatu kebijakan tertentu.

Belum ada pesanan

“Soal pemberian bantuan dana kepada mahasiswa tidak mampu yang ingin masuk ke UP telah dibahas kemarin dalam rapat Dewan Pertimbangan Presiden. Presiden UP Alfredo Pascual telah menginstruksikan semua rektor universitas otonom untuk memastikan bahwa tidak ada mahasiswa UP yang kehilangan dukungan finansial untuk mendaftar,” kata pernyataan UP.

Sedangkan untuk kampus UP Manila, Prof Andrea Martinez, mantan Kepala Kantor Layanan Mahasiswa Sekolah Tinggi Seni dan Sains, mengatakan belum ada perintah mengenai FLOA yang dirilis hingga saat ini.

Martinez mengatakan, meskipun FLOA ditangguhkan, hal itu tidak ada gunanya karena batas waktu pengajuan LOA telah lewat dan beberapa siswa sudah menggunakan LOA.

Ia mengatakan bahwa di Fakultas Seni dan Sains, hanya dua mahasiswa yang terpaksa mengikuti LOA, Lorena (bukan nama sebenarnya) dan satu lagi mahasiswa yang lulus. Lorena ditemukan tewas pada hari Jumat 15 Maret pukul 3 pagi setelah dia bunuh diri karena biaya sekolahnya yang belum dibayar.

Martinez mengatakan kasus mahasiswa pascasarjana yang kini berada di LOA juga sangat disayangkan karena harus menunggu satu tahun lagi untuk mengambil semua mata pelajaran yang dibutuhkannya untuk lulus.

ulasan STFAP

De Vera mengatakan UP telah menyelesaikan peninjauan Program Bantuan Keuangan dan Pendidikan Sosial (STFAP) dan beberapa perubahan yang diusulkan termasuk peningkatan hibah untuk siswa di kelompok bawah.

Dia mengatakan Pascual telah menyetujui perubahan yang mencakup penggandaan dana hibah kelompok siswa E2 dari P2,000 per bulan menjadi P4,000.

Salah satu usulan yang belum disetujui adalah rekomendasi agar mahasiswa golongan D dan E1 juga diberikan beasiswa. Namun, penerapannya akan lebih sulit karena memerlukan tambahan P6 miliar per tahun untuk anggaran seluruh sistem UP.

“Reformasi yang saya dorong untuk menyederhanakan proses permohonan STFAP dan meningkatkan bantuan keuangan bagi siswa miskin sudah dijadwalkan untuk ditindaklanjuti oleh Dewan bulan depan. Sangat disayangkan bahwa dibutuhkan waktu untuk menerapkan perubahan. Kita dapat dengan mudah dikalahkan oleh kejadian yang tiba-tiba. Namun saya yakin bahwa kita dapat mengubah tragedi ini menjadi tekad yang lebih besar untuk bertindak dan menjadikan UP dapat diakses oleh masyarakat miskin,” kata Pascual dalam sebuah pernyataan.

Penyelidikan

Patricia Licuanan, ketua Komisi Pendidikan Tinggi (CHED), mengatakan departemen mendukung penuh penyelidikan penuh atas apa yang terjadi pada mahasiswa UP tersebut.

“Saya percaya bahwa bunuh diri selalu rumit dan harus didekati dengan kepekaan yang tinggi. Spekulasi sederhana tentang sebab dan akibat tidak membantu siapa pun. Dan menggunakan tindakan bunuh diri (Lorena) untuk kepentingan platform politik, betapapun validnya, adalah tindakan yang tidak masuk akal,” kata Licuanan.

“CHED mendukung penyelidikan penuh atas kematian tersebut… CHED mendukung dan terlibat lebih jauh dalam upaya merasionalisasi biaya sekolah serta bantuan keuangan kepada mahasiswa, terutama di perguruan tinggi dan universitas negeri,” tambahnya.

Rasionalkan pengajaran

Malacañang, sementara itu, mengklarifikasi bahwa CHED tidak menganjurkan kebijakan yang memaksakan cuti paksa.

Dalam wawancara radio pada Sabtu, 16 Maret, Wakil Juru Bicara Presiden Abigail Valte mengatakan CHED yakin ada cara lain untuk mengumpulkan uang sekolah, seperti menahan nilai siswa atau kartu kelas.

Dia menambahkan bahwa CHED “selalu merasionalisasi kebijakan tertentu – untuk merasionalisasi pengajaran – dan bahwa standarnya harus sama dalam hal memberi Asisten Keuangan ada di antara mereka siswa, “kata Valte.

Valte juga meyakinkan masyarakat bahwa CHED akan melakukan upaya terbaik untuk merasionalisasi biaya sekolah dan memberikan bantuan keuangan kepada mahasiswa di perguruan tinggi dan universitas negeri.

Pada hari Jumat tanggal 15 Maret, mahasiswa UP berkumpul untuk memprotes kebijakan pendidikan yang mempersulit siswa miskin untuk terus bersekolah.

MASYARAKAT.  Komunitas UP Manila berkumpul untuk bersimpati dengan sesama mahasiswa yang mengambil nyawanya.  Foto oleh Jigs Tenorio

Anggaran sistem UP ditingkatkan menjadi P9,53 miliar pada tahun 2013, meningkat 63% dari anggaran P6,2 miliar pada tahun 2012.

Anggaran UP tahun 2013 dirinci sebagai berikut: P6,02 miliar untuk jasa pribadi, P2,06 miliar untuk biaya pemeliharaan dan operasional lainnya, dan P1,45 miliar untuk belanja modal. – dengan laporan dari Raisa Serafica/Rappler.com

Result HK