• April 19, 2024
DOE mendesak kesepakatan untuk melanjutkan pengeboran minyak Malampaya

DOE mendesak kesepakatan untuk melanjutkan pengeboran minyak Malampaya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Energi Jericho Petilla mengatakan negosiasi mengenai kesepakatan kompromi tersebut “berjalan terus” tetapi tanggal penandatanganannya belum dapat ditentukan.

MANILA, Filipina – Departemen Energi (DOE) mendorong penyelesaian perjanjian kompromi antara Philippine National Oil Co. (PNOC) Perusahaan Eksplorasi. dan Burgundy Global Exploration Corp akan melanjutkan pengeboran yang terhenti di jalur minyak Camago-Malampaya di barat laut Palawan.

Sekretaris DOE Jericho Petilla mengatakan negosiasi perjanjian kompromi tersebut “berjalan terus,” namun tanggal penandatanganannya belum dapat ditentukan.

Menteri Energi menambahkan bahwa perjanjian kompromi tersebut harus “mempercepat pengeboran” pinggiran minyak – zona minyak setebal 56 meter yang terletak di bawah tutup gas setebal 600 meter yang diproduksi oleh konsorsium Kontrak Layanan 38 sebagai bagian dari perjanjian tersebut. Proyek Gas-to-Power Laut Dalam Malampaya.

Eksplorasi PNOC menandatangani perjanjian partisipasi dengan Burgundy pada Juli 2008, dengan Burgundy mengakuisisi 84,9% saham dan Burgundy mengakuisisi 15,1% sisanya. Departemen Energi menyetujui perjanjian tersebut pada bulan September 2008.

Pada tahun 2011, DOE membatalkan kontrak kedua perusahaan untuk mengembangkan oil rim karena dugaan “ketidakpatuhan” terhadap ketentuan kewajiban kerja mereka.

Kaya minyak

Pelek minyak ditemukan pada tahun 1991 selama pengeboran Malampaya-1. Ini dianggap sebagai pengembangan terpisah dari cadangan gas alam yang lebih besar yang terletak di Palawan Barat Laut. Lingkar minyak tersebut sebelumnya diperkirakan mengandung 41 juta barel minyak dan diperkirakan menelan biaya sekitar $1 miliar untuk pengembangannya.

“Memang ada minyak. Namun, seiring dengan semakin banyaknya gas yang diekstraksi dari anjungan Malampaya, tekanan di ladang minyak CMOL akan semakin sulit untuk diekstraksi. Makanya kita perlu melakukan pengeboran secepatnya,” kata Petilla.

Shell Philippines Exploration BV, yang memimpin konsorsium Malampaya, sebelumnya melepaskan haknya atas margin minyak, dengan mengatakan bahwa jumlah tersebut bersifat “sub-komersial”.

Ladang minyak Malampaya telah menjadi kontroversi selama beberapa bulan terakhir. Dana Malampaya, yang terdiri dari royalti yang dikumpulkan dari operasi ladang gas, diduga disedot oleh dalang penipuan tong babi, Janet Lim Napoles, ke lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang meragukannya. (BACA: Bagaimana Dana Malampaya Dijarah) – Rappler.com

HK Prize