• April 18, 2024
Tentang bola basket dan politik: hanya di Filipina

Tentang bola basket dan politik: hanya di Filipina

Lebih dari sekedar memenangkan pertandingan, politik adalah tentang kebijakan dan manajemen

Tim Rain or Shine memenangkan game pertama dari 7 game seri Final Piala Filipina Asosiasi Bola Basket Filipina (PBA) dengan permainan inbound yang “licik” yang diselesaikan oleh anak yang berulang tahun Paul Lee (dikutip dari Rappler News). Itu terjadi dengan sisa waktu 1,6 detik dan jurang dilindas oleh pelatih veteran Yeng Guiao. Dalam 1,2 detik, permainan berakhir, mencegah perpanjangan waktu yang diharapkan semua orang. Selanjutnya kita tunggu pertandingan berikutnya dan lihat siapa pemain cerdas yang akan membawa timnya meraih kemenangan.

Ini bola basket. Sebuah tim harus memenangkan pertandingan untuk memenangkan kejuaraan. Playoff berbeda dengan kejuaraan karena (kecuali peraturan tidak mewajibkan pukulan beruntun) sebuah tim hanya mendapatkan pukulan beruntun setelah memenangkan sejumlah pertandingan. Sekarang, setiap pertandingan, dengan asumsi dimainkan dan diselesaikan secara adil, akan mempunyai kesimpulan yang berbeda. Bahkan jika sebuah tim penuh dengan pemain bintang, sulit untuk memprediksi apa hasil dari setiap pertandingan. Jadi para penggemar akan bersorak untuk tim pilihan mereka, bahkan pada hasil setiap pertandingan. Seorang penggemar akan berdoa bahkan bahwa, terlepas dari keunggulan sebuah tim, itu adalah permainan bola bagi siapa pun.

Politik bukanlah bola basket. Tentu saja diperlukan strategi untuk menang dalam politik, terutama pada pemilu. Strategi-strategi ini juga diperlukan setelah pemilu, namun lebih penting lagi untuk memenangkan kebijakan atau program tertentu yang sedang dijalankan oleh seorang pemimpin politik. Bagaimanapun, bahkan selama pemilu, politik pada dasarnya adalah mengenai kebijakan dan program pemerintah dan bukan hanya tentang tokoh-tokoh yang memenangkan pemilu. Setelah pemilu, meskipun keberpihakan tidak dapat dihindari, politik diperkirakan akan lebih banyak perbedaan dalam program dan kebijakan yang didukung dan lebih sedikit perbedaan pribadi.

Tentu saja kita tidak bisa mengabaikan fakta bahwa emosi adalah bagian dari diri manusia. Emosi mencerminkan preferensi, keyakinan, bias, dan keanehan kita. Oleh karena itu, dapat dimengerti bahwa bahkan dalam dunia politik, para pemangku kepentingan (termasuk kita, masyarakat) dapat dan akan menjadi emosional dan beralih ke keberpihakan dan mendapatkan keuntungan dalam proses hukum publik serta membuang prasangka kita. Namun diharapkan, betapapun emosionalnya kita, kita tidak melupakan tujuan politik dan proses yang membangun demokrasi. Lebih dari sekedar mendapatkan apa yang kita inginkan, yaitu preferensi kita diadopsi dan apakah pemimpin politik yang kita kagumi mampu memenangkan argumen dan lawan mereka difitnah, politik dan proses yang menciptakan demokrasi harus mengarah pada kebijakan yang lebih baik. Singkatnya, lebih dari sekedar memenangkan pertandingan, politik adalah tentang kebijakan dan manajemen.

Sesuai dengan janji kampanye presiden, pemerintah memang sedang mengejar orang-orang yang berbuat salah pada masyarakat, menyalahgunakan wewenang yang diberikan oleh masyarakat yang berdaulat. Pada akhirnya, kami ingin melihat hasil akhir dari semua upaya politik dan hukum ini, yaitu meminta pertanggungjawaban pihak-pihak yang terlibat. Dan mudah-mudahan itu berarti siapa pun dan semua orang yang terlibat, tanpa memandang pangkat dan afiliasinya. Mudah-mudahan yang dimintai pertanggungjawabannya bukan segelintir orang yang dipilih berdasarkan kepentingan partisan dan bukan hanya karena keadilan tapi juga karena kebijakan. Yang kami maksud dengan kebijakan, semoga kita bisa mengambil hikmah dari peristiwa yang berulang ini agar tidak terjadi lagi. Pada akhirnya, melalui kebijakan ini, kita akan mendapatkan institusi yang lebih baik dan tata kelola yang benar-benar baik.

Kita semua adalah pemangku kepentingan karena kita semua bisa menang atau kalah dalam latihan ini. Politik sebagaimana telah disebutkan bukanlah bola basket. Nilai dari hasil latihan politik, lebih dari sekedar memenangkan pemilu, mencakup pencapaian tingkat pembangunan; Tingkat perkembangan ini berarti institusi yang lebih baik, lebih kuat, lebih efektif dan dapat diandalkan. Ini berarti kebijakan dan program dilaksanakan secara tepat dan obyektif sehingga para pemangku kepentingan dapat mengharapkan hasilnya dan tidak bergantung pada doa, pertaruhan, dan emosi. Kami tidak ingin melihat slam dunk atau tembakan tiga angka sesekali, memenangkan beberapa pertandingan dan akhirnya kalah dalam kejuaraan. Kami ingin pada akhirnya adalah kebijakan dan program yang lebih baik dan melayani kepentingan nyata masyarakat, yaitu pembangunan. Kami ingin melihat adanya reformasi sehingga pelanggaran yang berulang-ulang terjadi dalam pemerintahan akhirnya dapat diakhiri.

Adalah tepat bagi pemerintah untuk melakukan apa yang dianggapnya sebagai hal yang benar untuk menegakkan keadilan. Apakah akan memerlukan banyak saksi atau tidak, itu tergantung pada penilaian pemerintah. Pada akhirnya, publik pasti ingin melihat berakhirnya seseorang dimintai pertanggungjawaban. Mudah-mudahan semua ini bukan hanya sekedar babak lain dalam sejarah politik kita di mana ada yang dituduh, ada yang menyebut nama terdakwa dan itu saja. Mudah-mudahan, setiap orang yang telah melakukan pelanggaran serupa, terlepas dari skala dan tentu saja afiliasi politiknya, akan dimintai pertanggungjawaban yang sama seperti mereka yang telah didakwa. Kami berasumsi bahwa pemerintah masih mengerjakan urusan pihak lain karena besarnya volume.

Bagi mereka yang sudah tertuduh, wajar jika jawaban mereka lebih banyak didengarkan di pengadilan. Meskipun sikap ini dapat dimengerti, namun sikap ini harus konsisten, terutama jika mereka memutuskan (yang sudah mereka miliki) untuk mengatakan sesuatu di depan umum. Menariknya, apa yang kami dengar, yang konon “sebagai tanggapan”, bukanlah tanggapan, melainkan tuduhan lain. Meskipun tuduhan-tuduhan tersebut juga harus dijawab, mereka sama sekali tidak menanggapi apa yang dituduhkan kepada mereka. Masyarakat tentu ingin mendapatkan pencerahan, sehingga kami sangat menantikan apa yang mereka sampaikan.

PDAF, jika sebelumnya digunakan sebagaimana mestinya, dapat membawa perubahan khususnya di pedesaan. Pembangunan yang masih timpang di Metro Manila menjadi alasan mengapa banyak orang ingin berada di sini dan hanya memikirkan peluang, yang sulit didapat dari mana mereka berasal, meski berkarat karena tekanan dan polusi. Kini, sebagai akibat dari dugaan penyalahgunaan ini, kami menyerukan agar penghapusannya sekali lagi dihapuskan, agar dapat lebih unggul.

Penggunaan dana publik, termasuk PDAF, berkaitan dengan perpajakan. Perpajakan di sisi lain terkait dengan representasi. Bagaimanapun, perpajakan dan keterwakilan adalah faktor-faktor yang menjadikan demokrasi seperti sekarang ini jika kita belajar dari sejarah. Perpajakan dan representasi mengarah pada perkembangan lembaga-lembaga demokrasi seperti yang kita pahami dan hargai saat ini. Jika kita harus melihat politik sebagai kebijakan dan manajemen, kita dapat merenungkan hal ini dan mencari tahu apa yang terbaik yang harus dilakukan untuk memanfaatkan dana publik secara optimal. Lagi pula, jika ada sesuatu yang tidak berhasil, solusinya tidak selalu menghapuskannya, tapi belajar darinya dan menjadikannya lebih baik. – Rappler.com

Edmund S. Tayao adalah profesor di Departemen Ilmu Politik Universitas Santo Tomas, dan direktur eksekutif Yayasan Pembangunan Pemerintah Daerah.

HK Malam Ini