• February 29, 2024
DOH akan melengkapi 20.000 ruang kelas dengan layar demam berdarah

DOH akan melengkapi 20.000 ruang kelas dengan layar demam berdarah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kementerian Kesehatan mencatat 92.807 kasus DBD pada 1 Januari hingga 19 September

MANILA, Filipina – Mengingat kasus demam berdarah yang masih meningkat di Filipina, departemen kesehatan mengatakan strategi terbaik untuk mencegah penyakit ini adalah dengan tidak hanya menyebarkannya ke seluruh wilayah. barangay tingkat (kota), tetapi juga di sekolah-sekolah.

Demam berdarah, penyakit yang umum terjadi di negara-negara tropis dan subtropis di dunia, ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes. Demam berdarah berpotensi fatal dan terutama menyerang anak usia sekolah berusia 5 hingga 14 tahun.

Menurut Menteri Kesehatan Janette Garin, nyamuk yang menularkan demam berdarah paling aktif dua jam setelah matahari terbit dan dua jam sebelum matahari terbenam.

Departemen ini siap menyediakan 10.000 gulungan insektisida (ITS) untuk 20.000 ruang kelas di Filipina.

Prioritas akan diberikan kepada ruang kelas di lantai pertama yang berlokasi di daerah dengan kasus demam berdarah tinggi, serta provinsi yang diperkirakan akan mengalami peningkatan jumlah kasus.

Layar tersebut terbukti dan teruji memiliki kadar insektisida (permetrin) yang aman. Karena bahan kimianya, ia memiliki efek pengusir nyamuk yang dapat bertahan hingga 5 tahun, bahkan jika terkena iklim dan sering dicuci.

Garin bilang akuDapat membunuh serangga lain, kecoa, lebah, dan kutu rambut. Skrining ini juga digunakan di daerah endemik malaria.

Intervensi ini telah dilakukan sejak tahun 2009, dan telah menjangkau 7.620 sekolah secara nasional. Tahun ini, P71 juta ($1,55 juta) dari total anggaran P240 juta ($5,22 juta) untuk program demam berdarah DOH dialokasikan untuk ITS.

Departemen bermaksud untuk melembagakan intervensi ini secara nasional. (MEMBACA: PH mengeluarkan dana kurang dari P1B untuk memerangi penyakit tropis yang terabaikan)

Situasi demam berdarah ‘belum mengkhawatirkan’

Pada 19 September, DOH telah mematok jumlah kasus sejak Januari sebanyak 92.807 kasus, dengan 269 kematian. Sebagian besar kasus berasal dari Luzon Tengah (14,127 atau 15.2%), Calabarzon (14,082 atau 15.2%) dan Wilayah Ibu Kota Nasional (10,385 atau 11.2%).

Garin mengatakan dua provinsi telah dinyatakan sebagai bencana akibat demam berdarah: Cavite dan Bulacan.

Meski angka kejadiannya tinggi pada tahun 2015, Garin mengatakan situasinya belum mengkhawatirkan karena jumlahnya belum mencapai ambang batas peringatan. Baginya, hal ini berarti program pencegahan DBD selama ini efektif.

Nyamuk dengan demam berdarah (bisa) bertahan hingga 5 generasi – sekian lamanya. Apakah dia mudah untuk ditekan? Tidak. Namun hal tersebut dapat dicegah dengan metode pembersihan dan pengurangan populasi nyamuk”tambah sekretaris itu.

(Nyamuk yang mengidap demam berdarah bisa hidup hingga 5 generasi – berapa lama ia bisa hidup. Apakah mudah untuk dikendalikan? Tidak. Tapi kita bisa mencegahnya dengan membersihkan, dan mengurangi populasi nyamuk.)

Filipina adalah salah satu dari 4 negara di Pasifik barat yang melaporkan kejadian demam berdarah tertinggi dalam beberapa tahun terakhir.

Negara ini menaruh harapannya pada vaksin demam berdarah yang telah diuji di sini dan di 4 negara Asia lainnya setelah vaksin tersebut menunjukkan efektivitas keseluruhan yang menjanjikan. Kementerian Kesehatan berharap vaksin tersebut segera didaftarkan sehingga dapat diberikan setidaknya sebagai uji coba pada tahun 2016. – Rappler.com

*US$1= P45,92

DominoQQ