• April 23, 2024
DOH mengajukan permohonan terakhir untuk Malam Tahun Baru tanpa kembang api

DOH mengajukan permohonan terakhir untuk Malam Tahun Baru tanpa kembang api

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Saat masyarakat Filipina bersiap menyambut tahun 2015, pejabat kesehatan dan dokter yang peduli membuat satu permohonan terakhir: Rayakan Malam Tahun Baru tanpa kembang api.

Dalam siaran pers tentang kampanye anti-kembang api Departemen Kesehatan pada Rabu, 31 Desember, Penjabat Menteri Kesehatan Janette Garin mengatakan departemen mencatat 176 cedera terkait kembang api pada 21-31 Desember.

Dari kasus tersebut, 173 kasus disebabkan oleh ledakan kembang api, dan dua kasus disebabkan oleh konsumsi. Enam kasus memerlukan amputasi, sementara 33 kasus melibatkan cedera mata.

Pemantauan terpisah oleh Kepolisian Nasional Filipina menunjukkan total 173 insiden terkait petasan dan peluru nyasar hingga Rabu pukul 18.00.

Sebanyak 8 penangkapan dilakukan dari 13 peristiwa yang melibatkan pelepasan senjata api ilegal. Sementara itu, polisi mencatat 10 kejadian peluru nyasar melukai 7 orang, luka akibat kelapa sebanyak 28 orang, dan kebakaran akibat kelapa sebanyak 2 orang.

Pada pukul 18.00, polisi telah menangkap 33 orang karena penjualan kembang api ilegal.

Untuk menggambarkan bahaya penggunaan kembang api, Garin didampingi oleh seorang pengemudi sepeda roda tiga yang kehilangan penglihatan pada salah satu matanya karena kesalahan penanganan “pla-pla”, petasan segitiga besar, dan dokter yang memberikan kesaksian tentang bahaya kesehatan dari buah kelapa, bahkan bagi mereka yang bawa mereka. jangan gunakan mereka.

Mark Jason Samin (23) kehilangan penglihatan kiri dan mata pencahariannya akibat penggunaan kembang api. Pada saat kecelakaan terjadi, ia sudah memiliki 3 orang anak, dan satu lagi sedang dalam kandungan, sehingga menyulitkan keluarganya untuk mencukupi kebutuhan hidup.

Bahaya bagi pengguna non-kembang api

Maricar Limpin, ahli paru dari Pusat Jantung Filipina, memperingatkan bahwa petasan mengeluarkan asap beracun dan bahan kimia yang mempunyai implikasi kesehatan yang serius.

“Apa yang menimpa Jason hanyalah salah satu dampak buruk dari kembang api, namun lebih banyak yang terkena dampak karena menghirup asap kembang api,” kata Limpin.

Dia menambahkan, “Kelapa mengeluarkan racun ke paru-paru (Petasan mengeluarkan asap yang meracuni paru-paru.)

Limpin mengatakan partikel paling berbahaya yang dikeluarkan petasan adalah yang tersangkut di paru-paru – unsur logam yang masuk ke sistem pernapasan.

Polutan-polutan ini dapat menyebabkan batuk, dahak, dan sesak napas, katanya, sedangkan mereka yang memiliki penyakit paru-paru seperti asma dan penyakit paru obstruktif kronik akan mengalami kondisi yang lebih buruk.

Dia mengatakan dalam beberapa kasus, menghirup saja memerlukan rawat inap yang mahal.

Minguita Padilla, dokter mata dan konsultan DOH menyarankan mereka yang terkena petasan untuk menggunakan air bersih untuk mengairi mata sebagai pertolongan pertama, kemudian segera ke rumah sakit jika mata itu sendiri terkena.

“Jangan mencoba menyentuh bagian luar mata dan mata itu sendiri. Hal itu akan memperburuk kerusakan. Jangan memberi tekanan pada mata,” kata Padilla.

Garin juga mengimbau masyarakat untuk berdonasi kepada korban Badai Tropis Seniang di Visayas dan Mindanao daripada membeli kelapa.

Presiden Benigno Aquino III sendiri menghimbau masyarakat untuk menahan diri dari kembang api. (BACA: Permintaan Tahun Baru Aquino: Jangan Gunakan Kembang Api)

DOH melaporkan 599 kembang api dan cedera terkait kembang api pada perayaan Malam Tahun Baru tahun lalu.

Sementara itu, Biro Pemadam Kebakaran dan Perlindungan sejauh ini telah melaporkan 6 kebakaran pada musim liburan ini, terkait dengan penggunaan kembang api. BFP mengatakan dalam sebuah insiden bahwa “kwitis” atau roket bayi menyebabkan kebakaran di pekarangan kayu di Abra. – Rappler.com

toto hk