• May 24, 2024
DOH menolak adegan merokok dalam pemenang Metro Film Festival

DOH menolak adegan merokok dalam pemenang Metro Film Festival

Ini adalah ringkasan buatan AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteks, selalu merujuk ke artikel lengkap.

DOH memperingatkan bahwa adegan merokok dalam film adalah “iklan tembakau tidak langsung dan sarana promosi” yang melanggar undang-undang yang ada

MANILA, Filipina – Kegagalan. Itu adalah nilai yang didapat film multi-penghargaan di Festival Film Metro Manila 2011 dari para pendukung anti-tembakau, menurut sebuah studi oleh Departemen Kesehatan (DOH).

Manila Kingpin: The Untold Story of Asiong Salonga memenangkan penghargaan terbanyak di festival film, tetapi DOH tidak terkesan.

44 dari 91 adegan dalam film hitam-putih berdurasi 112 menit yang dibintangi Gubernur Laguna ER Ejercito itu menampilkan para aktor sedang merokok.

“Ironisnya, film dengan kualitas dan rating terbaik ini diisi dengan adegan tembakau dan merokok dari 4 menit pertama film hingga beberapa menit terakhir setelah film berakhir. Merokok juga sangat terlihat dalam trailer film, video musik, iklan cetak dan poster,” kata Anthony Roda, Pj. Kepala Divisi Pusat Promosi Kesehatan Nasional DOH.

Dia memperingatkan bahwa adegan merokok dalam film adalah “sarana promosi dan iklan tembakau tidak langsung”, yang melanggar undang-undang yang ada.

Mengidam rokok

Roda meminta pembuat film untuk “mengecualikan adegan yang memperlihatkan aktor merokok” karena mereka “merayu orang untuk mendambakan rokok.”

“Kami tidak ingin mengirimkan pesan yang salah kepada anak-anak kami. Kami ingin menanamkan nilai-nilai dan kesadaran yang positif, sadar kesehatan… Biarlah ini waktu untuk mengedukasi para pembuat film, ”ujarnya.

“Manila Kingpin: The Untold Story of Asiong Salonga” memenangkan total 11 penghargaan, termasuk Film Terbaik, Sutradara Terbaik, Skenario Terbaik dan Aktor Pendukung Terbaik dan Penghargaan Khusus – Penghargaan Budaya Gatpuno Antonio Villegas.

Film horor “Shake Rattle and Roll 13” dan “Segunda Mano”, di sisi lain, masing-masing memiliki satu adegan merokok.

Roda menyebut film “Suami Rumahku”, “Ang Panday 2”, “Enteng ng Ina Mo”, dan “Kemarin, Hari Ini, Besok” tidak ada adegan merokok.

Roda mendesak pendukung pengendalian tembakau untuk “melakukan upaya untuk mendidik pembuat film tentang efek berbahaya dari penggunaan tembakau dan bukti yang dimiliki adegan merokok tentang inisiasi merokok dan dorongan untuk merokok.”

“Strategi ini bisa mendorong mereka untuk tidak menampilkan adegan merokok atau menggambarkan gambaran sebenarnya penyakit dan kematian akibat merokok di film-film mereka,” ujarnya. – Rappler.com

Sdy siang ini