• February 21, 2024
Kimia tim kunci kemenangan Azkals

Kimia tim kunci kemenangan Azkals

The Azkals mengatakan masalah yang mengelilingi mereka membantu mempersatukan tim

MANILA, Filipina – Beberapa hari setelah merebut medali perunggu Asian Football Confederation (AFC) Challenge Cup 2012, beberapa pemain Azkals mengenang kembali turnamen tersebut dan berbagi pengalaman mereka di Kathmandu, Nepal.

Dalam wawancara televisi di ANC, anggota tim sepak bola pria Filipina berbicara tentang persiapan, gangguan, dan kampanye sukses mereka, sehari setelah mereka kembali ke Filipina pada Kamis, 21 Maret.

Di bawah satu bendera

Setelah lari fenomenal yang melambungkan tim dari underdog menjadi peraih medali perunggu, Palami mengaku sempat was-was sebelum memasuki turnamen. Tim menuju Piala Tantangan masih memiliki pelatihan yang belum selesai.

“Kami cukup khawatir pada persiapan,” kata Palami. “Satu-satunya pelatihan serius yang mereka lakukan adalah di Dubai. Pola pikir semua orang adalah berjuang sampai akhir pertandingan.”

Semangat juang bekerja dengan baik.

Palami memuji chemistry tim sebagai faktor kunci yang membuat Azkal lolos.

“Itu adalah tantangan konstan bagi mereka untuk berbaur. Namun, mereka memiliki asal yang berbeda (Mereka datang dari tempat yang berbeda, tapi) mereka punya satu keinginan, yaitu mewakili Filipina,” tambah Palami.

Juani Guirado, kakak dari rekan setim Angel, setuju dengan Palami dan menekankan pentingnya persatuan dalam mendorong mereka ke penyelesaian yang luar biasa.

Dia mengatakan dia secara resmi merasakan sambutan hangat ketika dia mencetak gol internasional pertamanya untuk Filipina – dan saling pengertian tentang apa yang mereka perjuangkan.

“Saya merasa sangat bahagia dan bangga untuk Filipina,” katanya.

Selama kompetisi internasional pertamanya bersama Azkals, gelandang Marwin Angeles juga menekankan pentingnya ikatan tim dalam kesuksesan mereka.

Itu mengikat pada tim, itu bercanda satu sama lain, menjadi nyaman dan membiasakan diri bermain bersama (Ikatan tim kami, lelucon kami satu sama lain – itu membuat kami lebih nyaman dan kami terbiasa bermain bersama),” kata Angeles.

Abaikan gangguan

Di tengah masalah yang muncul di Filipina saat Azkal berada di Nepal, tim mencoba untuk fokus pada apa yang dipertaruhkan.

Saat mereka pergi, keluhan pelecehan seksual diajukan terhadap Angel Guirado dan Lexton Moy, dan komentar rasis oleh reporter televisi yang diarahkan pada keduanya juga menjadi berita utama.

Keluarga Azkal bekerja untuk mengesampingkan gangguan itu selama kontes.

“Bagi saya itu sulit tapi lebih yang penting adalah bermain untuk tim,” kata Guirado. “Saya hanya menunjukkan konsentrasi saya di lapangan dan yang paling penting adalah trofi tempat ketiga.”

Tim juga mengakui bahwa gangguan tambahan adalah apa yang mereka lihat sebagai wasit yang tidak adil dan tidak konsisten.

“Kami kaget dengan petugasnya,” kata Palami. “Mereka terus memberikan kartu kuning kepada Azkals. Kami terkejut mengetahui bahwa salah satu wasit dalam pertandingan melawan Korea Utara berasal dari India, yang kebetulan berada di grup yang sama dengan kami.”

“Pertanyaan Filipina”

Ironisnya, sementara diskusi tentang lari Azkals di negara asal mereka beredar, tim mengatakan mereka menemukan dukungan yang tak tergoyahkan dari Filipina di Nepal, yang dengan setia menonton pertandingan mereka.

Palami mengatakan bahwa banyak anggota tim yang merasa kecewa karena rekan senegaranya mempertanyakan kewarganegaraan mereka.

Misagh Bahadoran, anggota tim Persia-Filipina yang telah tinggal di Filipina selama 15 tahun, merasa sedih dengan hal ini.

Meskipun dia berasal dari etnis campuran, dia mengatakan dia merasa setiap inci adalah orang Filipina.

“Saya lahir di sini. Setiap kali kami bermain sepak bola di negara lain, kami disebut orang Filipina, ”katanya. “Saya mengalami beberapa cedera karena bermain sepak bola untuk negara, saya bermain untuk tim Filipina karena saya berdarah Filipina.”

Namun, masalah yang melanda tim justru membuat mereka semakin kuat – bahkan membantu Azkals meraih kesuksesan yang mereka raih di turnamen tersebut, menurut Carli de Murga.

“Kami bersatu di belakang satu sama lain di tengah-tengah masalah,” katanya. “Kami saling mendukung. Sebenarnya, masalah ini lebih mengikat tim.” – Rappler.com

SDy Hari Ini