• June 19, 2024
DOJ kepada perusahaan telekomunikasi: Hukuman menunggu untuk akselerator data

DOJ kepada perusahaan telekomunikasi: Hukuman menunggu untuk akselerator data

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan kepada perusahaan telekomunikasi bahwa menerapkan kebijakan penggunaan wajar pada layanan internet tanpa batas dapat dianggap menyesatkan atau merupakan praktik bisnis yang tidak adil.

MANILA, Filipina – Apakah jaringan Anda memperlambat internet Anda, sudahkah Anda mencapai batas penggunaan dalam paket yang disebut tidak terbatas?

Itu Departemen Kehakiman (DOJ) mengeluarkan peringatan terhadap mereka.

Dalam nasihat setebal 9 halaman kepada perusahaan telekomunikasi, Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan bahwa menerapkan kebijakan penggunaan wajar pada layanan internet tanpa batas dapat dianggap menyesatkan atau merupakan praktik bisnis yang tidak adil.

DOJ mendesak Departemen Perdagangan dan Perindustrian (DTI) dan Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) pada hari Jumat, 12 Desember, untuk memantau dan memberikan sanksi kepada perusahaan telekomunikasi yang memberlakukan pembatasan data pada konsumen yang menggunakan paket internet tanpa batas.

Dalam hal ini, pembatasan data – praktik memperlambat kecepatan unggah dan unduh pengguna ketika mereka mencapai batas penggunaan tertentu – tidak sejalan dengan paket promosi data tanpa batas.

Praktik semacam ini dapat dihukum berdasarkan ketentuan Undang-Undang Republik 7394 – Hukum Konsumen Filipina – dan dapat dikenakan denda sebesar P10.000 atau penjara minimal 5 bulan hingga satu tahun atau keduanya.

Departemen Kehakiman juga mengatakan ketidakpatuhan terhadap pengemasan yang adil dapat dikenakan sanksi pidana dengan denda sebesar R20.000 atau penjara tidak lebih dari dua tahun.

Peringatan tersebut dikeluarkan setelah Kantor Persaingan DOJ menerima keluhan tentang promosi “Astig FB” Touch Mobile, yang dipasarkan sebagai promosi akses tak terbatas ke Facebook.

Penasihat ini juga menindaklanjuti pengaduan gabungan kantor Senator Paolo Benigno “Bam” Aquino IV terhadap PLDT karena koneksi terputus-putus ke layanan internetnya, serta pengaduan terhadap Sky Internet yang mengeluhkan koneksi internetnya tiba-tiba dan sering terputus.

DOJ juga mengungkapkan bahwa dalam serangkaian pengaduan yang diajukan ke DTI untuk tahun 2014, 40 dari 58 mengeluhkan layanan internet yang lambat hingga hampir tidak ada, sementara yang lain mengeluhkan layanan yang terbatas dan tidak terbatas.

DOJ mengatakan DTI harus meneliti persetujuan penjualan dan promosi perusahaan telekomunikasi. Dikatakan juga bahwa NPC harus memastikan bahwa kondisi atau kebijakan yang diberlakukan oleh penyedia layanan memenuhi standar kinerja layanan yang ditentukan.

“Jika terjadi ketidakpatuhan terhadap ketentuan Undang-Undang Konsumen dan undang-undang terkait lainnya, regulator harus dengan patuh menegakkan hukuman sebagaimana ditentukan,” tambah DOJ. – Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini