• June 16, 2024
UE akan memutuskan tawaran PH untuk ekspor tanpa bea masuk pada tanggal 18 Desember

UE akan memutuskan tawaran PH untuk ekspor tanpa bea masuk pada tanggal 18 Desember

Jika disetujui, masuknya Filipina ke dalam GSP+ UE akan menciptakan ratusan ribu lapangan kerja, sebagian besar di daerah pedesaan, kata Departemen Perdagangan dan Industri.

MANILA, Filipina – Filipina diperkirakan akan mengatasi rintangan terakhir dalam upayanya untuk dimasukkan ke dalam Generalized System of Preferences Plus (GSP+) Uni Eropa (UE) setelah mendapat persetujuan terbaru dari Komite Perdagangan Internasional (INTA) Parlemen Eropa.

Komisi Eropa (EC) secara resmi menerima permohonan GSP+ dari Filipina pada bulan Februari dan mendukungnya dengan baik di Dewan Menteri Uni Eropa (The Council) dan Parlemen Eropa (EP).

Dewan sebelumnya telah mengeluarkan pemberitahuan resmi “Tidak Ada Keberatan” terhadap proposal tersebut. namun Parlemen Eropa meminta waktu dua bulan untuk meninjau rekomendasi tersebut. Oleh karena itu, Parlemen Eropa harus memutuskan usulan tersebut selambat-lambatnya pada tanggal 18 Desember 2014.

Dimasukkannya negara ini ke dalam GSP+ UE akan memungkinkan eksportir menikmati tarif nol untuk 6.274 produk yang tercakup dalam GSP+.

Jika disetujui oleh Parlemen Uni Eropa, Filipina akan menjadi satu-satunya penerima manfaat GSP+ di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Saat ini terdapat 13 negara yang diberikan hak istimewa GSP+ oleh UE.

Delegasi tingkat tinggi Filipina menyampaikan kasus tersebut kepada INTA dan Kelompok Pemantau GSP dalam sidang komite gabungan di Parlemen Uni Eropa di Strasbourg, Perancis.

Delegasi tersebut dipimpin oleh Menteri Perdagangan Adrian Cristobal Jr, dan termasuk Menteri Pertanian Segfredo Serrano, Menteri Tenaga Kerja Rebecca Chato, dan pejabat dari misi Filipina di Brussels dan Jenewa.

Cristobal memuji pentingnya GSP+ bagi negaranya, dengan menyebutkan kemajuan ekonomi, tata kelola pemerintahan yang baik, dan reformasi anti-korupsi yang diraih Filipina. Ia menambahkan bahwa GSP+ dapat menciptakan lebih dari 200.000 lapangan kerja baru di sektor pertanian dan manufaktur pada tahun-tahun awal penerapannya.

“Sebagian besar pekerjaan ini berada di daerah pedesaan di luar kota-kota besar yang paling membutuhkan pekerjaan tersebut,” kata Cristobal.

Sektor perikanan juga diharapkan mendapat manfaat dari GSP+, kata Serrano dari DA, sementara Chato dari DOLE mengatakan negaranya tetap berkomitmen terhadap berbagai konvensi Organisasi Buruh Internasional (ILO).

Hingga saat ini, Filipina merupakan penerima manfaat EU-GSP dimana 2.442 produk dari Filipina diekspor ke negara-negara UE tanpa bea masuk sementara 3.767 dikenakan pengurangan tarif.

Lemak dan minyak hewani atau nabati, makanan jadi, tekstil dan pakaian, alas kaki, tutup kepala, payung, dan produk kimia juga merupakan beberapa sektor produk yang mungkin akan memperoleh manfaat dari skema GSP+.

Cristobal juga berterima kasih kepada UE atas bantuannya kepada mereka yang terkena dampak Topan Super Haiyan pada tahun 2013, dan menambahkan bahwa persetujuan GSP+ UE untuk negara tersebut akan menjadi sebuah perubahan besar.

“Ratusan ribu lapangan kerja di pedesaan dan daerah yang terkena bencana akan tercipta dalam jangka pendek dan menengah. Hal ini melengkapi strategi pertumbuhan kami serta upaya rehabilitasi di daerah yang terkena dampak parah Haiyan tahun lalu,” kata Cristobal.

Gunakan perdagangan bilateral UE-PH

UE adalah mitra dagang terbesar ke-4 Filipina pada tahun 2013, dengan total perdagangan bilateral sebesar $12,8 miliar.

Serikat pekerja juga merupakan 4st pasar ekspor terbesar Filipina.

Meskipun UE melihat negara ini sebagai pusat potensial dalam rantai pasokan global di ASEAN seiring dengan integrasi perekonomian, perdagangan dan investasi antara kedua negara “belum mencapai potensi”.

Walter van Hattum, Kepala Ekonomi dan Perdagangan, Delegasi UE untuk Filipina, menyampaikan penilaian tersebut pada Dialog Terbuka mengenai Perdagangan dan Investasi UE Filipina di Asian Institute of Management pada 11 Desember.

“Perdagangan kurang dimanfaatkan. Kita dapat dengan mudah menggandakan jumlahnya. Ini saat yang tepat untuk berinvestasi di Filipina. Pendorong pertumbuhan yang paling penting adalah jika pemerintah (mempertahankan) reformasi ekonomi akan menjadi faktor penentu berapa banyak investor yang akan berinvestasi,” kata Hattum.

Duta Besar UE Guy Ledoux mengatakan bahwa UE dan Filipina ingin memperdalam hubungan komersial mereka yang sudah kuat.

“Kami ingin melakukan hal ini dengan cara yang mendorong pertumbuhan berkelanjutan, penciptaan lapangan kerja, dan membantu mengurangi kemiskinan,” kata Ledoux.

Perdagangan bilateral UE-Filipina pada tahun 2013 berjumlah lebih dari €11 miliar ($13,63 juta*), yang kemungkinan akan meningkat sebesar 20% lagi pada tahun ini.

Van Hattum juga menyatakan optimismenya atas disetujuinya kualifikasi Filipina di EU GSP+. Rappler.com

Gambar bendera Uni Eropa Dan beban kontainer pada gambar crane melalui Shutterstock


*$1 = €0,81

sbobet mobile