• June 19, 2024
DOJ menangguhkan keputusan atas kesaksian Napoleon

DOJ menangguhkan keputusan atas kesaksian Napoleon

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

De Lima mengatakan bahwa jika tidak mendengarkan Napoles, itu merupakan ‘pelepasan’ dari ‘tugasnya sebagai pencari kebenaran’

MANILA, Filipina – Sementara beberapa anggota parlemen dan pengacara pelapor mempertanyakan kredibilitas kesaksian Janet Napoles, Menteri Kehakiman (DOJ) Leila de Lima malah akan menunda putusan sambil menunggu evaluasi lebih lanjut.

Mengapa kita harus berpikir buruk? Ini yang kita tunggu. Siapa yang tidak mau mendengarkan seseorang yang mengaku tahu banyak tentang hal itu? Siapa yang tidak? Mungkin mereka yang akan tertimpa,kata De Lima dalam wawancara santai, Rabu, 23 April.

(Mengapa kita berpikir buruk (tentang kesaksiannya)? Ini yang kita tunggu-tunggu. Siapa yang tidak mau mendengarkan orang yang dikatakan tahu banyak tentang masalah (penipuan tong babi)? Siapa yang tidak’ aku tidak menginginkan itu.? Mungkin itu yang tersirat.)

De Lima mengatakan, jika tidak mendengarkan Napoles, hal itu merupakan “pengunduran diri” dari “tugasnya sebagai pencari kebenaran”.

Yang paling penting adalah mendengarkannya. (Yang penting adalah kita mendengarkannya),” katanya, seraya menambahkan bahwa keraguan dan spekulasi apa pun pada tahap ini adalah hal yang terlalu dini.

Tapi saya tidak bisa meyakinkan semua orang bahwa apa yang dia katakan itu benar atau seluruh kebenarannya. Aku bukan Tuhan yang bisa berkata seperti itu,” tambah De Lima.

(Tetapi saya tidak dapat meyakinkan semua orang bahwa Napoleon mengatakan kebenaran atau seluruh kebenaran. Saya bukan Tuhan yang dapat menilai hal tersebut.)

Tidak ada persyaratan untuk menjadi saksi negara

Pada hari Senin, 21 April, Napoles bertemu dengan de Lima dan berjanji untuk menceritakan semua yang dia ketahui tentang penyedotan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) anggota parlemen. De Lima mengatakan dia “tidak menutup pintu” atas permohonan Napoles sebagai saksi negara, mengingat kesaksiannya.

Napoles diduga dalang di balik penipuan tong babi bernilai jutaan peso yang kontroversial, sebuah skema yang menyalurkan PDAF anggota parlemen untuk menutup proyek organisasi non-pemerintah (LSM) palsu yang terkait dengannya. Di atas kertas, LSM yang dipimpinnya berperan sebagai penerima manfaat PDAF.

Penipuan ini diungkap oleh kepala pelapor Benhur Luy, yang diselamatkan oleh agen Biro Investigasi Nasional (NBI) pada Maret 2013. Luy diduga ditahan secara ilegal oleh Napoles dan saudara laki-lakinya Reynald Lim.

Pada hari Rabu, De Lima membenarkan klaim Rivera: “Satu hal yang jelas: Dia sebenarnya tidak menuntut menjadi saksi negara sebagai syarat dia bercerita (Dia sebenarnya tidak menuntut dirinya menjadi saksi negara sebagai syarat dia bercerita).

Validasi lebih lanjut

Menteri Kehakiman meyakinkan publik bahwa kesaksian Napoleon harus didukung oleh sumber lain. Dia mengatakan bahwa “pencarian kebenaran” akan menjadi fokus evaluasi DOJ terhadap daftar nama yang terlibat oleh Napoles dan pernyataan tertulis yang dia sampaikan kepada De Lima selama pertemuan 5 jam mereka di kamar rumah sakit Napoles.

Bahkan Malacañang menegaskan sehari sebelumnya bahwa kesaksian Napoles masih harus dievaluasi, namun ia menganggapnya sebagai “perkembangan signifikan dalam upaya kami untuk menemukan kebenaran.”

De Lima juga meyakinkan bahwa sesi tambahan dengan Napoles akan diadakan oleh timnya untuk memverifikasi pernyataan Napoles. De Lima didampingi oleh agen NBI dan Sekretaris DOJ Jose Justiniano selama pertemuannya dengan Napoles.

Lebih dari sekedar mengamankan hukuman

Dalam konferensi pers hari Selasa, Menteri Kehakiman mengatakan Napoles melibatkan lebih banyak orang dalam penipuan tong babi, namun menolak menyebutkan namanya.

De Lima mengatakan ada juga orang lain yang disebutkan oleh Napoles yang menjalankan skema pengalihan dana serupa seperti yang dilakukannya. “Ada banyak detailnya,” kata De Lima tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Bahkan tanpa kesaksian Napoles, De Lima yakin DOJ dapat mendapatkan hukuman sehubungan dengan penipuan tersebut.

Dia mengatakan pada hari Rabu bahwa kesaksian Napoleon tidak hanya dimaksudkan untuk membantu penuntutan terhadap individu yang dituduh, namun untuk memberikan gambaran lengkap di balik penipuan tersebut.

De Lima memasukkan salah satu syaratnya dalam pertemuan dengan Napoli bahwa dia mengatakan yang sebenarnya dan menyebutkan nama-nama yang terlibat dalam penipuan tersebut, terlepas dari kesetiaan politik mereka.

Pada hari Rabu, De Lima mengatakan dia tidak akan pernah “memanipulasi daftar itu,” karena itu akan menjadi “pengkhianatan terhadap kepercayaan publik.” – Rappler.com

Pengeluaran Sidney