• June 16, 2024
Donaire berjanji untuk ‘menjadi seperti air’ melawan Vetyeka

Donaire berjanji untuk ‘menjadi seperti air’ melawan Vetyeka

“Daripada dikendalikan oleh gerakan, saya hanya ingin menyatu dengan tubuh saya,” kata Donaire saat bersiap menantang juara kelas bulu WBA Simpiwe Vetyeka.

MANILA, Filipina – Siang yang panas pada hari Selasa, 22 April, di Elorde Boxing Gym di Sucat. Di sana, ayah dan anak – Nonito Donaire Jr dan ayah Nonito Sr – melakukan adegan yang telah mereka atur berkali-kali sebelumnya sejak sang ayah masih kecil.

Nonito Sr memegang sarung tangan dan “Jun” meninjunya. Pukulan perkusi yang memenuhi udara sore ini sepertinya tidak akan terulang sejak awal Manny Pacquiao di gym itu, tapi Donaire belum sepenuhnya puas.

“Itulah masalahku,” kata Donaire setelah melakukan pukulan pukulan kiri yang keras. “Setelah saya memukulnya, saya berhenti. Saya harus keluar dari pola pikir itu.”

Memang benar, Donaire yang berusia 31 tahun (32-2, 21 KO) dari San Leandro, California melalui Talibon, Bohol berada di persimpangan jalan dalam kariernya, setelah mengalami bencana pada tahun 2013 yang merupakan tahun terbaiknya. karirnya telah.

Di tengah karirnya yang menanjak ke jenjang baru, Donaire seolah melupakan formula yang awalnya mengantarkannya menuju kesuksesan. Dia jatuh cinta dengan kekuatannya. Sindrom yang sama akhirnya menjadi penyebab jatuhnya Mike Tyson.

Setelah memenangkan BWAA Fighter of the Year Award tahun 2012, karir Donaire mulai terurai. Pertama, dia kalah keputusan terpisah dari Guillermo Rigondeaux pada awal 2013, tepat sebelum kelahiran putra pertamanya Jarell. Dia kembali pada akhir tahun itu dan berjuang untuk mengalahkan Vic Darchinyan – yang dengan mudah dia kalahkan pada tahun 2007 – sebelum bangkit dari belakang untuk menjatuhkannya dalam 9 ronde.

Donaire mengalami patah tulang wajah dalam pertarungan itu, yang membuatnya memikirkan kembali pendekatannya terhadap tinju.

“Dengan hal-hal negatif, ada hal-hal positif dan Anda dapat menggunakan hal-hal positif dalam hal-hal negatif,” kata Donaire, pemegang gelar 4 divisi. “Ada terang dan ada kegelapan dan saya yakin dengan adanya kegelapan yang menyelimuti saya di tahun 2013 ini, menyadarkan saya untuk mengeluarkan potensi yang saya miliki dan saya yakin dengan potensi yang saya miliki kedepannya dapat membawa seterusnya. Tapi itu harus terjadi agar saya bisa menyadari di mana saya ingin berada. Dan pada saat yang sama, hal itu membuat saya sadar bahwa saya belum memberikan segalanya dan saya ingin memberikan seluruh waktu saya saat ini.”

“Kemudian saya hanya mengandalkan kekuatan pukulan; jika aku memukulmu dengan itu, kamu tahu kamu akan jatuh. Itulah mentalitas yang saya jalani hingga pertarungan terakhir dengan (Vic) Darchinyan di mana saya mengalami cedera dan saya menghadapi putra saya dan saya berkata, ‘Saya masih ingin bertinju karena saya suka tinju, tetapi saya tidak ingin ini tatap muka. dia. sakit dan nyeri jika dia bisa mengerti bahwa saya tidak ingin dia melihat saya dan merasa kasihan pada saya.'”

‘Itu semua mengalir’

Dia sekarang berlatih bersama ayahnya, Nonito Donaire Sr. untuk pertarungan kedua berturut-turut setelah bekerja dengan banyak pelatih lain selama beberapa tahun terakhir. , 16 KO) di Venetian Resort di Makau, Tiongkok pada 31 Mei.

Nonito Donaire Jr.  istirahat sebelum latihannya.  Foto oleh Ryan Songalia/Rappler

Untuk mengubah masa depan, Donaire melihat ke masa lalu – dan kecintaannya pada seni bela diri – sebagai inspirasi. Donaire Jr selalu mengasosiasikan dirinya dengan seni bela diri, bahkan menyalurkan Bruce Lee dengan pakaian kuning dan hitam “Game of Death” untuk pertarungan Jeffrey Mathebula pada tahun 2012. yang menginspirasi dia untuk melanjutkan upaya pertempuran mereka dengan sentuhannya sendiri.

Sekarang, Donaire telah meminjam bahan pokok Bruce Lee lainnya – filosofi “jadilah seperti air” – untuk kembali ke performa terbaiknya.

“Semuanya mengalir, gerakan saya semua mengalir, tapi akhir-akhir ini tidak,” aku Donaire. “Aliran saya hanya saat air memercik ke bebatuan, dampaknya besar, itu saja yang saya tunggu. Daripada mengalir dan mengikuti gerakan, saya menarik dengan semua yang saya miliki dan hanya mengenai satu titik, daripada menciptakan semua yang saya inginkan dan mengendalikan air.

“Daripada dikendalikan oleh gerakan, saya hanya ingin menjadi satu aliran dengan tubuh saya. Saya tidak hanya mencari satu pukulan, saya bergerak dengan kaki saya dan bergerak dengan tubuh saya dan bergerak dengan tangan saya, bukan hanya dengan lengan yang melempar. Saya ingin menciptakan kecepatan itu lagi untuk memanfaatkan aliran itu.”

https://www.youtube.com/watch?v=LTnSEFsInp0

Hanya beberapa bulan yang lalu, dia secara internal bertanya-tanya apakah karirnya sudah berakhir, tapi sekarang Donaire berencana untuk pindah ke 130, 135 dan mungkin setinggi 140 pound dalam karirnya, yang akan memungkinkan dia untuk mencapai jumlah gelar yang hanya bisa diraih oleh kontes Pacquiao. .

( TERKAIT: ‘Underdog’ Donaire Jr. Berjuang Untuk Membuktikan Dia Masih Hebat)

Donaire mengatakan dia belum pernah menonton video lawan-lawannya sebelumnya, namun dia telah meninjau rekaman pemain berusia 33 tahun dari Eastern Cape, Afrika Selatan. Vetyeka memasuki kancah internasional pada bulan Desember lalu ketika ia mengalahkan pemegang gelar lama Chris John dalam 6 ronde, memaksanya untuk pensiun.

“Orang bisa bilang dia sangat kuat, tapi saya juga petarung yang sangat kuat, itu juga sesuatu yang harus dia pikirkan juga,” kata Donaire, yang yakin dia adalah underdog dalam pertarungan ini. “Dia petarung yang kuat, dia petarung yang cepat, namun saya tetap yakin saya memiliki kemampuan yang setara dengan kemampuannya dalam pertarungan ini.”

“Saya tahu Vetyeka adalah petinju yang bagus, tapi saya tahu Nonito lebih kuat darinya. Kami juga harus menghindari pukulan-pukulan itu karena dia terus melontarkan pukulan meskipun dia melarikan diri, tapi dia berhenti dan melontarkan pukulan,” kata Donaire Sr, seorang veteran Angkatan Darat Filipina.

“Saya mencoba mengembalikan Nonito ke cara bertarungnya dulu. Saya ingin melihat Nonito muda kali ini, cepat dan melontarkan banyak pukulan.”

Donaire Sr mengatakan bahwa gaya yang digunakan Donaire Jr dalam pertarungan baru-baru ini – berjalan maju tanpa gerakan kepala untuk mencari satu pukulan besar – tidak akan berhasil melawan Vetyeka yang mobile. Donaire Sr menyebut kemenangan KO Vetyeka atas petenis Indonesia Chris John dan Daud Cino Yordan sebagai contohnya.

Donaire telah berlatih di Filipina selama sebulan dan memperkirakan berat badannya mencapai 140. Saat ini berlatih di ALA Boxing Gym di Cebu, ia bertanding dengan ekspatriat Kuba Reymi Castellano Aleye (4-0, 1 KO) dalam empat ronde pemotongan, namun menargetkan 6 ronde pada minggu depan sebelum berakhir pada 12 ronde pada minggu sebelum pertarungan. Donaire akan kembali ke Manila pada 2 Mei untuk menyelesaikan latihan di Elorde Boxing Gym. – Rappler.com

Ryan Songalia

Ryan Songalia adalah editor olahraga Rappler, anggota Boxing Writers Association of America (BWAA) dan kontributor majalah The Ring. Dia dapat dihubungi di [email protected]. Arsip karyanya dapat ditemukan di ryansongalia.com. Ikuti dia di Twitter: @RyanSongalia.

Live HK