• June 23, 2024
Sarapan gratis untuk siswa sekolah dasar negeri?

Sarapan gratis untuk siswa sekolah dasar negeri?

House Bill 364 diajukan pada Juli 2013 beberapa inci ke depan karena Kelompok Kerja Teknis dibentuk oleh Komite Pendidikan Dasar DPR. Hal ini bertujuan untuk menyediakan, antara lain, sarapan gratis kepada siswa sekolah dasar negeri.

MANILA, Filipina – RUU DPR mendesak pemerintah untuk menyediakan sarapan gratis bagi semua siswa yang terdaftar di sekolah dasar negeri, taman kanak-kanak, dan pusat penitipan anak.

RUU Rumah 364 mengusulkan program sarapan gratis yang dilembagakan, yang mengharuskan pemerintah mengalokasikan anggaran tertentu.

Perwakilan Raul Del Mar (Distrik 1, Kota Cebu), penulis HB 364, menekankan perlunya undang-undang tersebut karena banyak anak yang bersekolah di sekolah negeri berasal dari rumah tangga miskin dan lebih rentan terhadap malnutrisi dan gizi buruk. (TONTON: Peter Pan dan Never Grow Up)

Maret lalu, Kelompok Kerja Teknis (TWG) dibentuk oleh Komite Pendidikan Dasar DPR. RUU ini dilanjutkan setelah Del Mar memperkenalkan RUU tersebut pada bulan Juli 2013.

Pada tahun ajaran 2012-2013, lebih dari setengah juta anak sekolah di Filipina mengalami gizi buruk – terlalu kurus dibandingkan tinggi badan mereka – menurut Departemen Pendidikan (DepEd). Faktanya, Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (Unicef) menempatkan Filipina di peringkat 10st negara dengan jumlah anak terbuang terbanyak di dunia.

“Anak-anak yang datang ke sekolah dari rumah tanpa sarapan tidak bisa diharapkan untuk menyerap pelajaran di sekolah sambil menderita rasa lapar,” kata Del Mar dalam siaran persnya. (BACA: Belajar dengan Perut Kosong)

Kondisi-kondisi ini tidak hanya mempengaruhi prestasi akademis, kesejahteraan fisik dan mental anak-anak saat ini, namun juga dapat berdampak pada kesehatan dan prospek pekerjaan mereka ketika dewasa.

Melihat gambaran yang lebih besar, Filipina tidak hanya membahayakan masa depan anak-anak, namun juga masa depan negara secara keseluruhan. (BACA: Dampak Sosial Ekonomi Akibat Malnutrisi)

Berguna, tetapi tertunda

TWG untuk HB 364 terdiri dari perwakilan Departemen Kesehatan (DOH), Dewan Gizi Nasional (NNC), Departemen Pendidikan (DepEd), dan Balai Penelitian Pangan dan Gizi Departemen Sains dan Teknologi (FNRI). ) -DOST ); serta penulis rancangan undang-undang lain yang tertunda terkait program nutrisi.

Tagihan rumah yang tertunda terkait dengan program pemberian makanan di sekolah

HB 624

Program pemberian susu wajib bagi anak sekolah negeri mulai TK hingga SD

HB 680

Program pemberian makanan di sekolah secara nasional

HB 1154

Program pemberian makanan di sekolah secara nasional

HB 1347

Melembagakan program gizi untuk siswa SD dan TK negeri

HB 1452

Program pemberian makanan wajib secara nasional untuk sekolah dasar negeri dan pusat penitipan anak di barangay

HB 1504

UU Gizi Anak

HB 1548

Program nutrisi wajib nasional untuk sekolah dasar negeri dan pusat kesehatan barangay

HB 2627

Program Gizi Nasional bagi pelajar negeri mulai TK hingga SMA

TWG memutuskan untuk berupaya mengkonsolidasikan ketentuan RUU di atas. Pada bulan April, Del Mar mengumumkan bahwa TWG telah “menyusun rancangan undang-undang” berdasarkan HB 364.

Sebuah versi RUU sebelumnya diajukan oleh putri Del Mar, Perwakilan Rachel Del Mar, pada tahun 2010. Ini memiliki Senat dan diajukan oleh Senator Miriam Defensor Santiago pada tahun 2012. Namun, hal itu masih tertunda sejak saat itu.

Program yang ada

DepEd dan Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) melaksanakan program pemberian makanan untuk sekolah-sekolah terpilih di seluruh negeri.

Kedua program tersebut berlangsung rata-rata 120 hari. DepEd mengidentifikasi siswa yang kekurangan gizi sebagai penerima manfaat, sementara DSWD menargetkan hampir semua pusat penitipan anak di seluruh negeri. Meski demikian, Del Mar ingin program tersebut dilanjutkan lebih lanjut.

“Tidak seperti dulu yang hanya dilaksanakan dalam jangka waktu terbatas dan di wilayah (terpilih) untuk sekolah negeri, kini penerapannya akan mencakup semua sekolah negeri,” kata Del Mar.

Namun, kendala yang mungkin timbul adalah anggaran. Kedua departemen sebelumnya telah mencatat bahwa kendala keuangan mempersulit upaya menjangkau lebih banyak penerima manfaat.

Salah satu Tujuan Pembangunan Milenium PBB adalah mengurangi kelaparan dan kemiskinan setidaknya setengahnya dari tahun 1990 hingga 2015. Dalam 15 tahun terakhir, tingkat kelaparan di kalangan rumah tangga Filipina naik dari 11% menjadi 19,5% (1998-2013), menurut perusahaan jajak pendapat Stasiun cuaca sosial (SWS).

Oleh karena itu, terdapat kebutuhan mendesak untuk menyempurnakan dan meningkatkan program DepEd ini dengan menyediakan program sarapan gratis tersebut di seluruh sekolah negeri di negara ini, kata Del Mar dalam keterangannya.

Prevalensi berat badan kurang, stunting dan wasting pada anak-anak usia sekolah hampir tidak berubah selama bertahun-tahun. (BACA: PH kelaparan dalam jumlah)

Putus sekolah

Kelaparan yang berkepanjangan di kalangan siswa mungkin menjadi salah satu faktor penyebab putus sekolah. Filipina berada di peringkat ke-5st negara dengan jumlah lulusan sekolah terbanyak, menurut Unesco.

Banyak anak putus sekolah dan orang tua mereka menyalahkan kurangnya uang, tasatau waktu – karena beberapa di antaranya sudah berfungsi.

Program yang diusulkan ini bertujuan untuk membantu mencegah malnutrisi, serta menjaga lebih banyak anak tetap bersekolah.

Rencana Aksi Gizi Filipina (PPAN) tahun 2011-2016 menyebutkan kelaparan sebagai salah satu tantangan terbesar negara ini. Laporan ini merekomendasikan peningkatan investasi negara dalam program intervensi mengatasi masalah kesehatan dan gizi anak.

Del Mar mengatakan, rencana PPAN harus terintegrasi dengan upaya pemerintah pusat, unit pemerintah daerah (LGU), lembaga swadaya masyarakat (LSM), dunia usaha, dan masyarakat internasional.

Makanan terpenting hari ini

NNC berpesan kepada para orang tua untuk memastikan anaknya sarapan, karena anak-anak yang berprestasi di sekolah.

A studi tahun 2013 dari University of Leeds memiliki temuan yang sama, dengan menyebutkan peningkatan perilaku di kalangan mahasiswa. Itu Universitas Florida Mengamati bahwa anak-anak yang melewatkan sarapan cenderung lebih pemarah, lelah, dan perhatiannya teralihkan. (BACA: Kelaparan dan Perilaku Anak)

Sarapan menyediakan sepertiga dari total kebutuhan energi, namun merupakan waktu makan yang paling banyak dilewati, kata NNC. Hal ini juga penting untuk fungsi tubuh seperti pertumbuhan dan perbaikan jaringan.

NNC menganjurkan orang tua untuk menyiapkan sarapan sederhana seperti nasi atau roti dengan telur atau makanan kaya protein, sereal atau oatmeal plus susu, dan buah-buahan kaya vitamin C seperti pepaya.

Anak-anak disarankan untuk menjaga kebiasaan tidur dan makan yang teratur agar tidak melewatkan waktu makan terpenting dalam sehari. FNRI-DOST menjelaskan, melewatkan sarapan berkontribusi terhadap kekurangan nutrisi, seperti kekurangan kalsium.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa melewatkan sarapan tidak selalu menyebabkan penurunan berat badan; nyatanya, hal itu bisa membuat anak makan lebih banyak saat makan siang. Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan obesitas atau makan lebih banyak sampah. (BACA: Kelaparan Tersembunyi) – Rappler.com

Apa pendapat Anda tentang RUU ini? Apakah Anda punya kebijakan lain? Bagikan ide Anda dengan kami. Anda dapat mengirimkan artikel dan materi video ke [email protected].

Data Hongkong