• May 24, 2024
Donaire dan masa depannya yang tak terbatas

Donaire dan masa depannya yang tak terbatas

Donaire berada dalam posisi yang tepat untuk menggantikan Pacquiao sebagai ikon tinju negara tersebut.

MANILA, Filipina – Dalam beberapa tahun terakhir, Nonito Donaire telah muncul sebagai salah satu bintang paling cemerlang dalam olahraga tinju, mendapatkan pengakuan tidak hanya di Filipina tetapi juga di seluruh dunia.

Donaire menonjol di antara kumpulan talenta dengan kemenangan menakjubkan yang diraih atas nama-nama terbesar dalam tinju.

Ia mempunyai rekor kemenangan beruntun yang kini meningkat menjadi 27 kemenangan berturut-turut, termasuk kemenangan KO pada ronde ke-5 atas Vic “The Raging Bull” Darchinyan pada tahun 2007, dan kekalahan telak pada ronde ke-2 atas Fernando “KO Chulito” Montiel pada awal tahun lalu.

Baik Darchinyan dan Montiel adalah juara dunia yang secara luas dianggap kalangan elit ketika Donaire melawan mereka.

Kemenangan atas Darchinyan dan Montiel keduanya memenangkan penghargaan “Knockout of the Year” dari Majalah Ring, yang dikenal luas sebagai ‘Bible of Boxing’, karena sifat Donaire yang memenangkan pertarungan tersebut.

Pukulan khas

Dalam pertarungan Darchinyan, Donaire menyerang pemain Armenia itu dengan serangan balik yang tepat waktu.

Saat Darchinyan sedang bersiap untuk melakukan pukulan kuat, Donaire melepaskan hook kiri buku teks ke rahang yang membuat lawannya jatuh ke lantai.

Darchinyan, dengan kaki gemetar, berjuang untuk bangun dan tidak dapat mengalahkan sepuluh hitungan.

Nasib serupa menimpa Fernando Montiel pada 2011.

Donaire mendaratkan pukulan hook kiri balasan ke pelipis dalam apa yang dia gambarkan sebagai “pukulan terkeras yang pernah dia lakukan.”

Lintasan tinjunya yang ia putar menjadi pukulan, memberikan dampak dan torsi maksimal, mendarat dengan kekuatan yang luar biasa. Donaire benar-benar mematahkan tangannya dengan pukulan luar biasa itu dan dalam momen kekhawatiran yang singkat, Montiel tertinggal di atas kanvas, tubuhnya bergerak-gerak saat dia mencoba untuk mendapatkan kembali akal sehatnya.

Hook kiri telah menjadi jab khas Donaire, senjata ofensif utamanya, tetapi itu bukanlah asetnya yang paling berharga.

Seorang pelajar ilmu manis

Nonito Donaire menganggap dirinya murid ilmu manis.

Mungkin yang lebih mengesankan daripada kekuatan KO atau kecepatannya adalah kemampuannya memahami sains dan seluk-beluk petinju. Kemampuannya untuk ‘membaca’ serangan lawan dan mengatur waktunya dengan sempurna dengan serangan balik – ditambah dengan kemampuannya untuk menguraikan pertahanan yang ketat untuk menciptakan celah – inilah yang membuat Donaire siap untuk menyelesaikan dengan menarik.

Selain sifat atletisnya, asetnya yang paling berharga adalah penguasaan aspek ilmiah olahraga tersebut.

Kombinasi teknik presisi dan kekuatan KO satu pukulan ini membuat para ahli dan penggemar tinju kagum akan potensi tak terbatas dari petarung tersebut. Faktanya, sebagian besar memasukkannya ke dalam lima besar petarung pound-for-pound terbaik secara keseluruhan di dunia.

‘The Filipino Flash’ telah mengukir jalur kehancuran tanpa kekalahan sejak tahun 2001 – dan tampaknya tidak ada seorang pun di divisi kelas bawah yang menawarkan tantangan berat, oleh karena itu perlunya mengeksplorasi kelas yang lebih berat.

Kemungkinan yang tak terbatas

Beberapa bulan yang lalu, Donaire mengobrak-abrik permainan Wilfredo Vazquez Jr. dalam 122 lbsnya. debut.

Dia menusuk pembuluh darah di tangan kirinya ketika mencoba untuk menembakkan uangnya, meninggalkan sarung tangan dan bungkusnya dalam kekacauan berdarah.

Secara luas dianggap sebagai salah satu petinju kelas Bantam Super terbaik di dunia, Vazquez diperkirakan akan menjadi ujian berat bagi Donaire namun ia dikalahkan oleh atlet Filipina yang cerdik itu.

Vazquez tentu saja tidak mudah menyerah, tetapi Donaire memilihnya dengan relatif mudah, terlihat mengguncang pemain Puerto Rico itu dalam banyak kesempatan dan juga menjatuhkannya untuk pertama kalinya dalam karirnya di ronde ke-9 dengan kombinasi hook kiri-kiri-atas yang indah – tampilan lain dari keterampilan superior Donaire.

Donaire dikabarkan akan menghadapi pria tangguh Jorge “Travieso” Arce dari Meksiko pada musim gugur ini, sebuah pertarungan yang ingin dilakukan Bob Arum di Mall of Asia Coliseum yang baru dibangun.

Arce dikenal sebagai petarung sehari-hari yang tidak pernah terlibat dalam pertarungan yang membosankan. Pertarungan Donaire-Arce di Filipina akan menjadi daya tarik yang besar.

Namun saat ini, Donaire dijadwalkan untuk kembali ke ring pada 16 Juni melawan mantan Juara Kelas Terbang Super Christian Mijares. Mijares pernah menjadi salah satu bintang muda olahraga yang sedang naik daun sampai ia dihancurkan oleh Vic Darchinyan.

Kritikus memperkirakan sejak awal bahwa Mijares tidak akan mampu menandingi Donaire yang bertubuh lebih bulat, namun Mijares memiliki keterampilan tinju yang baik dan banyak pengalaman. Dia memang menghadirkan kecepatan dan teknik.

Pertandingan ini akan mempertemukan dua ‘petarung yang berpikir’ di atas ring; bukan petarung, jadi penggemar bisa mengharapkan pertandingan taktis. Donaire memimpin lebih dulu, namun Mijares akan menjadi ujian bagus bagi juara Filipina itu.

Donaire juga baru-baru ini dipanggil oleh Juara Kelas Bulu Orland Salido dan Juara Kelas Bantam Super Toshiaki Nishioka.

Keduanya telah menyatakan niatnya untuk menghadapi Donaire.

Kini setelah Manny Pacquiao mempertimbangkan untuk pensiun, Donaire berada dalam posisi yang tepat untuk menggantikannya sebagai ikon tinju negara tersebut.

Memang benar, masa depan memiliki kemungkinan yang tak terbatas bagi ‘Filipino Flash’. – Rappler.com

Cerita Terkait:

SDy Hari Ini