• February 22, 2024
Rektor Universitas Zamboanga ditembak mati

Rektor Universitas Zamboanga ditembak mati

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kematian seorang pengusaha terkemuka dan pemilik universitas yang menderita 5 luka tembak bukanlah lelucon April Mop

MANILA, Filipina – Banyak yang mengira itu hanya lelucon April Mop yang memuakkan, namun warga di Zamboanga City dan mahasiswa sebuah universitas swasta dihebohkan mendengar kabar meninggalnya presiden Universidad de Zamboanga (UZ), Arturo “Archie ” Eustaquio III pada Minggu sore, 1 April.

“Tuan Eustaquio meninggal beberapa menit yang lalu,” Walikota Zamboanga City Celso Lobregat mengatakan kepada wartawan di luar Pusat Medis Zamboanga Arturo Eustaquio Colleges (ZAEC) sekitar pukul 14.15. “Para dokter mencoba menyadarkannya, tetapi bibirnya sudah membiru.”

Eustaquio, yang keluarganya memiliki UZ dan Zaec Medical Center, ditembak oleh 2 penyerang tak dikenal beberapa meter di luar rumahnya di Maestra Vicenta St, Brgy Sta Maria sekitar pukul 13.00.

Dia dilarikan ke rumah sakit keluarganya di mana staf medis yang merawat mengatakan korban menderita 5 luka tembak. Pengumuman publik awalnya dibuat untuk merekrut golongan darah AB+ untuk Eustaquio.

“Penyelidikan polisi kini sedang berlangsung,” kata Lobregat setelah mengumumkan kematian Eustaquio. “Mari kita biarkan keluarga berduka atas kehilangan mereka dan menghindari spekulasi mengenai penyebab pembunuhan tersebut.”

ORANG YANG JOL.  Arturo Eustaquio III, Rektor Universitas Zamboanga, menyampaikan pidato pada acara pribadi yang diadakan pada bulan November 2011.  (Foto milik Norma Camins)

Lobregat menolak mengatakan apakah Eustaquio menghadapi ancaman khusus terhadap hidupnya, namun pengusaha itu sering terlihat di depan umum, diikuti oleh petugas keamanan sipil.

Walikota menambahkan bahwa ia akan membentuk Komite Manajemen Krisis kota, khususnya unit-unit di bawah Kepolisian Nasional Filipina (PNP) untuk segera menyelesaikan pembunuhan Eustaquio, yang dianggap sebagai tokoh terkemuka dalam komunitas bisnis kota.

Profesor UZ dan direktur olahraga Elbert Atilano menangis ketika berbicara kepada media lokal ketika mendengar kematian Eustaquio. Dia telah bekerja untuk keluarga pejabat universitas selama 3 dekade.

“Dia dan keluarganya merawat saya ketika saya mulai sebagai bukan siapa-siapa,” kata Atilano di sela-sela isak tangisnya. “Saya menjadi diri saya yang sekarang karena Sir Archie.”

Berita tentang penembakan dan kematian Eustaquio dengan cepat menyebar di media sosial, terutama di Facebook.

Sejumlah mahasiswa dari UZ berusia 48 tahun dan mantan karyawan bisnis keluarga Eustaquio tidak percaya ketika mendengar kematiannya, mengira itu hanya lelucon April Mop yang kejam.

Pesan belasungkawa kemudian membanjiri akun Facebook kantor berita lokal yang memberitakan meninggalnya pengusaha tersebut.

Eustaquio, seorang yang masuk Islam, akan dimakamkan kurang dari 24 jam setelah kematiannya karena menjalankan praktik keagamaan. – Rappler.com

Keluaran Sydney