• May 24, 2024
Dorong kebebasan

Dorong kebebasan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang mahasiswa jurnalisme berbagi pemikirannya tentang pembunuhan media, impunitas dan kebebasan pers di Filipina

Malam Jumat Agung 2005. Seorang pria mengetuk pintu rumah Marlene Esperat di Kota Tacurog, Sultan Kudarat.

Esperat menyambutnya. Pria itu membalas dengan tembakan ke kepalanya.

Esperat, seorang jurnalis yang membantu mengungkap penipuan pupuk, bersujud di depan putranya yang berusia 10 tahun.

Tidak ada yang baru. Dia hanyalah salah satu dari banyak korban pembunuhan media yang belum terpecahkan di Filipina.

Bukan hal baru: Esperat, yang suaminya juga dibunuh, juga merupakan salah satu dari lebih dari 50 korban pembunuhan media yang belum terpecahkan di Filipina.

Tidak ada yang baru. Hampir satu dekade kemudian, keadilan belum ditegakkan.

Ini adalah salah satu pelajaran yang saya pelajari di perguruan tinggi yang lebih melekat pada saya daripada buku gaya AP.

Saya seorang mahasiswa jurnalistik yang ingin menjadi jurnalis, untuk mengungkap kebenaran di setiap berita. Namun, di bidang ini, tampaknya banyak hal yang dibungkam.

Hak mendasar

Di kelas hukum media, kami belajar bahwa Filipina adalah salah satu dari sedikit negara yang mengakui kebebasan pers sebagai hak fundamental.

Dipisahkan dalam Pasal III, Bagian. 4 dari konstitusi kita tentang kebebasan lainnya: “Tidak ada undang-undang yang boleh disahkan yang membatasi kebebasan berbicara, berekspresi atau pers, atau hak masyarakat untuk berkumpul secara damai dan tidak mengajukan petisi kepada pemerintah untuk penyelesaian keluhan.”

Hal ini karena kami menyadari peran historis media dan kebebasan berekspresi dalam membangun dan memelihara masyarakat demokratis.

Setelah Darurat Militer, ketika pembatasan kebebasan merajalela, perslah yang membantu menghidupkan kembali kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah. (BACA: Jurnalis sebagai agen perubahan)

Ironisnya, setelah demokrasi dipulihkan, kebebasan pers kembali dilanggar.

Kita belum memiliki Undang-Undang Kebebasan Informasi yang sebenarnya, yang seharusnya menjamin transparansi dan akuntabilitas di kantor-kantor pemerintah kita.

Kami juga mempunyai Magna Carta untuk Jurnalis, yang akan meningkatkan keamanan dan keselamatan bagi praktisi media. Kita belum menghapus hukuman pidana pencemaran nama baik yang menjadikan kritik sebagai dasar untuk memenjarakan seseorang seolah-olah dia adalah seorang pembunuh.

Sebaliknya, kami mengesahkan Undang-Undang Privasi Data, yang memberikan “hak” kepada pejabat pemerintah untuk menyimpan dokumen pribadi yang tidak ingin mereka lihat.

Kami mengesahkan undang-undang pencegahan kejahatan dunia maya – dan menjaga undang-undang tersebut tetap konstitusional. Kami terus melihat pendanaan yang tidak memadai dan penutupan kampus dan perusahaan pers publik.

Dan kemudian ada bentuk pelanggaran kebebasan pers yang paling buruk: pembunuhan media. Kami adalah negara paling berbahaya ke-3 bagi jurnalis, setelah Suriah dan Irak. (BACA: Pemerintah PH akan mengatasi pembunuhan media)

Meskipun demikian, pada bulan November 2013, pada peringatan 4 tahun pembantaian Ampatuan, pihak istana mengatakan bahwa pembunuhan terhadap media di negara tersebut “tidak terlalu serius”. (BACA: Tidak ada lagi impunitas di PH?) Pembantaian tersebut memakan korban 58 orang, termasuk 32 orang dari media.

Yang terburuk adalah ketika anak-anak dan generasi mendatang tumbuh dan melihat impunitas ini. (BACA: ‘Impunitas berkuasa’) Kebebasan bisa terancam.

Harapan

AKHIR HUKUMAN PIDANA.  Mahasiswa media berkumpul untuk mengakhiri impunitas pada peringatan 4 tahun pembantaian Maguindanao di mana 32 praktisi media dibantai.  Foto Beata Carolino

Ketika korupsi dan pelanggaran meningkat, semakin sulit untuk mengungkap ketidakadilan tersebut karena dapat mengakibatkan hilangnya nyawa seseorang. Di beberapa tempat, terutama di luar Metro Manila, pengkritiknya dieksekusi. Eksposur dihentikan.

Di kampus saya, saya yakin kita tidak akan pernah lupa, dan kita akan terus menegaskan kebebasan itu ketika terancam oleh pengekangan sebelumnya atau hukuman berikutnya (bahkan kematian). Kami akan terus melakukan seruan yang sama seperti yang telah dilakukan banyak orang selama bertahun-tahun – menjunjung kebebasan pers, keadilan bagi praktisi media yang terbunuh, berhenti membunuh jurnalis.

Semoga Marlene Esperat dan korban pembantaian Ampatuan suatu hari nanti mendapatkan keadilan. Saya berharap itu akan terjadi sebelum saya berbaris bersama saya merindukan Dan semoga para lulusan program studi komunikasi menjadi bagian dari industri yang lebih aman dan bebas dari ancaman. – Rappler.com

Beata Carolino adalah mahasiswa Jurnalisme di Universitas Filipina-Diliman dan magang Rappler. Dia adalah ketua OSIS UP Sekolah Tinggi Komunikasi Massa.

Result SDY