• July 21, 2024
Festival Imbayah: Pembaharuan Tradisi

Festival Imbayah: Pembaharuan Tradisi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Festival Imbayah didasarkan pada ritual kuno yang merayakan kenaikan orang biasa dan keluarganya ke dalam jajaran Kadangyan atau elit.

BANAUE, Ifugao – Festival Imbayah dirayakan di Ifugao.

Dirayakan setiap 3 tahun sekali di Banaue, Ifugao sejak tahun 1979, hal ini didasarkan pada ritual kuno yang merayakan kenaikan orang biasa dan keluarganya ke dalam barisan Kadangyan. atau elit Banaue.

Kata imbaya sendiri berasal dari kata Ifugao paru-paruatau arak beras, yang menunjukkan kebangsawanan dan kedudukan tinggi di masyarakat.

Selama festival, anggur beras dari guci cina kuno meluap dan perjamuan diatur untuk manusia dan para dewa. Para tetua Ifugao mengatakan bahwa perayaan ini adalah cara mereka mengucap syukur dan merupakan musim yang menyenangkan setelah panen yang melimpah.

Dulu, perayaannya berlangsung selama 13 hari dengan pasangan kaya raya menjadi tuan rumah. Emilio Pagada, pensiunan guru dan sejarawan, mengatakan festival dimulai dengan seluruh masyarakat mengumpulkan kayu bakar, dengan membunyikan gong sebagai tanda dimulainya festival. Di malam hari orang berkumpul dan menari selama 9 hari.

Selama chapoy pada hari ke 7 dan ke 8 masyarakat memanen tebu untuk digunakan di paru-paru, dan tebunya diolah untuk masyarakat. Hari ke 9 disebutkan ya, ketika dua orang diutus untuk menelepon keluarga pasangan tersebut. Pada hari ke 10, Sehat dirayakan dan masyarakat mengeluarkan semua arak beras mereka dalam tembikar dan toples pusaka.

Sepuluh ekor babi dan beberapa labu disembelih dan diberkati mumbaki, atau pendeta tinggi Ifugao, dan dibagikan kepada masyarakat sebagai simbol persembahan mereka kepada para dewa. Kepala babi dan carabas dipisahkan dan sampai ke tulang telanjang melalui mumbaki masing-masing pada hari ke-12 dan ke-13. Tengkorak tersebut menjadi hiasan di rumah pasangan tersebut, melambangkan status mereka di desa.

paru-paru Kota ini adalah pusat sosialisasi di kalangan suku Ifugao, menurut Carmelita Mondiguing, ketua Badan Pariwisata Cordillera. Kakak laki-lakinya, mendiang Walikota Banaue Adriano Apilis Jr., yang menyelenggarakan Festival Imbayah pertama di tahun tersebut

BERLARI.  Anggota suku berlomba dengan skuter kayu mereka selama festival.

“Kami menyadari bahwa karena boomingnya pariwisata, suku Ifugao mulai melupakan budaya dan tradisi mereka. Festival ini bertujuan untuk mengingatkan mereka akan pentingnya melestarikannya,” kata Mondiguing.

Diadakan pada akhir bulan April, Festival Imbayah dimeriahkan dengan parade meriah dan tarian jalanan yang diikuti oleh 19 barangay. Para peserta mengenakan pakaian etniknya, menampilkan evolusi kostum Ifugao dari penggunaan kulit pohon hingga penggunaan pakaian tenun katun saat ini.

Pembaruan budaya sebenarnya telah dimulai pada awal bulan Februari, dengan 9 desa di Ifugao berjanji akan mendorong lahirnya kembali warisan budaya yang sudah punah, terutama di kalangan pemuda Ifugao yang kini lebih memilih pergi ke pusat kota untuk mencari padang rumput yang lebih hijau.

Berbagai tradisi Ifugao dirayakan hingga bulan Agustus.

SITUS WARISAN.  Sawah terasering Banaue tidak hanya menyediakan beras tetapi juga membantu melestarikan budaya dan tradisi suku Ifugao.

Rappler.com

Togel SDY