• February 21, 2024
DOTC mempertimbangkan tiket umum untuk MRT, LRT

DOTC mempertimbangkan tiket umum untuk MRT, LRT

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kontrak untuk mengoperasikan dan memelihara sistem tiket umum untuk kereta ringan di Metro Manila mungkin akan ditawar pada pertengahan tahun 2012

MANILA, Filipina – Kontrak untuk mengoperasikan dan memelihara sistem tiket umum untuk kereta ringan di Metro Manila mungkin akan ditawar pada pertengahan tahun 2012, kata Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC).

Menteri Perhubungan Mar Roxas mengumumkan hal itu dalam siaran persnya pada Senin, 13 Februari, bahkan sebelum undangan penawaran disebar dan diterima oleh pihak-pihak yang berkepentingan.

Proyek desain-bangun-operasi-pelihara ini dimaksudkan untuk memberi manfaat bagi para komuter yang menggunakan MRT (Metro Rail Transit) dan Light Rail Transit (LRT). Saat ini, penumpang harus membeli tiket berbeda saat berpindah jalur kereta.

Sekitar 1 juta penumpang setiap hari menggunakan jalur kereta api, yang akan diganti namanya menjadi berikut:

  • MRT-3 – Jalur Kuning
  • LRT-1 – Jalur Hijau
  • LRT-2 – Jalur Biru

“Hal ini akan memudahkan penumpang kami mengetahui jalur kereta mana yang harus mereka naiki karena ke depan kami memperkirakan semua jalur akan saling terhubung,” kata Roxas.

Konsep umum sistem tiket kemungkinan besar akan meniru model tiket prabayar dan nilai tersimpan Octopus di Hong Kong. Karena tiket tersebut berisi microchip, tiket tersebut dapat menangani layanan e-banking, termasuk pembelian barang dan isi ulang pulsa seluler di toko serba ada.

“Ini lebih merupakan tiket dengan nilai tersimpan yang dapat digunakan di mana saja. Tidak hanya produsen tiket saja yang bisa mengikuti lelang, bahkan dunia usaha pun bisa bekerja sama dengan perbankan dan mengikuti lelang,” kata Roxas.

Meski demikian, Roxas mengatakan masih perlu melakukan survei terhadap teknologi kartu pintar yang ada saat ini. Hanya setelah studi selesai barulah proyek tersebut diajukan untuk ditawar.

Dia mengatakan DOTC bermaksud mengadakan penawaran pada pertengahan tahun 2012.

Roxas mengatakan penawar harus bermitra dengan lembaga keuangan lokal, organisasi telekomunikasi dan teknologi, serta toko ritel dan department store di mana kartu tersebut dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa di sepanjang perjalanan kereta.

Kontrak LRT-1

Dalam briefing pada Senin, 13 Februari, Roxas mengumumkan bahwa pada April 2012, pemerintah akan memaparkan rancangan pembangunan dan pengoperasian serta Pengoperasian dan Pemeliharaan (O&M) proyek LRT 1.

“Kontraknya bernilai P35 miliar karena hanya mencakup pekerjaan sipil, tidak termasuk rolling stock,” ujarnya.

Proyek Perpanjangan LRT Jalur 1 akan dijalankan dari Baclaran hingga Cavite. Ini akan menjadi sistem kereta api sepanjang 12 kilometer yang bertujuan untuk melayani sekitar 40.000 penumpang per hari. – Rappler.com

Sdy pools