• February 21, 2024
Corona: PNoy melakukan pelanggaran yang tidak bersalah

Corona: PNoy melakukan pelanggaran yang tidak bersalah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hakim Agung mengatakan dia dan istrinya berasal dari keluarga berkecukupan

MANILA, Filipina – Berikut pernyataan Ketua Hakim Renato Corona pada Senin, 13 Februari:

“Sepanjang karir publik saya, saya tidak pernah terlibat dalam anomali atau skandal apa pun. Harta apa pun yang saya dan istri peroleh adalah hasil kerja keras dan kerja jujur ​​selama 45 tahun.

Saya dan istri saya beruntung berasal dari keluarga berkecukupan. Kami tumbuh tanpa kekurangan apa pun dan bahkan menikmati beberapa kemewahan. Kami memperoleh gelar akademis di beberapa sekolah eksklusif terbaik di negeri ini. Saya memperoleh beberapa gelar sarjana, termasuk gelar master dari Harvard Law School. Orang tua kami menyediakan masa depan kami dengan baik. Sumber daya keluarga masih tersedia bagi kita kapan saja.

Saya memiliki karir yang sangat sukses di sektor swasta di mana saya menjadi manajer puncak sebelum bergabung dengan pemerintah. Ini adalah catatan publik.

Saya dan istri saya telah tinggal di sebuah rumah selama 40 tahun terakhir, yang merupakan harta warisan, dan oleh karena itu tidak pernah perlu membayar sewa atau amortisasi atas tempat tinggal kami. Ini berarti penghematan yang signifikan selama 40 tahun.

Kami menjalani hidup sederhana dan hemat sejak kami menikah lebih dari 40 tahun yang lalu, sampai pada titik berhemat. Hal ini berkontribusi pada bagaimana kami dapat mengakumulasi aset-aset ini. Selain rumah kami yang telah kami tinggali selama hampir 40 tahun, kami tidak pernah memiliki rumah lain.

Saya tidak membelanjakan uang untuk hal-hal buruk seperti merokok, minum-minuman keras atau berjudi, dan saya sepenuhnya mengabdi pada keluarga saya. Keluarga saya selalu menjadi prioritas saya.

Sungguh menyedihkan melihat keluarga saya menderita karena ditinggalkan oleh beberapa orang yang ingin melukis Renato C. Corona yang lain. Saya tidak akan membiarkan karier yang dipelihara dengan hati-hati dan keluarga yang dipelihara dengan penuh kasih sayang dinodai dalam hidup saya oleh orang-orang yang berkecimpung dalam bisnis kebohongan dan kepalsuan.

Namun saya bertekad untuk menjelaskan semuanya secara memuaskan kepada tim pembela saya ketika tiba giliran kami untuk menyampaikan bukti. Kalau dicermati dokumen-dokumen yang sudah ditandai, semua penjelasannya ada di sana.

Sementara itu, saya ingin menghimbau masyarakat untuk tidak langsung mengambil kesimpulan apa pun. “Pengungkapan” yang ingin diumumkan oleh penuntut sebagai “bom” lainnya pada akhirnya akan terungkap sebagai hal yang tidak berguna seperti 45 properti yang mereka klaim sebagai milik saya.

Kepada Tim Jaksa, saya tahu hukum saya. Saya tidak melanggar hukum apa pun. Saya tidak punya akuntabilitas kepada rakyat dan pemerintah.

Apa yang saya dan istri saya miliki adalah buah kerja keras dan jujur, semua pajak telah dibayar lunas. Karena Jaksa menuduh melakukan kesalahan, tanggung jawab untuk membuktikannya adalah tanggung jawab mereka sendiri. Jangan mengekstraknya dari saya dengan cara yang kotor, memaksa dan ilegal karena itu hanya berarti satu hal: ANDA TIDAK MEMILIKI SETIAP BUKTI TERHADAP SAYA KETIKA ANDA MENGAJUKAN KELUHAN TERTULIS.

Mengenai upaya Jaksa Penuntut Umum untuk meminta bantuan hakim-hakim senator tertentu yang jelas-jelas bias dan bersifat inkuisitorial untuk membantu memperoleh bukti-bukti yang baru Anda temukan sekarang, belum lagi penuntutan umum yang tidak henti-hentinya, tidak bersifat Kristiani, dan tidak henti-hentinya melalui persidangan demi publisitas terhadap keluarga saya dan saya, saya berharap masyarakat akan melihat melalui skema Anda. Seluruh keluarga saya sekarang diganggu oleh BIR, antara lain. Saya berharap penuntutan ini tidak akan pernah menimpa pejabat, perwira, kapten industri atau Juan dela Cruz lainnya. Saya tidak akan mengharapkan musuh terburuk saya jika saya memilikinya.

Terakhir, presiden jelas-jelas melakukan pelanggaran yang tidak dapat dimakzulkan ketika dia secara terbuka mendesak para hakim Senator untuk mengabaikan Konstitusi yang secara pribadi dia bersumpah untuk ditegakkan.

Sidang pemakzulan ini adalah sebuah kepalsuan, sebuah balas dendam atas upaya ekstrem dan memalukan untuk menghentikan pembagian tanah di Hacienda Luisita..” – Rappler.com

Sidney prize