• April 22, 2024
DOTC menghadapi penyelidikan atas proyek yang tertunda

DOTC menghadapi penyelidikan atas proyek yang tertunda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Francis ‘Chiz’ Escudero mengatakan penundaan ini memperpanjang penderitaan warga Filipina, terutama mereka yang menggunakan angkutan massal

MANILA, Filipina – Seolah-olah “carmageddon” yang akan datang belum cukup, penundaan proyek kereta api dan transportasi massal lainnya juga menambah beban masyarakat yang melakukan perjalanan.

Hal itu diungkapkan Ketua Komite Keuangan Senat Senator Francis “Chiz” Escudero saat mengumumkan penyelidikan atas penundaan tersebut oleh Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) pada Sabtu, 22 Februari.

“Keterlambatan tersebut terjadi pada pelaksanaan tiga proyek perkeretaapian, proyek IT, pelepasan pelat nomor kendaraan bermotor, perluasan Metro Rail Transit 3 (MRT 3), dan akuisisi MRT. Setiap hari proyek-proyek ini tertunda hanya menambah beban masyarakat yang hanya mengandalkan angkutan massal,” ujarnya.

Berdasarkan Resolusi Senat no. 494 (PSR 494) yang diajukan Escudero, ia mendesak pemerintah mengambil alih kendali operasional dan kepemilikan Metro Rail Transit Corporation (MRTC).

Dia juga meminta DOTC untuk secara ketat menerapkan Perintah Eksekutif 126 yang memberi wewenang kepada departemen tersebut, serta departemen keuangan, untuk mengakuisisi MRTC senilai P56 miliar. (BACA: Anggaran P56-B untuk Pembelian MRT Sudah Siap)

Baru-baru ini, Pengadilan Negeri Kota Makati menghentikan departemen tersebut membeli 48 gerbong kereta untuk MRT 3. (BACA: Pengadilan Hentikan Pembelian Kereta MRT DOTC)

MRTC, yang menandatangani perjanjian build-lease-transfer dengan DOTC untuk MRT 3 pada tahun 1999, ingin memblokir akuisisi tersebut, dengan mengatakan bahwa hal tersebut melanggar perjanjian.

MRT 3 merupakan salah satu dari sekian banyak proyek yang berada di bawah program kemitraan publik-swasta pemerintah, dimana DOTC merupakan lembaga pelaksana terbesar.

Escudero mengatakan dalam resolusi tersebut bahwa semua lembaga pemerintah harus memenuhi persyaratan perencanaan pengadaan dan menghubungkannya dengan ketersediaan dana.

“Tetapi DOTC mengalami penundaan dalam proyek-proyeknya. Sebaliknya, proyek-proyek tersebut harus menjalani proses litigasi dan terkadang perintah pengadilan yang melarang serta prosedur penawaran dan pemberian proyek yang meragukan.”

Alih-alih memperbaiki sistem angkutan massal di negara tersebut, penundaan tersebut malah “memperluas kekhawatiran masyarakat Filipina” bahwa DOTC “seharusnya berfungsi sebagai lembaga utama transportasi dan komunikasi.” (BACA: Solusi Lalu Lintas: Jam Kerja MRT-3 Lebih Panjang)

Escudero mengatakan departemen tersebut harus memaksimalkan penggunaan sumber daya keuangan untuk proyek-proyeknya, terutama jalur kereta api dan sistem angkutan massal, jika negara tersebut ingin menjadi tujuan investasi yang layak di wilayah tersebut.

Komite Keuangan juga akan melihat kemampuan penyerapan departemen terhadap proyek-proyek yang didanai oleh UU Anggaran Umum. – Astaga Geronimo/Rappler.com

Hongkong Prize