• May 29, 2024
Drilon tidak akan meminta maaf tentang Lanto

Drilon tidak akan meminta maaf tentang Lanto

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

UNA menantang Drilon untuk mengakui bahwa dialah pendukung utama Lanto

QUEZON, Filipina – Cukup.

Demikian tanggapan manajer kampanye Tim PNoy Franklin Drilon ketika ditanya tentang kegagalan penunjukan sekutunya, Macabangkit Lanto, ke Komisi Pemilihan Umum (Comelec). Drilon diwawancarai oleh wartawan di sela-sela unjuk rasa di Kota Catanauan.

Lanto menolak pengangkatannya pada Senin pagi 11 Maret.

Drilon menolak berkomentar lebih lanjut tentang Lanto, siapa yang dia rekomendasikan untuk pekerjaan itu. Keduanya pernah bekerja sama dan merupakan saudara persaudaraan (Sigma Rho). Namun, Lanto dirundung kontroversi setelah ia ditarik dari jabatannya sebagai wakil distrik kedua Lanao del Norte pada tahun 1994 karena dugaan kecurangan dalam pemungutan suara.

Orang dalam pemerintah sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa Drilon adalah salah satu pejabat penting Partai Liberal yang merekomendasikan penunjukan Lanto kepada Presiden Benigno Aquino III. Drilon pernah menganjurkan agar dia menjadi perwira yang bertanggung jawab di Daerah Otonomi Muslim Mindanao; presiden akhirnya memilih Mujiv Hataman.

Drilon berkata tidak ada lagi yang perlu dibicarakan.

“Dia sudah berhenti, dia mundur dan menolak menerima pencalonan,” kata Drilon. “Itu adalah keputusan yang dia rasa harus dia lakukan untuk mengakhiri suatu masalah tanpa dasar apa pun.”

Namun, Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) tidak akan membiarkan Drilon pergi.

Frank, jujurlah

“Meskipun kami memuji keputusan Macabangkit Lanto yang menolak pengangkatannya di Comelec, ceritanya tidak berakhir di situ. Drilon juga harus menjelaskan perannya dalam proses seleksi. Karena ingin memimpin pada 2013 dan 2016, mereka harus bermanuver ke Malacanang agar rakyatnya bisa menduduki jabatan tersebut. Komelec. Imprimatur Kelompok Balay dari Partai Liberal jelas terlihat di mana-mana,” kata Sekretaris Jenderal UNA Toby Tiangco dalam sebuah pernyataan.

“Sekali lagi kami ingin mendengarnya langsung dari Senator Drilon sendiri. Dia harus cukup jujur ​​untuk mengakui bahwa dia adalah pendukung utama Lanto, dan cukup jantan untuk mengakui bahwa dia mencoba mengambil keputusan cepat dengan menunjuk Lanto ke Comelec,” katanya.

Dia meminta Drilon untuk “menyesatkan Presiden Aquino dengan latar belakang tercemar” Lanto, dan meminta maaf karena “mempermalukan presiden” dengan menunjuk Lanto.

Lanto mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “mengambil keputusan ini terutama karena kontroversi seputar penunjukan saya.” Keputusannya diambil beberapa hari setelah pengacara pemilu Mara Bernadette Sardillo juga menolak penunjukannya di Comelec.

Drilon menunjukkan kekecewaan atas masalah ini dan menolak mengatakan apakah dia telah berkonsultasi dengan Lanto sebelum mengambil keputusan untuk menolak pekerjaannya.

“Saya pikir kita sudah melupakan hal itu sekarang,” katanya.

Ketika dimintai komentar mengenai keputusan Lanto untuk menolak pengangkatannya, calon senator PBB Richard Gordon mengatakan: “Ini menunjukkan penelitian yang buruk di pihak istana.” Penunjukan sekutu pemerintah pada badan pemilu tersebut menunjukkan adanya rencana untuk mempengaruhi hasil pemilu bulan Mei, kata Gordon pada forum kesehatan di Pasay.

Miguel Zubiri, senator UNA lainnya, menyambut baik langkah Lanto. “Saya salut padanya karena menolak jabatannya.” – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini