• May 27, 2024
Seorang Kolektor Berbicara: Dedikasi Komik

Seorang Kolektor Berbicara: Dedikasi Komik

MANILA, Filipina – Saya mulai mengoleksi komik pada masa gelembung besar di tahun 90an. Saya mempunyai keyakinan yang salah bahwa jika saya berinvestasi, mengumpulkan, dan memperdagangkan komik yang tepat, saya mungkin bisa melanjutkan kuliah.

Saya masih di sekolah menengah pada saat itu, dan saya mengumpulkan semua buku DC Zero Hour, seluruh Death of Superman, Breaking of the Bat, dan semua alur cerita lainnya dengan sampul hologram dan dekorasi lucu lainnya, dan sebagian besar nomor satu kali dari Valiant dan Beeld. Saya pikir saya sedang duduk di tambang emas.

Kemudian saya harus bermigrasi, meninggalkan sebagian besar komik saya (dan rasa sakit karena perpisahan itu adalah hal lain), gelembung itu pecah, dan sebagian besar komik turun nilai jualnya.

Meskipun masih ada sejumlah Edisi Varian yang dirilis, dan harganya sangat mahal, publik umumnya menyebut industri komik tidak realistis dan permainan pasar mereka yang tidak realistis dengan menciptakan kelangkaan. Kesulitan yang lebih parah lagi adalah penjualan buku komik turun drastis sejak saya mulai mengoleksinya.

Bahkan dengan popularitas pahlawan super saat ini, perusahaan besar Marvel dan DC belum memanfaatkan dan menerjemahkannya ke dalam penjualan buku yang pesat.

Meskipun koleksi dan novel grafis memberi orang kesempatan untuk mengejar ketinggalan, mereka juga memberi orang pilihan untuk menunggu. Banyak orang (termasuk saya sendiri) menggunakan opsi ini karena lebih murah.

Kami memang kehilangan sesuatu dengan biaya yang terkumpul. Anggaplah komik, setidaknya komik arus utama Amerika, adalah media serial. Bagian dari pengalaman medium adalah menunggu sekitar satu bulan sebelum Anda melihat ke mana arah ceritanya. Saya juga menikmati pergi ke toko komik setiap minggu dan memeriksa daftar tarikannya.

Namun, yang membuat pengalaman ini sulit untuk dipertahankan tentu saja adalah biayanya. Terutama jika, seperti saya, Anda berusaha mempertahankannya, di antara banyak sifat buruk budaya dan kecanduan kolektor lainnya, dengan gaji guru.

Beberapa tahun yang lalu, ketika saya menghasilkan uang lebih banyak daripada sekarang, saya mempunyai daftar menarik yang membuat saya menghabiskan sekitar satu hingga dua ribu dolar seminggu. Artinya, sekitar 70% gaji saya digunakan untuk mempertahankan kebiasaan tersebut. Tentu saja saya harus berhenti melakukannya, dan saya melakukannya secara tiba-tiba.

Yang membuat jiwa kolektor saya kecewa, saya berhenti mengumpulkan judul di tengah alur cerita.

Artinya, jika Anda ingin mengoleksi buku komik, Anda harus benar-benar menyukainya. Terbitan yang dikumpulkan dan TPB akan dijual antara P400 dan P800 untuk 4 hingga 8 terbitan atau lebih, kurang lebih. Namun ketika Anda kemudian membeli single dengan harga katakanlah P150 atau P200 setiap terbitan, maka single tersebut sering kali dikenakan biaya lebih mahal. Dan kamu masih menunggu.

Apa keuntungan menjadi lajang saat ini? Sebenarnya tidak banyak, selain memperbaruinya. Lagi pula, “mengupdate” dengan single-single buku komik tidak sepenting update dengan acara TV favorit Anda atau film terbaru, karena tidak ada seorang pun yang akan membocorkan perkembangan terkini karena hanya sedikit orang yang membaca hal-hal terbaru.

Kecuali pengalamannya. Ada sesuatu di dalamnya, meskipun saya tidak mengumpulkan judul sebanyak dulu. Saat Hari Buku Komik tiba (yang juga menjadi masalah karena terkadang pengiriman datang terlambat satu hari atau lebih, sehingga rutinitas Hari Buku Komik menjadi tidak begitu rutin), saya merasa bersemangat, tangan saya terasa gatal untuk mendapatkan yang baru. buku komik. di tangan mereka.

Saya membayangkan pergi ke toko komik, melihat rak-rak dan menentukan pilihan.

Demi kepraktisan, saya memutuskan untuk membatasi diri pada satu judul per minggu. Dibutuhkan banyak pengendalian diri dan kemauan keras untuk tidak mengambil semua barang superhero yang saya inginkan bersamaan dengan keluarnya buku indie hebat.

Tetap saja, ini adalah semacam komitmen. Sekarang membeli nomor satu tidak berarti kemungkinan permainan finansial, itu adalah hal yang berbeda. Dengan membeli dan memulai edisi nomor satu dari sebuah seri, tanpa jaminan apa pun bahwa itu akan bagus atau tetap bagus (saksi sebagai bukti mayoritas Nu52 DC), seseorang melakukan lompatan keyakinan. Ini tentang membuat komitmen dan menunjukkan bahwa Anda berharap semuanya akan berjalan baik.

Dengan harga single yang begitu tinggi, dan pilihan untuk menunggu TPB, hal ini mengubah dinamika pembelian komik secara besar-besaran. Penggemar tentu saja ingin dihargai atas kepercayaan kami. Kami mengumpulkannya bukan untuk dijual kembali, melainkan hanya karena ingin membaca komik yang bagus. Ungkapan kecil harapan kami dengan berziarah ke toko komik dan membeli single kami menunjukkan bahwa menjadi seorang kolektor komik memiliki beberapa unsur unik yang jarang kita hargai.

Dalam beberapa minggu dan semoga bulan-bulan mendatang di kolom ini, saya berencana mengeksplorasi berbagai hal yang ada di benak pembaca, kolektor, dan penggemar buku komik. Saya akan berbicara tentang kecintaan saya pada komik superhero dan kemudian berharap untuk memperluas dan berbicara tentang Komik dan karya indie dan segala macam hal lainnya.

Saya berharap dapat mendiskusikan ide-ide lama, menghasilkan ide-ide baru dan mendorong pemikiran kritis tentang bentuk seni yang menakjubkan ini. – Rappler.com

Carljo Javier

Carljoe Javier, pengajar dan penulis buku di Universitas Filipina, adalah salah satu kritikus film kami dan juga seorang kolektor dan pakar buku komik. Dimulai dengan artikel ini, ia akan mulai menulis tentang komik untuk Rappler — mulai dari hal-hal yang dekat dengan hati seorang kolektor komik hingga ulasan.

Pengeluaran Hongkong