• May 26, 2024
Oasis kopi Iloilo

Oasis kopi Iloilo

Madge Café di pasar Iloilo adalah tempat orang kaya dan miskin, raja gula, dan penjual ikan dapat datang dan mengobrol

KOTA ILOILO, Filipina – Beberapa waktu yang lalu, butuh waktu lama bagi tren dan teknologi terkini untuk menyebar ke Manila, terlebih lagi di wilayah lain di negara ini. Lelucon yang umum adalah bahwa Filipina setidaknya 10 tahun di belakang Amerika dalam segala hal mulai dari film hingga fesyen.

Saat ini, acara TV populer terbaru di Amerika diunduh di India saat ditayangkan, karena kegilaan menari menyebar lebih cepat daripada virus. Era digital telah secara dramatis mengurangi jeda waktu untuk berbagi ide dari satu sudut dunia ke sudut dunia lainnya.

Meski kemudahan akses mempunyai kelebihan, kesiapan kita dalam menerima dan mengadaptasi budaya populer yang dominan cenderung melemahkan kepekaan kita sendiri. Di zaman modern ini, konsumsi adalah tentang desain yang ramping dan merek yang mencolok. Segalanya tampak sudah berakhir.

Lalu ada tempat seperti Madge Café.

Terletak di tempat yang tenang di Pasar Umum La Paz di Kota Iloilo, Kafe Gila adalah sebuah oase bagi penduduk kota yang haus akan secangkir kopi panas dan ngobrol santai. Kami di Rappler pertama kali membacanya secara online di koran kampus lokal, Gema Tengah. Selama di kota untuk Pindahkan Iloilotahu kami harus memeriksa institusi Iloilo ini.

Sejak dibuka pada tahun 1951, tidak banyak perubahan yang terjadi di kedai kopi milik keluarga ini. Tirai merah muda dan bingkai foto yang tergantung di dinding adalah kenangan masa lalu. Tidak ada AC, tidak ada musik jazzy dan tidak ada mesin kasir.

Biji kopi yang diperoleh secara lokal dipanggang di rumah. Minuman ini dibuat dengan menggunakan saringan flanel yang disebut a kalkulatoryang menampung kopi bubuk dan memungkinkan rasa terbentuk dengan setiap lapisan biji yang ditambahkan.

Itu warisan diam-diam membuat setiap mug sesuai permintaan pelanggan. Tampaknya ada proses yang tepat untuk berbagai pesanan kopi kental, reguler, atau putih; tapi hanya dia yang tahu rahasianya.

GORENG LAMBAT.  Dengan culador, barista menyiapkan cangkir kopi sesuai pesanan khusus pelanggan: reguler, strong, hitam, dengan atau tanpa susu.

Peter de la Cruz adalah manajer generasi ketiga. Kakeknya, Vicente, sangat menyukai kopi. Dia menamai kafe itu dengan nama istrinya, Magdalena. Pasangan ini menjalankan bisnis tersebut hingga tahun 1977 dan meneruskannya kepada putra mereka Gerardo, ayah Peter.

“Masyarakat di sini datang dari berbagai kalangan. Mereka datang ke sini untuk bercerita dan mendengarkan orang lain,” kata Peter. Tidak seperti kedai kopi lain yang mejanya kecil dan berjauhan, meja plastik Madge berbentuk panjang dan lebar – cocok untuk berbagi. Karena alasan inilah, Peter yakin, Madge telah teruji oleh waktu.

LARI KELUARGA.  Peter de la Cruz adalah generasi ketiga pemilik/manajer Madge Cafe.  Kakeknya, Vicente, awalnya menamai kafe tersebut pada tahun 1951 sebagai stand halo-halo.

Di luar kafe, pasar sedang ramai. Poster kampanye nama-nama tenar dalam politik Iloilo sebelum waktunya menghiasi kios-kios buah-buahan dan ikan kering. Bagaimanapun, kota ini bersiap untuk pemilu berikutnya. Yang satu ini menjanjikan akan berbeda karena mantan musuh kini menjadi sekutu, meski hanya untuk saat ini.

Namun, jika salah satu politisi lokal atau nasional ini masuk ke Madge, mereka akan diperlakukan tidak berbeda dengan patron lainnya. “Kami tidak memberi mereka perlakuan khusus yang bisa mereka dapatkan di tempat lain,” kata Peter.

FORUM TERBUKA.  Orang-orang dari berbagai lapisan masyarakat datang ke kafe untuk mendiskusikan isu-isu terkini hari ini.  Tidak ada seorang pun yang diperlakukan berbeda dari yang lain.

“Jika Anda ingin orang-orang di sini mendengarkan cerita Anda, belilah mereka secangkir kopi.” Itu aturan tak terucapkan menurut Rex Trivilegio, seorang jurnalis dan petugas Pramuka yang sering mengunjungi kafe tersebut. Rex mengatakan pengunjung kafe selalu membicarakan apa saja dan tidak peduli apakah Anda kaya atau miskin, raja gula atau penjual ikan.

“Ada yang suka berdebat satu sama lain, tapi pada akhirnya bertemu di tengah jalan dan tetap berpisah sebagai teman,” kata Peter sambil duduk di belakang bar di salah satu sudut kafe.

Bahkan, nama rakyat jelata tertera di cangkir mereka. Para pelayan juga menyambut mereka dengan senyuman yang akrab dan tahu persis bagaimana mereka menyukai kopi mereka. Dan jika mereka tidak mampu membayar, kopinya diberikan secara cuma-cuma.

SENTUHAN PERSONAL.  Nama-nama mereka yang kembali secara teratur dicap pada cangkir.  Server juga mengingat preferensi kopi setiap orang.

Sentuhan pribadi itulah yang membuat pelanggan setia. Ini juga bisa menjadi daya tarik abadi dari obrolan menyenangkan dengan orang asing yang menjadi teman.

Di tempat suci ini, setiap orang mempunyai cangkir dan cerita untuk dibagikan. – Rappler.com

Keluaran HK