• April 23, 2024
Drone AS terdampar di pantai PH;  AS bilang itu berasal dari Guam

Drone AS terdampar di pantai PH; AS bilang itu berasal dari Guam

Kedutaan Besar AS di Manila mengonfirmasi bahwa itu adalah drone Angkatan Laut AS, namun mengatakan bahwa itu adalah drone target, bukan drone pengintai

MANILA, Filipina – Pesawat tak berawak AS lainnya ditemukan di lepas pantai Filipina pada Minggu, 4 Januari, mendorong Partai Komunis Filipina (CPP) mengutuk apa yang dikatakannya sebagai bukti “pengawasan dan intervensi AS yang berkelanjutan di negara tersebut.”

Kedutaan Besar AS di Manila mengkonfirmasi bahwa itu adalah drone Angkatan Laut AS, namun mengatakan bahwa itu adalah drone target, bukan drone pengintai. Mereka juga tidak membawa senjata, katanya.

Senjata ini diyakini telah digunakan selama latihan militer yang dilakukan di lepas pantai pada bulan September 2014 Guam dan dalam wilayah udara internasional.

Target udara tak bersenjata yang ditemukan di lepas pantai Pulau Patnanungan pada 4 Januari adalah BQM-74E Aerial Target yang dinonaktifkan dan diluncurkan selama latihan angkatan laut Valiant Shield 2014 yang berlangsung pada 15-23 September di perairan lepas pantai Guam. kata kedutaan dalam sebuah pernyataan pada Selasa 6 Januari.

“Target udara tidak membawa senjata dan tidak digunakan untuk pengawasan. BQM-74E Aerial Target digunakan oleh kapal permukaan dan pesawat selama latihan untuk membantu melatih para Pelaut kita dalam lingkungan realistis yang memberikan pelatihan terbaik,” tambah Kedutaan Besar AS.

Exercise Valiant Shield 2014 hanyalah latihan lapangan dua tahunan yang hanya melibatkan 18.000 tentara AS dan 200 pesawat serta 20 kapal.. Hal ini difokuskan pada integrasi pelatihan bersama antara pasukan AS di wilayah operasi keamanan maritim, keterampilan tempur anti-kapal selam, pertahanan udara dan ruang angkasa serta perang dunia maya.

Sasaran drone

Penemuan drone Amerika ini mengingatkan kejadian serupa dua tahun lalu, ketika drone Amerika dengan nomor seri serupa – BQM-74E Chukar III – juga ditemukan di Pulau Masbate yang berdekatan. (BACA: Drone AS jatuh di Masbate – polisi)

Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) juga menolak klaim bahwa drone tersebut digunakan untuk pengawasan dan menyebutnya sebagai klaim yang “sangat spekulatif”.

Kolonel Restituto Padilla, juru bicara AFP, mengatakan Latihan yang dilakukan saat ini antara militer AS dan Filipina tidak melibatkan penargetan drone atau sasaran yang dikendalikan dari jarak jauh.

“Kami tidak memiliki praktik penargetan drone apa pun di Filipina,” kata Padilla.

dokumen Snowden

Namun, perwakilan Partai Kabataan, Terry Ridon, tidak yakin. Dia mengatakan Washington harus memperhitungkan kehadiran pesawat mata-mata Amerika di wilayah Filipina.

“Kami khawatir militer AS mengeksploitasi ketegangan yang meningkat di Laut Filipina untuk mengerahkan pesawat mata-mata dan kapal perang di wilayah kami,” kata Ridon.

“Dengan berkedok melindungi klaim Filipina atas perairan dangkal dan terumbu karang yang disengketakan, militer AS sebenarnya dapat menjelajahi wilayah tersebut untuk menentukan nilai cadangan minyak dan mineralnya yang tentunya menjadi kepentingan negara mereka,” ujarnya menambahkan.

Ridon juga memiliki ldokumen dari pelapor Badan Keamanan Nasional (NSA) Edward Snowden yang mengungkap program mata-mata untuk operasi pengawasan di beberapa negara, termasuk Filipina.

Walikota Davao City Rodrigo Duterte sebelumnya mengungkapkan menolak permintaan pemerintah AS untuk menggunakan c.bandara lama ity, yang terletak di sebelah pangkalan taktis Angkatan Udara Filipina, sebagai basis operasi drone dalam kampanyenya melawan terorisme di Mindanao.

Target meleset

Drone target adalah pesawat simulasi yang digunakan oleh pilot pesawat tempur Amerika sebagai target untuk ditembak jatuh selama latihan, misalnya.

Angkatan Udara AS dan Angkatan Laut AS menggunakan mereka sebagai target. Pesawat dan kapal menampilkan diri mereka sebagai sasaran musuh dan mencoba menembak jatuh mereka dengan rudal atau senjatanya.

Berbeda dengan drone pengintai, drone target adalah “barang tembak dan lupakan” yang dapat dibuang dan dimaksudkan untuk dihancurkan di udara.

Drone yang ditemukan di Quezon jelas tidak terkena serangan. Kemungkinan kehabisan bahan bakar, jatuh ke laut, dan kemudian terdampar di Pulau Quezon.

“Ini adalah barang habis pakai. Kalau tersesat, mereka tidak mau repot memperbaikinya,” kata Padilla.

Padilla mengatakan gelombang pasang di Samudera Pasifik mampu membawa barang-barang seperti drone dari Guam ke Filipina.

“Jika Anda ingat, ketika terjadi tsunami di Jepang, arus pasang surutnya berbeda arah dan sebagian puing yang terbawa tsunami ditemukan di pantai Amerika, sebagian lagi ditemukan di pesisir pantai Hawaii,” kata Padilla. . – Rappler.com

Keluaran Sidney