• April 23, 2024
PH ke-82 dalam Negara Terbaik untuk Bisnis versi Forbes

PH ke-82 dalam Negara Terbaik untuk Bisnis versi Forbes

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina naik 8 peringkat dalam daftar Forbes tahun 2014 dibandingkan tahun 2013, dan merupakan negara yang paling meningkat dalam hal kinerja pasar

MANILA, Filipina – Filipina naik 8 tingkat ke peringkat 82n.d tempat di tahunan Forbes daftar “Negara Terbaik untuk Bisnis” untuk tahun 2014.

Majalah tersebut mencatat bahwa negara tersebut telah berhasil melewati kemerosotan ekonomi dan keuangan global karena minimnya eksposur terhadap sekuritas internasional yang tertekan; ketergantungan yang lebih rendah pada ekspor; konsumsi dalam negeri yang relatif tangguh; pengiriman uang dalam jumlah besar dari 4 hingga 5 juta pekerja Filipina di luar negeri; dan industri outsourcing proses bisnis yang berkembang pesat.

Negara ini berada di peringkat ke-90st pada tahun 2013.

Dibandingkan dengan negara tetangganya di Asia Tenggara, Filipina bernasib lebih baik dibandingkan Vietnam (111st), Kamboja (121St), Laos (130st), dan Myanmar (143rd); namun tertinggal dari Singapura (8st), Malaysia (37st), Thailand (62n.d), dan Indonesia (77st).

Forbes mencatat bahwa Filipina membaik dalam 8 dari 11 indikator:

  • Kinerja pasar: Lebih dari 50 tingkat hingga 13st dari 63rd
  • Inovasi: Dengan 15 tingkat menjadi 51St dari 66st
  • Kebebasan moneter: 5 tingkat berbanding 56st
  • Kepemilikan: Pada 7 tingkat ke 67st
  • Teknologi: 6 tingkat hingga 68st
  • Korupsi: Naik 8 peringkat ke peringkat 78st
  • Kebebasan pribadi: Dua tingkat ke 67st
  • Hull: Naik satu tingkat di 130st

Peringkat negara ini tidak berubah dalam hal kebebasan perdagangan (86st) dan beban pajak (101St), Forbes memperhatikan.

Untuk perlindungan investor, Filipina turun 21 peringkat menjadi 124st pada tahun 2014 dari 103rd pada tahun 2013, Forbes dikatakan.

Ada 146 negara dalam daftar.

Keuntungan di bawah pemerintahan Aquino

Forbes mengatakan bahwa meskipun negara ini tumbuh rata-rata 4,5% pada masa pemerintahan Arroyo, tingkat kemiskinan juga semakin memburuk.

Di bawah pemerintahan Aquino saat ini, pertumbuhan telah semakin meningkat, namun dengan kemajuan yang terbatas, sehingga angka pengangguran berkisar sekitar 7% dan setengah pengangguran mendekati 20%, sementara lebih dari 40% pekerja berada di sektor informal.

Forbes menambahkan bahwa neraca transaksi berjalan negara juga mencatat surplus berturut-turut sejak tahun 2003; cadangan devisa berada pada rekor tertinggi; sistem perbankan stabil; dan pasar saham merupakan pasar dengan kinerja terbaik kedua di Asia pada tahun 2012.

Majalah bisnis tersebut juga mencatat bahwa upaya pemerintah untuk memperbaiki administrasi perpajakan dan manajemen pengeluaran telah membantu meringankan situasi fiskal Filipina yang ketat dan mengurangi tingkat utang yang tinggi.

Peningkatan beberapa peringkat kredit negara tersebut, yang terbaru dari Moody’s Investor Service, juga telah membantu meningkatkan posisi negara tersebut, termasuk kemudahan dalam memanfaatkan pasar domestik dan internasional untuk membiayai defisitnya.

Tantangan ke depan

Forbes mencatat tantangan jangka panjang Filipina mencakup reformasi tata kelola dan sistem hukum, pembangunan infrastruktur, peningkatan prediktabilitas peraturan, dan kemudahan berbisnis, untuk menarik lebih banyak investasi lokal dan asing.

“Konstitusi Filipina dan undang-undang lainnya masih membatasi kepemilikan asing pada aktivitas/sektor penting seperti kepemilikan tanah dan utilitas publik,” Forbes dikatakan.

Forbes data diambil dari Central Intelligence Agency, Freedom House, Heritage Foundation, Property Rights Alliance. Transparansi Internasional, Bank Dunia dan Forum Ekonomi Dunia menyusun daftarnya.

Denmark terbaik, Guinea terburuk

Denmark, Hong Kong, Selandia Baru, Irlandia, Swedia, Kanada, Norwegia, Singapura, Swiss, dan Finlandia diperingkat oleh Forbes sebagai 10 negara dengan perekonomian terbaik untuk bisnis pada tahun 2014.

Aljazair, Gambia, Yaman, Venezuela, Angola, Haiti, Myanmar, Libya, Chad dan Guinea termasuk di antara 10 negara yang masuk dalam daftar tersebut. Rappler.com

Pengeluaran SDY