• May 28, 2024
Drone yang mana?  PH bukan Afganistan

Drone yang mana? PH bukan Afganistan

Mantan komandan pasukan AS di Filipina membantah laporan New York Times bahwa mereka melakukan serangan pesawat tak berawak di Mindanao

MANILA, Filipina – Mantan komandan Satuan Tugas Operasi Khusus Gabungan-Filipina (JSOTF-P) AS, Kolonel Angkatan Darat David Maxwell, melontarkan kata-kata tajam sebagai tanggapan atas a Waktu New York cerita yang menuduh pasukan AS di bawah komandonya menggunakan “rentetan rudal Hellfire dari predator” pada tahun 2006 untuk mencoba membunuh teroris Indonesia Umar Patek di Filipina.

“Selama saya berada di Filipina antara tahun 2001 dan 2007, tidak pernah ada Predator atau Reaper yang dikerahkan, dan tidak ada rudal Hellfire, apalagi rentetan rudal Hellfire,” kata Maxwell kepada Rappler. “Siapa pun yang membuat klaim seperti itu adalah orang yang salah informasi, salah informasi, atau salah informasi. Dia tentu saja tidak tahu apa yang dibicarakannya terkait operasi di Filipina.”

6 Juli 2012 Waktu New York artikel oleh Mark Mazzetti“Zona Drone,” klaim Filipina adalah salah satu negara di dunia di mana AS telah melakukan operasi drone yang mematikan – tuduhan yang dibantah oleh perwira militer AS, pejabat intelijen Filipina, dan Angkatan Bersenjata Filipina.

Maxwell mengatakan bahwa selama komandonya, anak buahnya “tidak melakukan operasi aksi langsung sepihak Amerika.” Dia memiliki salah satu komando AS terlama di Filipina dan dinyatakan sebagai “putra Basilan” pada tahun 2002, ketika penekanan pada operasi sipil-militer adalah untuk “mengeringkan rawa” – istilah militer untuk mengurangi dukungan terhadap teroris dengan menang. kepercayaan masyarakat.

Bukan Afghanistan atau Irak

“Filipina bukanlah Afghanistan atau Irak, dan pasukan operasi khusus yang beroperasi di sana memahami dan menghormati kedaulatan Filipina dan tidak akan terlalu picik dengan mencoba menggunakan drone AS dengan cara yang melemahkan legitimasi pemerintah. tidak melemahkan Republik Filipina,” kata Maxwell. (Pengadilan Indonesia baru-baru ini menjatuhkan hukuman 20 tahun penjara kepada Patek karena perannya dalam pemboman Bali tahun 2002.)

Ini bukan kali pertama hal tersebut terjadi Waktu New York menggunakan informasi dari sumber dalam negeri AS yang mungkin tidak mengenal Filipina.

Pada akhir tahun 2001, sumber Pentagon mengatakan kepada a Waktu reporter bahwa pasukan AS akan berperang di Filipina dalam “front kedua perang melawan teror” – tanpa menyadari bahwa Konstitusi Filipina melarang pasukan militer asing berperang di wilayah Filipina. Laporan tersebut menyebabkan kegagalan diplomatik dan menunda kedatangan pasukan AS untuk latihan mereka.

David Maxwell saat itu menjadi komandan. “SOF AS yang bekerja di sana memahami keharusan strategis untuk menghormati dan melindungi kedaulatan dan legitimasi Filipina dan mengetahui bahwa peran mereka adalah memberi nasihat dan membantu, namun tidak pernah memimpin,” kata Maxwell, kata Rappler.

Sejak saat itu, ada beberapa kejadian di mana penduduk desa dan pejabat hak asasi manusia menuduh tentara AS terlibat dalam operasi tempur, namun Pentagon dan pihak berwenang Filipina berulang kali membantah tuduhan tersebut.

Untuk pengawasan

Sumber intelijen Filipina dan perwira Angkatan Bersenjata Filipina juga berbicara dengan Rappler dan menyangkal bahwa drone digunakan untuk menjatuhkan bom dan bahwa pasukan AS bertindak secara sepihak.

Mereka menekankan bahwa drone AS telah digunakan untuk tujuan intelijen dan pengawasan dalam operasi gabungan di masa lalu.

Setidaknya ada 3 jenis drone berbeda yang beroperasi di Filipina, namun hanya digunakan untuk pengawasan, sumber yang sama menambahkan. Presiden Benigno Aquino III sendiri mengatakan serangan drone bisa melanggar Konstitusi. (Itu Waktu New York‘ Artikel bulan Juli mengatakan drone menjatuhkan bom pada tahun 2006.)

Salah satu kasus pertama yang dilaporkan dan diakui oleh para pejabat AS berada dalam operasi gabungan melawan pemimpin Abu Sayyaf Khadaffy Janjalani pada Juli 2005. Pesawat P3 Orion Angkatan Laut AS dan UAV – kendaraan udara tak berawak yang juga dikenal sebagai drone – dilaporkan digunakan dalam operasi ini.

Dalam laporan eksklusif bulan Maret 2012, Rappler melaporkan bahwa bom pintar AS pertama, perangkat Amunisi Berpemandu Presisi atau PGM, tiba di Filipina pada tanggal 1 November 2010.

Setelah 8 bulan pelatihan dan proses izin dua tingkat dan persetujuan paralel yang ekstensif antara Filipina dan AS, pada tanggal 2 Februari 2012, bom tersebut digunakan untuk menyerang 2 pemimpin Jemaah Islamiyah paling senior di Filipina: Zulkifli bin Hir dari Malaysia , lebih dikenal sebagai Marwan, dan Mohammed Abdullah Ali dari Singapura, yang dikenal sebagai Muawiyah.

Sebuah drone AS – UAV Scan Eagle – memberikan informasi langsung kepada tentara Filipina dan AS tentang apa yang terjadi di lapangan di kamp sasaran. OV-10 Broncos Angkatan Udara Filipina menjatuhkan bom di zona serangan.

Kedua pimpinan JI berhasil lolos, namun pimpinan Abu Sayyaf yang melindungi mereka, Dr. Abu dan beberapa pengikutnya, meninggal. Namun hingga saat ini, komando tinggi militer Filipina membantah kedua pimpinan JI tersebut melarikan diri.

Maxwell telah lama bersikukuh bahwa Filipina “harus mencapai kesuksesan dengan cara mereka sendiri, sesuai dengan kemampuan mereka sendiri.”

Itu Waktu New York Laporan tersebut berfokus pada masa depan drone untuk peperangan AS dan mengatakan bahwa informasi tentang Filipina berasal dari “tiga pejabat intelijen saat ini dan mantan pejabat intelijen.”

“Masa depan bukanlah penggunaan drone secara global, namun kemampuan untuk melatih, memberikan nasihat dan membantu teman-teman, mitra dan sekutu kita ketika mereka membela diri terhadap pelanggaran hukum, subversi, pemberontakan dan terorisme,” kata Maxwell. “Saya ingin berbicara dengan ketiga perwira intelijen saat ini dan mantan perwira intelijen tersebut. Saya akan berbicara untuk dicatat, tetapi apakah mereka akan melakukannya?” – Rappler.com

Nomor Sdy