• May 29, 2024
DSWD akan mengambil tindakan hukum terhadap Barug Katawhan

DSWD akan mengambil tindakan hukum terhadap Barug Katawhan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) akan mengambil tindakan hukum terhadap korban topan yang menggeledah kantornya di Kota Davao.

“Kami menanggapi perlunya pelayanan publik dengan kerugian besar bagi diri kami sendiri dan keluarga kami. Sungguh disesalkan bahwa kami sekarang menjadi sasaran pelecehan. Hal ini membuat kami tidak punya pilihan selain mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang bertanggung jawab,” kata Soliman dalam sebuah pernyataan. “Dialog, bukan kehancuran.”

Anggota Barug Katawhan, kelompok penyintas Topan Pablo, menggeledah kantor DSWD di Kota Davao pada hari Selasa, 26 Februari.

Sebagai protes terhadap dugaan DSWD menimbun barang-barang bantuan, mereka diduga menghancurkan gerbang kantor DSWD untuk memaksa masuk dan membawa karung beras dan sekotak sarden.

DSWD sebelumnya telah menjanjikan 10.000 paket bantuan kepada kelompok yang sama, namun lembaga tersebut belum memberikannya. Soliman mengatakan Barug Katawhan tidak memberikan daftar penerima manfaat dan rencana distribusi paket bantuan tersebut.

Topan Pablo melanda wilayah Davao pada bulan Desember 2012. Peristiwa ini menyebabkan sedikitnya seribu orang tewas. Barang-barang bantuan yang dicuri diyakini telah dialokasikan untuk para korban krisis topan minggu lalu di Davao del Norte.

Soliman: Propaganda politik?

Soliman mengimbau Barug Katawhan dan sekutunya untuk tidak memanfaatkan korban topan untuk propaganda politik mereka sendiri. Barug Katawhan didukung oleh kelompok Kiri nasional sebagai protes terhadap dugaan kesalahan DSWD dalam menangani barang bantuan kepada korban topan.

“Kami siap menyelesaikan masalah ini dan melayani mereka yang membutuhkan. Kita tidak perlu terlibat dalam perang propaganda yang kontraproduktif,” kata Soliman.

Pernyataan DSWD menceritakan bagaimana anggota Barug Katawhan bergabung dengan kelompok yang membawa spanduk kelompok sayap kiri Anak Pawis, Gabriela, Kilusang Magbubukid ng Pilipinas dan Kilusang Mayo Uno.

Bahkan calon senator, Teddy Casino dari Bayan Muna, berkunjung sehari sebelum penyerangan, 25 Februari, sehari sebelum penyerangan. Kasino mendukung pengaduan Barug Katawhan terhadap DSWD karena diduga mendistribusikan beras busuk.

Soliman mengatakan mereka mencoba mengajak Barug Katawhan untuk berdialog, namun kelompok tersebut memilih melakukan protes di luar kantor DSWD.


Kiri solon: DSWD menjual paket bantuan

Untuk mendukung Barug Katawhan, anggota parlemen dari partai tersebut meminta Kongres untuk menyelidiki apa yang dikatakannya sebagai kesalahan penanganan dana bencana dan bantuan internasional untuk para korban topan.

Perwakilan Partai Kabataan Raymond Palatino mengatakan dia akan mengajukan resolusi yang meminta DPR melakukan penyelidikan. (Kongres sedang reses.)

“Apa yang terjadi bukanlah penjarahan, namun akibat dari penimbunan bantuan yang kejam oleh DSWD. Daur ulang barang-barang bantuan yang disimpan oleh DSWD secara terorganisir bukan hanya sekedar tindakan yang adil tetapi juga merupakan hal yang benar untuk dilakukan. Masyarakat Compostela Valley dan Davao Oriental menunggu dengan susah payah hingga barang tersebut didistribusikan, namun DSWD memilih untuk menutup mata terhadap penderitaan masyarakat,” kata Palatino.

Palatino mengatakan Barug Katawhan mendokumentasikan beberapa insiden yang melibatkan personel DSWD yang menjual peralatan bantuan kepada para korban di Baganga, Davao Oriental dengan harga masing-masing P200.

Palatino mengatakan beberapa laporan menunjukkan bahwa dana yang dimaksudkan untuk memberikan bantuan dan rehabilitasi bagi para korban Pablo juga “disedot secara sistematis” ke kantong pejabat DSWD. – Rappler.com