• February 23, 2024
DSWD menyelidiki distribusi barang rusak

DSWD menyelidiki distribusi barang rusak

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Malacañang mengatakan Menteri Kesejahteraan Sosial Dinky Soliman sedang menyelidiki sejauh mana dugaan distribusi barang bantuan rusak di Leyte

MANILA, Filipina – Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) sedang menyelidiki dugaan distribusi barang bantuan busuk di beberapa daerah di Leyte, kata Malacañang pada Jumat, 21 Maret.

Edwin Lacierda, juru bicara kepresidenan, mengatakan dalam rilis berita bahwa Menteri Sosial Corazon “Dinky” Soliman saat ini sedang menyelidiki masalah ini, serta “sejauh mana” dugaan distribusi tersebut.

“Itu sedang diselidiki oleh Sekretaris Soliman dan juga sejauh mana. Dimana kejadiannya, seberapa masifnya, sumbangan siapa? Jadi akan ada akuntabilitas bagaimana kejadiannya, dan juga kapan barang bantuan tersebut diberikan kepada pemerintah daerah,” kata Lacierda ketika ditanya tentang laporan bahwa barang bantuan rusak didistribusikan di beberapa daerah di Leyte.

Ketika ditanya apakah ada orang yang akan dipecat atas insiden tersebut, Lacierda mengatakan hal itu tergantung pada hasil penyelidikan.

“Saya kira kita harus menunggu laporannya dulu untuk melihat bagaimana situasi itu terjadi dan menjelaskan kepada kita bagaimana situasi itu terjadi…. Jadi sebelum kita menyalahkan, kita hanya ingin tahu bagaimana hal itu terjadi, mengapa hal itu terjadi,” ujarnya.

Ketika ditanya, Lacierda mengatakan Soliman harus memasukkan pembuangan barang bantuan di Palo, Leyte ke dalam penyelidikannya. Barang-barang bantuan yang dibuang tersebut rupanya dibuang karena sudah tidak layak lagi untuk dikonsumsi manusia.

Beberapa anggota parlemen telah menyerukan penyelidikan terhadap dugaan distribusi dan pembuangan barang-barang rusak di Leyte, karena laporan tersebut kemungkinan besar akan mencoreng citra Filipina sebagai penerima bantuan internasional.

Komisi Audit (COA) sebelumnya menggambarkan upaya bantuan dan pertolongan pemerintah Filipina setelah topan super Yolanda (Haiyan) sebagai tindakan yang “gila dan kacau”.

IMAN 2.0

Lacierda juga ditanya tentang hub Transparansi Bantuan Luar Negeri (FAiTH) versi 2.0, yang diluncurkan di Departemen Luar Negeri (DFA) pada Kamis 20 Maret dan akan diluncurkan secara resmi pada 25 April.

Versi sebelumnya, FAiTH 1.0, terdiri dari pencatatan bantuan luar negeri dan bantuan kepada pemerintah Filipina setelah Topan Yolanda. Lacierda mengatakan pemerintah asing “terkadang memilih untuk menyalurkan bantuan melalui lembaga pembangunan mereka sendiri atau melalui organisasi kemanusiaan lainnya” dan hal ini tidak tercermin dalam situs web tersebut.

Sumbangan “nol” dari 9 negara donor, sebagaimana tercermin dalam situs FAiTH, telah menimbulkan kekhawatiran bagi beberapa diplomat, karena pelacak tersebut tampaknya tidak mencerminkan janji mereka yang sebenarnya. (BACA: PH mencantumkan ‘nol’ bantuan Haiyan dari 9 negara donor)

Lacierda menjelaskan bahwa dari janji luar negeri sebesar P25 miliar yang diperoleh pemerintah Filipina, pihaknya hanya menerima P600 juta.

“Sebagian besar disalurkan oleh pemerintah asing melalui lembaga pembangunan mereka sendiri atau, misalnya Palang Merah, yang tidak kami lacak di situs versi pertama,” katanya.

Lacierda juga mengatakan bahwa janji sebesar P25 miliar hanyalah sekedar – “janji bantuan” – sampai janji tersebut diubah menjadi bantuan “tunai atau non-tunai”.

Juru bicara Istana menjelaskan bahwa di bawah FAiTH 2.0 “kedutaan asing akan diberikan akses untuk memasukkan dan/atau memperbarui bantuan yang dikaitkan dengan negara mereka di portal.”

“Hal ini termasuk memperbarui jumlah bantuan yang diberikan, menunjukkan apakah bantuan tersebut telah diubah dari janji menjadi bantuan tunai/non-tunai, dan menentukan semua organisasi yang melaluinya mereka memberikan bantuan – baik melalui pemerintah pusat, atau oleh pihak lain.” dia berkata.

Dia mengatakan DFA akan memberikan nama pengguna kepada kedutaan, yang dapat mereka gunakan untuk memperbarui kontribusi mereka yang tercermin di situs web FAiTH. Akses akan dimulai pada 7 April.

“Versi 2.0 akan mencakup bantuan pelacakan dan bantuan kepada pemerintah pusat. Seperti yang diumumkan sebelumnya, Commission on Audit (COA), sebagai pengamat akses, akan mengaudit bantuan dan bantuan yang masuk melalui pemerintah pusat,” kata Lacierda. – Rappler.com

Keluaran Sidney