• April 18, 2024
DSWD merayakan Pekan Kesadaran Adopsi

DSWD merayakan Pekan Kesadaran Adopsi

MANILA, Filipina – Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) memimpin perayaan Pekan Kesadaran Adopsi pada tanggal 15 hingga 23 Februari.

Perayaannya, dengan tema “Adopsi yang sah dalam semua kasus (Adopsi hukum pada setiap kesempatan) bertujuan untuk mendidik masyarakat Filipina tentang adopsi yang sah.

DSWD mendefinisikan adopsi sebagai “proses sosial-hukum untuk memberikan keluarga tetap kepada seorang anak yang orang tuanya secara sukarela atau tidak telah melepaskan wewenang orang tua atas anak tersebut.”

Anak-anak yang terabaikan, dianiaya, ditelantarkan, dan berkebutuhan khusus secara hukum tersedia untuk diadopsi. Seorang anak yang tidak mendapat pengasuhan orang tua selama minimal 6 bulan dinyatakan sebagai “anak terlantar”.

Terdapat lebih dari 2 juta anak yatim piatu di negara ini, dengan sekitar 15 anak yatim piatu per mil persegi, menurut Yayasan Panti Asuhan Filipina.

Anak-anak yatim piatu yang kehilangan tempat tinggal merupakan kelompok yang paling rentan terhadap kelaparan, penyakit dan kejahatan; dengan demikian, mungkin menghambat tidak hanya pertumbuhan fisik mereka, tetapi juga perkembangan mereka secara keseluruhan.

Adopsi pada saat bencana

Setiap orang harus selalu mematuhi proses adopsi yang sah, bahkan saat terjadi bencana, menurut DSWD.

“Hal ini terutama berlaku dalam situasi anak yatim piatu di Visayas Timur di mana beberapa orang yang selamat dari topan Yolanda telah mengasuh beberapa anak yatim piatu di daerah mereka,” Menteri Kesejahteraan Corazon “Dinky” Soliman mengatakan dalam sebuah pesan.

DSWD bersama dengan unit pemerintah daerah (LGU) dan organisasi non-pemerintah (LSM) internasional dan lokal memprakarsai Program Rapid Family Tracing dan Reunification untuk pendaftaran anak yatim piatu.

Hingga Desember 2013, program ini telah mencatat 87 anak yang menjadi yatim piatu akibat Topan Yolanda (Haiyan). Program pendaftaran juga melakukan evaluasi terhadap calon orang tua asuh.

“Anak-anak yatim piatu yang ditinggalkan oleh Yolanda berhak mendapatkan dukungan psikologis dan material yang diperlukan untuk kesembuhan mereka,” tambah Soliman.

Adopsi yang sah

Itu Undang-undang Adopsi Domestik Filipina tahun 1998 atau Republic Act 8552 menetapkan aturan adopsi.

Kualifikasi untuk Adopsi Domestik:

  • Warga negara Filipina yang cukup umur
  • Tidak dihukum atas kejahatan apa pun yang melibatkan “kerusakan moral”.
  • Mampu mengasuh anak (emosional, psikologis, finansial)
  • Setidaknya 16 tahun lebih tua dari anak angkat
  • Bagi warga non-Filipina dengan kualifikasi di atas, mereka masih dapat melakukan adopsi selama mereka telah tinggal di Filipina selama 3 tahun sebelum permohonan adopsi. Mereka harus mendapat sertifikasi dari negaranya sendiri bahwa mereka mempunyai kapasitas hukum untuk diadopsi

Undang-undang mengamanatkan DSWD untuk memberikan layanan konseling adopsi bagi orang tua angkat, orang tua angkat, dan orang tua kandung yang telah secara sukarela melepaskan wewenang sebagai orang tua.

Persetujuan untuk adopsi diperlukan dari anak-anak berusia 10 tahun ke atas, orang tua kandung atau wali sah yang teridentifikasi, serta anak-anak dan pasangan dari orang yang mengadopsi.

Pekerja sosial menyiapkan laporan kasus baik pada orang yang mengadopsi maupun yang diadopsi sebelum mengajukan petisi untuk sidang. Pengadilan mengadakan sidang pengawasan selama 6 bulan untuk melihat apakah kedua belah pihak dapat menyesuaikan diri satu sama lain.

Setelah pengadilan mengabulkan permohonan adopsi, Catatan Sipil menerbitkan akta kelahiran yang diubah. Semua pemeriksaan dan catatan adopsi bersifat rahasia; mereka yang melanggar aturan ini dapat dikenakan sanksi.

Setelah diselesaikan, semua ikatan hukum antara orang tua kandung dan anak adopsi terputus. Anak angkat dianggap sebagai anak sah dari orang yang mengadopsi; mereka sama-sama mempunyai hak dan kewajiban sebagai orang tua dan anak.

Alasan Penghentian

Alasan penghentian adopsi mencakup kekerasan fisik, verbal atau seksual terhadap anak angkat, dan kegagalan orang tua angkat dalam memenuhi kewajibannya sebagai orang tua.

Bagi yang:

  • Mendapatkan persetujuan adopsi dengan paksaan atau penipuan
  • Tidak mematuhi prosedur hukum
  • Membuat anak terkena bahaya, pelecehan atau eksploitasi

Mereka yang terlibat dalam pendaftaran fiktif akan didenda R50.000 atau kurang dan penjara selama 6 hingga 8 tahun. Warga non-Filipina yang melanggar hukum akan dideportasi dan dilarang masuk kembali ke Filipina.

Filipina juga menerapkan Undang-Undang Asuhan (RA 10165) pada tahun 2012. Asuhan adalah “penyediaan pengasuhan pengganti sementara yang direncanakan”. (BACA: Syarat Menjadi Orang Tua Asuh)

Untuk pengadopsi di luar negeri, Filipina menerapkan Undang-Undang Adopsi Antar Negara tahun 1995 (RA 8043). Adopsi antar negara hanya berfungsi sebagai upaya terakhir setelah semua cara untuk mengupayakan adopsi anak di dalam negeri telah habis.

Adopsi antar negara menjalani prosedur hukum menyeluruh yang sama sebelum disetujui.

Kesadaran Adopsi

DSWD juga memperingatkan masyarakat agar tidak terlibat dalam metode adopsi ilegal atau tidak terdaftar.

Ada 3 jenis adopsi di Filipina:

  • Ini diproses oleh lembaga adopsi terakreditasi dan DSWD
  • Adopsi keluarga atau keluarga
  • Adopsi pribadi atau independen (penempatan langsung)

“Adopsi yang sah memberikan keamanan dan menjamin kepentingan terbaik bagi anak. Inilah sebabnya DSWD tidak menganjurkan pengeposan langsung dan menentang simulasi akta kelahiran,” kata Soliman.

Penempatan langsung, menurut DSWD, tidak mengutamakan kesejahteraan anak dan tidak menghargai hak hukum pihak-pihak yang terlibat. Proses ini mungkin digunakan oleh beberapa orang sebagai a modus operasi untuk menghasilkan uang dan mengeksploitasi anak-anak.

Untuk mengatasi masalah ini, DSWD mendirikan Adoption Help Desk yang memberikan informasi tentang adopsi (yaitu proses, persyaratan, manfaat, dampak) di SM Metro Manila dan Ayala Mall tertentu selama Pekan Kesadaran Adopsi.

DSWD Pekerja sosial dan lembaga penempatan anak terakreditasi seperti Norfil Foundation Inc dan Kaisahang Buhay Foundation (KBF) bertanggung jawab atas layanan bantuan tersebut. Mal yang berpartisipasi termasuk SM City Manila, Fairview, Marikina, Southmall, Megamall dan Market Market di Greenbelt.

Departemen ini juga bermitra dengan Asosiasi Badan Perawatan Anak Filipina (ACCAP) dan lembaga terkait DSWD seperti Dewan Kesejahteraan Anak (CWC) dan Dewan Adopsi Antar Negara (ICAB).

DSWD akan menyelenggarakan serangkaian kegiatan selama perayaan selama seminggu untuk menciptakan lebih banyak kesadaran tentang adopsi yang sah dan pentingnya hal tersebut bagi anak angkat dan orang tua angkat. – Rappler.com

Togel Sydney