• April 19, 2024
Dua kali, mempermalukan pelacur

Dua kali, mempermalukan pelacur

Memiliki dua payudara atau dua bola tidak memberi kita hak untuk menyulap dua hati – baik untuk waktu bermain atau tidak

Tidak, pertama-tama, saya tidak peduli apa yang terjadi dengan kasus Vhong Navarro-Deniece Cornejo-Cedric Lee yang berlebihan. (Baca: Cornejo ke Navarro: Takut Neraka, Jadilah Laki-Laki.)

Tapi kemudian saya peduli dengan apa yang terjadi pada orang-orang yang dengan penuh semangat mengikuti berita yang tampaknya penting ini. Kita tidak bisa menghindarinya di berita pagi, dalam perjalanan ke sekolah atau bekerja, di dalam kelas, di dapur kantor, saat istirahat yosi dan di media sosial itu ada dimana-mana.

Semua orang sepertinya mengetahui setiap detail, menonton setiap video, membaca setiap klip. Dan mau tidak mau kami memihak.

Akar masalah

Namun hatiku hancur karena kebanyakan dari kita mengabaikan akar dari semua brouhaha ini. Artinya, perselingkuhan – Nuntuk merasa puas, bukan untuk setia.

Kita semua tahu kalau kedua belah pihak sudah pacaran, sudah menjalin hubungan. Saya sedih karena kami akhirnya memihak Navarro, dan mulai menghina Cornejo, seolah-olah Cornejo tidak melakukan kesalahan apa pun.

Salahkan masyarakat, salahkan keyakinan macho patriarki di Filipina. Seolah-olah main perempuan tidak apa-apa karena, seperti alasan umum, Itu hanya seorang pria, tergoda(Dia hanya seorang laki-laki. Dia telah tergoda) atau Jika seorang wanita mendekat, siapakah Anda hingga mengatakan tidak?(Jika seorang gadis datang kepadamu, mengapa kamu menolaknya?).

Maaf karena telah memecahkan gelembung Anda, tapi ingat, dibutuhkan dua orang untuk menari tango.

Wanita dengan garis leher rendah dan rok pendek bukanlah ajakan bagi orang lain untuk menunjukkan rasa tidak hormat. Kami berpakaian untuk diri kami sendiri, asal tahu saja, dan bukan untuk orang lain.

Di sisi lain, memiliki dua payudara atau dua bola tidak memberi kita hak untuk menyulap dua hati apakah untuk waktu bermain atau tidak.

Sekali lagi, dibutuhkan dua orang untuk menari tango. Mereka bermain api, menyerah pada godaan, berbalik dua kali. Meraih lebih dari yang seharusnya. Menggoda, menggoda, FuBu, apa pun sebutannya, mereka seharusnya tidak memulainya sejak awal.

Masalah yang lebih besar

Sekarang, di sinilah kita semua, “mengherankan” betapa parahnya luka yang dialami Navarro. Namun pernahkah kita berpikir bahwa luka fisik yang dialaminya tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan rasa sakit emosional yang dialami kekasihnya selama 5 tahun?

Dan di sini kita menyebut nama Cornejo, membuat meme, mengejeknya karena begitu menggoda, seksi, karena tidak puas hanya dengan satu pria. Di sinilah kita, mengutuk keberadaannya karena dianggap sebagai kaki tangan dari dugaan kejahatan. Di sini kami menilai dia bukan Maria Clara seperti yang kami bayangkan sebagai wanita Pinoy.

Navarro dan Cornejo membalik dua kali, dan di sini kita merasa malu. Bersalah atau tidak, tidak ada seorang pun yang pantas menerima perundungan yang dialaminya saat ini. Satu kesalahan kini menodai seluruh dirinya. Saya tidak setuju dengan Cornejo, tapi saya yakin tidak adil jika dia mendapat reputasi buruk dalam hal ini seolah-olah pria itu tidak melakukan apa pun.

Pada akhirnya, yang menjadi korban di sini adalah kita sendiri persepsi kita, pandangan kita. Kita menoleransi perselingkuhan hanya karena perselingkuhan itu ditutupi dengan lebam dan rona merah. Kami menoleransi penindasan hanya karena semua orang tampaknya melakukannya. Sungguh memilukan bagaimana kita menjadi tidak peka karena menjadi orang yang suka dua kali, menjadi orang yang suka mempermalukan diri sendiri. Betapa kita mengabaikan penyebabnya hanya karena dampaknya begitu hot copy, seperti sapi gemuk yang menunggu untuk diperah.

Memang benar, lebih baik aman daripada menyesal. Namun karena kita sudah berada pada tahap “menyesal”, saya yakin yang terbaik bagi kita adalah berhenti menempatkan satu hal di atas dan yang lainnya di tanah. Saya juga percaya bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk menghentikan pelabelan dan pemberian nama. Biarkan keripiknya jatuh di tempat yang seharusnya. Jika ada aib yang terjadi, marilah kita mengutuk tindakan perselingkuhan tersebut. Tapi, hei, siapakah kita yang berhak menilai? – Rappler.com

Khatrina Bonagua adalah copy editor untuk CashCashPinoy.com dan duta Rappler. Beliau merupakan lulusan AB Jurnalisme Angkatan 2012 dari University of the East – Manila.

iSpeak adalah tempat parkir untuk ide-ide yang layak untuk dibagikan. Kirimkan kontribusi Anda ke [email protected].

taruhan bola