• April 14, 2024
Saya dengan senang hati akan membunuhnya!

Saya dengan senang hati akan membunuhnya!

MANILA, Filipina – Jika orang ini membongkar barang selundupan di Davao, saya akan dengan senang hati membunuhnya!

Walikota Davao City yang terkenal Rodrigo Duterte menghadap Komite Pertanian Senat untuk mengonfirmasi bahwa pengusaha Davidson Bangayan adalah penyelundup beras besar David Tan.

Di hadapan para senator dan Menteri Kehakiman Leila de Lima, Duterte tak segan-segan mengancam akan membunuh Bangayan jika memergokinya sedang menyelundupkan beras di kotanya.

Ketika ditanya oleh Senator Jinggoy Estrada apakah dia siap menghadapi konsekuensi dari tindakan main hakim sendiri, Duterte berkata: “Saya sudah tua. Saya sakit. Saya dapat menghabiskan sisa hidup saya di penjara. Saya bisa membaca buku dan menghabiskan waktuku.”

Duterte bersaksi bahwa dia meminta komunitas intelijen Davao untuk “memberi saya wajah” penyelundup beras terkenal David Tan.

Melalui foto tersebut, Duterte menunjuk Bangayan yang juga hadir dalam sidang tersebut.

“Dialah yang ada dalam gambar itu. Bahkan tidak (hanya) serupa. Saya pikir dialah orangnya,” kata Duterte. “Tidak ada keraguan di ruangan ini bahwa dialah orangnya.”

Menanggapi Pemimpin Minoritas Senat Juan Ponce Enrile, Duterte malah menunjuk Bangayan, “Dia.” (Dia satu-satunya.)

Duterte mengatakan dia telah berbicara dengan pedagang beras di Davao dan berbagai lembaga – termasuk Biro Bea Cukai, Otoritas Pelabuhan Filipina, Biro Investigasi Nasional, Kepolisian Nasional Filipina – dan satu nama terus muncul.

“Satu-satunya nama yang terus muncul di begitu banyak orang yang saya ajak bicara, David Bangayan adalah satu-satunya nama yang keluar…. Wajahnya ada di seluruh kota. Semua orang mengenalnya. Dia adalah tokoh sentral dalam penyelundupan beras di negara tersebut. Siapapun yang mau impor (beras) datangi dia,” kata Wali Kota.

Duterte mengatakan Bangayan tidak memiliki izin usaha untuk bekerja di Kota Davao namun diketahui pergi ke sana setahun sekali untuk bisnis besi tua, pupuk, dan beras. Dia mengatakan Bangayan “bukan Davaoeño.”

Walikota mengatakan dia mulai menyelidiki penyelundupan beras atas permintaan Kim Henares, komisaris Biro Pendapatan Dalam Negeri. Ia mengaku tidak ingin tindakannya disalahartikan karena seharusnya lembaga nasional seperti Biro Bea Cukai mengetahui permasalahan tersebut.

Duterte hadir di persidangan atas undangan komite untuk menjelaskan penyelundupan di kotanya. Komite ini menyelidiki praktik pengusaha yang menggunakan koperasi petani sebagai kedok untuk mengimpor beras di bawah program Volume Akses Minimum (MAV) yang dicanangkan Departemen Pertanian.

Para senator mengatakan skema ini ilegal dan meniadakan tujuan program untuk membantu petani. (BACA: Terduga Penyelundup Beras Akui Gunakan Boneka)

Komisaris Bea Cukai John Philip Sevilla menyoroti keseriusan masalah ini, dengan mengatakan bahwa Filipina mengalami kerugian sekitar P8,4 miliar akibat penyelundupan beras pada tahun 2012. Petani miskinlah yang paling terkena dampaknya. Filipina, yang pernah menjadi eksportir beras utama, adalah salah satu importir beras utama. Beras adalah makanan pokok utama negara ini.

DIIDENTIFIKASI.  Walikota Davao City Rodrigo Duterte menunjukkan kepada para senator pada tanggal 3 Februari foto tersangka penyelundup beras David Tan, yang ia identifikasi sebagai orang yang sama dengan Davidson Bangayan.  Foto oleh Adrian Portugal/Rappler

Anda itu De Lima

Dalam pernyataan pembukaannya, Duterte mengecam De Lima, yang saling bertukar kritik atas lambatnya Departemen Kehakiman dalam mengajukan kasus terhadap penyelundup.

Walikota mengatakan: “Masalahnya dengan kita di pemerintahan adalah kita terlalu banyak bicara, bertindak terlalu lambat dan melakukan terlalu sedikit, bukan? Yang dibutuhkan negara ini bukanlah lebih banyak undang-undang namun lebih banyak orang baik dalam pelayanan publik. Apakah kita menandatangani ini?”

Ketika Estrada bertanya siapa yang dimaksudnya, Duterte berkata, “Semua lembaga, Bea Cukai, NFA, DOJ.”

Duterte mengatakan para penyelidik bisa berbuat lebih banyak untuk memerangi penyelundupan. Dia mengatakan Tan diketahui memiliki “jalur” ke pelabuhan di Davao, Manila, Cebu dan Cagayan de Oro, sehingga koperasi petani berbondong-bondong mendatanginya.

“Kalau saya penyidik, saya tidak peduli dia (Bangayan) orang yang sama. Saya akan fokus padanya…. Kami fokus pada David Tan. Dia mungkin menggunakan 1.000 nama, George Washington, Duterte, apa pun. Kami fokus pada David Tan,” kata Duterte.

Namun, walikota mengakui kesaksian De Lima sebelumnya di Senat bahwa Bangayan menggunakan berbagai modus operandi sebagai penyelundup beras, seperti penyelundupan langsung, penggunaan izin “daur ulang”, dan penilaian barang yang terlalu rendah.

Duterte menyarankan agar pemerintah menghapuskan skema yang mengizinkan koperasi petani mengimpor beras, dan mengatakan bahwa pengusaha besar akhirnya mengeksploitasi beras.

“Yang menyedihkan adalah kebijakan koperasi yang mendapat izin. Kami tahu mereka tidak punya uang, mereka pergi ke dia (Bangayan).” (Kita sudah tahu bahwa koperasi tidak punya uang, jadi mereka mendatanginya.)

Batasi impor ke NFA

Duterte menyarankan agar pemerintah kembali menerapkan praktik pembatasan impor beras kepada Otoritas Pangan Nasional (NFA).

“Kembalikan kekuasaan kepada NFA. Pengusaha akan membeli (izin kandang) karena uangnya banyak di sini. Itu akan dijual. Petani miskin Filipina akan berlutut padanya (Bangayan) karena dialah pemodal. Bagaimana Anda bisa mengimpor, tergantung pada belas kasihan orang-orang ini?”

(Pengusaha membeli izin dari kandang karena semuanya tentang uang. Mereka menjual izin tersebut. Petani Filipina yang malang akan berlutut di depan Bangayan karena dialah pemodal.)

Sevilla mendukung usulan tersebut. “Pekerjaan kita akan sangat dimudahkan jika NFA saja yang bisa mengimpor beras.” (Pekerjaan kami akan lebih mudah jika NFA diizinkan mengimpor beras.)

Senator Ralph Recto mengatakan ia telah memperkenalkan rancangan undang-undang yang mengusulkan untuk membatasi impor beras ke NFA, namun mengakui bahwa ada juga masalah dengan pengaturan ini karena NFA kekurangan sumber daya dan mempunyai masalah sendiri.

Administrator NFA Orlan Calayag mengatakan ada usulan agar impor beras ditempatkan di bawah komite antarlembaga, bukan hanya terbatas pada yurisdiksi NFA.

Recto bertanya kepada Duterte apakah penyelundupan terjadi tanpa partisipasi Biro Bea Cukai dan NFA. Duterte berkata, “Sangat sulit, tidak mungkin.”

Dalam sidang tersebut, para senator berulang kali memuji Duterte dan mengutip reputasinya sebagai petugas penegak hukum yang sungguh-sungguh. Senator Jinggoy Estrada bahkan menyebutnya sebagai “idola”.

Cynthia Villar, ketua komite pertanian, bahkan menyebut dia sebagai “senator” sebanyak dua kali selama persidangan. Namun, tidak ada seorang pun yang menyebutkan catatan hak asasi manusianya yang kontroversial di Kota Davao.

Duterte mengabaikan sanjungannya dan fokus menjelaskan mengapa penyelundupan terus berlanjut.

“Karena itu diperbolehkan! Ada kelalaian dan uang. Banyak orang ingin menjadi kaya. Ini adalah praktik yang menguntungkan. Orang menghasilkan miliaran.” (Banyak orang ingin menjadi kaya.) – Rappler.com

Cerita Terkait:

De Lima: Pernyataan Duterte tidak adil dan meresahkan

NBI menangkap Bangayan setelah sidang Senat

Tersangka penyelundup beras mengaku menggunakan boneka

Senator kepada DOJ: Diperlukan posisi hukum mengenai kuota impor beras

Live HK