• May 29, 2024
Jenis perpustakaan yang berbeda

Jenis perpustakaan yang berbeda

Semuanya dimulai, seperti banyak ide bagus lainnya, dengan olok-olok ramah di antara teman baik.

“Ide untuk mendirikan area bermain di Barangay Loyola Heights datang kepada kami ketika Harvey dan saya berbicara tentang proyek yang dapat kami lakukan untuk masyarakat,” kata Edsel Ramirez, seorang pengusaha dan ayah dua anak.

“Harvey” dalam cerita ini adalah Harvey Keh, pendiri dan direktur eksekutif Acts of Hope for the Nation Foundation (AHON), sebuah organisasi nirlaba yang membantu membangun kembali dan memperbarui perpustakaan sekolah dasar umum. Edsel, seorang rekan pembangun bangsa, adalah salah satu orang yang membantu Harvey dalam proyek komunitas. Tentu saja, kedua pria tersebut akhirnya memulai proyek komunitas untuk anak-anak di Loyola Heights, tempat keduanya tinggal.

“Saya belajar dari Carn (Abella, dari Ramon Magsaysay Award Foundation) tentang perpustakaan mainan yang mereka bangun di Thailand,” kenang Harvey, “dan itu membuat saya berpikir, mengapa tidak mencobanya di sini?”

Anak-anak yang bermain di jalanan adalah pemandangan umum di Filipina. Kurangnya taman yang baik, aman dan bersih di kota metropolitan memaksa kaum muda menghabiskan masa kecil mereka di jalanan berbahaya di Manila. Walaupun sudah menjadi tanggung jawab orang dewasa untuk menjauhkan anak-anak dari jalanan, kita juga tidak bisa mencegah mereka bermain dan menjadi anak-anak.

Maka dimulailah inisiatif berbasis komunitas yang akan bermanfaat bagi anak-anak. Pada tahun 2011, perpustakaan mainan pertama dibuka untuk anak-anak di Loyola Heights. Hal ini lahir dari niat baik dan kerja tim masyarakat dan pejabat barangay.

WAKTU BERMAIN.  Anak-anak senang bermain dengan mainan di Toy Library.  Foto oleh Karla Pastores

Menyatukan orang

Harvey, yang memiliki hubungan dengan pemerintah daerah, menyampaikan ide tersebut kepada Kapten Barangay Caesar Marquez dan mendorongnya untuk menyediakan ruang di aula barangay yang akan berfungsi sebagai perpustakaan mainan. Marquez menganggap ide itu menarik dan menyisihkan salah satu ruang serbaguna barangay untuk tujuan tersebut.

Begitu Marquez memberi mereka lampu hijau untuk proyek tersebut, Edsel mulai bekerja. Dengan menggunakan media sosial, tim tersebut – yang sekarang terdiri dari Edsel, istri Edsel Jennifer, Harvey dan teman-teman mereka Aika Robredo dan Jules Falzado – meminta sumbangan mainan dan perlengkapan untuk perpustakaan yang sedang berkembang. Namun, mereka tidak ingin proyek tersebut menjadi program yang “habis-habisan”.

Seperti halnya model AHON Foundation, mereka percaya bahwa keterlibatan masyarakat adalah kunci untuk mendorong “kepemilikan bersama”. Perpustakaan mainan adalah milik mereka untuk digunakan dan dipelihara. Aika dan Jules ditugaskan untuk menyiapkan sistem pendaftaran bagi keluarga dan melatih orang tua untuk menjadi sukarelawan pustakawan bersama dengan guru tempat penitipan anak di barangay.

Respon dari media sosial dan warga sangat luar biasa. Dalam waktu singkat, mereka dapat mengumpulkan bahan-bahan, rak, dan banyak mainan dari keluarga-keluarga kaya di komunitas sekitar. Rumah Edsel sendiri dijadikan sebagai gudang sumbangan.

“Selain meminta warga yang ada di rumah untuk mengawasi pengecatan ruangan, kami juga memilah-milah mainan yang ada di rumah kami,” kata Edsel, “lalu kami menaruh mainan tersebut di rak dan siap dimainkan.”

Perpustakaan mainan dibuka pada bulan Juni 2012. Selama tahun pertama operasinya, Jennifer dan putri Ramirez, Jessica dan Justine, sering berkunjung ke aula barangay. “Pihak keluarga rutin mengunjungi lokasi tersebut untuk menyaksikan operasinya,” kata Edsel. “Mereka melihat apa yang masih perlu dilakukan dan memberikan saran kepada Ate Gemma (dari Barangay Loyola Heights).”

Perpustakaan mainan Loyola Heights menjadi sangat sukses sehingga setelah satu tahun, mitra baru mulai menunjukkan minat.

Mika Millar dan Boom Enriquez, teman Ninoy dan Cory Aquino Foundation (NCAF), terkesan dengan perpustakaan tersebut. “Mereka mendorong keluarga untuk menjadikannya inisiatif nasional,” kata Edsel. “Kami mengatakan kepada mereka bahwa kami akan melakukannya selama masih ada tim yang membantu pekerjaan kami. Itu adalah bagian kedua dari cerita Perpustakaan Mainan (Itu adalah bagian kedua dari cerita Perpustakaan Mainan).”

PULAU HARAPAN.  Perpustakaan Mainan Filipina mengekspor model tersebut ke wilayah komunitas lain di seluruh Filipina.  Foto oleh Karla Pastores

Berbagi cinta

Dengan bantuan relawan dari NCAF, inisiatif nasional Perpustakaan Mainan Filipina (PTL) diluncurkan.

Hingga saat ini, PTL telah mendirikan area bermain berbasis komunitas di tempat-tempat seperti Marikina, Pampanga, Palawan, Cagayan de Oro dan Zamboanga. Tempat yang tadinya membosankan dan tidak terpakai kini dipenuhi tawa dan imajinasi anak-anak, dengan mainan yang disediakan secara murah hati oleh mitra dan komunitas tuan rumah.

Selain area bermain, PTL kini berupaya memperluas programnya dengan mencakup berbagai kegiatan untuk orang tua dan keluarga. Kegiatan yang mereka rencanakan diantaranya adalah workshop mendongeng, konseling trauma anak melalui terapi bermain, kesiapsiagaan bencana melalui cerita anak dan workshop seni.

Bagi Edsel dan tim, yang terpenting adalah memberikan kesempatan kepada anak-anak kurang mampu untuk mendapatkan masa kecil yang tak terlupakan — untuk merasakan kegembiraan bermain. “Kami ingin anak-anak muda di lingkungan sekitar dapat bermain dengan mainan yang membuat putra kami bahagia.” (Kami ingin anak-anak lain di lingkungan kami menikmati bermain dengan mainan yang sama yang membawa kegembiraan bagi anak-anak kami.)

Pada akhirnya, seluruh masyarakat mendapat manfaat, kata Edsel. “Seringkali (orang tua dan masyarakat) sangat bersemangat dan senang membantu, karena yang merasakan manfaatnya adalah orang-orang terdekat di hatinya – anak, keponakan, cucu.

“Saya mendengar cerita tentang TIDAK (ibu) dan anak itu sendiri: mereka bisa bermain dengan mainan yang tidak mampu mereka beli. Mereka bisa bermain di ruangan yang jauh lebih besar dari rumahnya sendiri. Mereka menemukan dan bermain mainan Lego untuk pertama kalinya. Kisah-kisah inilah yang memberi kami kekuatan untuk menjalankan misi kami membangun lebih banyak area bermain untuk lebih banyak anak,” katanya.

“Kami hanya ingin mereka bermain. Dan jika bermain dan bermain dengan teman bermain akan membantu mereka menjadi orang yang lebih baik, biarlah. Ini adalah bonus.” (Itulah bonusnya.)

Bagi Anda yang ingin membantu, berdonasi, atau menjadi sukarelawan untuk membantu mengembangkan lebih banyak Perpustakaan Mainan di seluruh negeri, Anda dapat menghubungi Edsel Ramirez di [email protected] atau anda juga bisa mengunjunginya Halaman Facebook PTL. – Rappler.com

pengeluaran hk hari ini