• May 19, 2024
Earth Hour: Hype atau Harapan?

Earth Hour: Hype atau Harapan?

MANILA, Filipina – Angka-angkanya masuk dan bersinar dalam gelap. Di dunia maya, ketertarikan terhadap gerakan global ini menjadi viral, mendorong “Happy Earth Hour” menjadi trending topik teratas di Twitter di seluruh dunia seiring dengan penutupan 60 Menit yang menjangkau Asia Tenggara.

Partisipasi offline sangat fenomenal, menjangkau lebih dari 1 miliar orang di 6.525 kota besar dan kecil di 150 negara dan wilayah. Andy Ridley, salah satu pendiri pertemuan lingkungan hidup terbesar dalam sejarah manusia, mengamati hal ini di negara tersebut dan menyatakan bahwa “Earth Hour lebih menyenangkan di Filipina.”

Namun ada juga yang tidak seberuntung itu, sehingga memunculkan isu-isu yang membayangi dampak mematikan lampu untuk mendorong masyarakat mengambil tindakan. Rappler mencatat 3 pertanyaan yang muncul selama liputan Earth Hour 2012:

  • Apakah gerakan ini berkelanjutan?
  • Apakah motifnya patut dipertanyakan?
  • Apakah kebijakan publik menguntungkan?

DAMPAK JAM BUMI.  Penghematan energi tidak seberapa dibandingkan dengan rekor sebelumnya.  foto AFP

Dampak

Dampak langsung dalam hal penghematan energi ternyata tidak seberapa dibandingkan dengan rekor sebelumnya.

Selama penutupan selama 60 menit pada tanggal 31 Maret, konsumsi energi di seluruh jaringan menunjukkan penurunan setidaknya 362 MW, turun dari 418 MW tahun lalu, menurut penyelenggara.

Penghematan energi lokal tertinggi yang tercatat terkait dengan Earth Hour adalah sebesar 611 MW pada tahun 2009, setahun setelah World Wide Fund for Nature (WWF) Filipina meluncurkan gerakan tersebut di negara tersebut. Kelompok konservasi membandingkannya dengan penutupan sementara selusin pembangkit listrik tenaga batu bara.

Jose Ma, Wakil Ketua dan CEO WWF Filipina. Lorenzo Tan menjelaskan bahwa penurunan yang lebih kecil ini disebabkan oleh kekurangan listrik di Visayas dan Mindanao.

“Fokus kita seharusnya bukan pada seberapa banyak listrik yang bisa dihemat atau siapa saja yang terlibat dalam Earth Hour atau apa. Yang penting adalah kami mencoba melampaui waktu yang ada,” tambah Tan.

Tercatat 1.671 kota dan kotamadya di Filipina bergabung dalam aksi iklim global terbesar yang pernah ada, menjadikan negara ini sebagai juara Earth Hour selama 4 tahun berturut-turut.

Niat baik yang tidak berguna?

Namun Departemen Energi, yang merupakan mitra sektor publik yang konsisten dalam Earth Hour Filipina, optimis terhadap prospek penghematan energi dengan menggunakan model mematikan lampu selama 60 menit.

“Bayangkan jika Anda melakukan ini setiap hari, Anda akan mengurangi kebutuhan listrik secara signifikan,” kata Mylene Capongcol, Direktur Biro Manajemen Industri Tenaga Listrik.

Untuk menggambarkan dampak penurunan konsumsi energi akibat Earth Hour, Capongcol menyatakan bahwa jumlah tersebut setara dengan total kebutuhan listrik di hampir 1.800 desa. Kebutuhan listrik di pedesaan bervariasi antara 200-400 kilowatt, kata Capongcol.

Di tingkat internasional, masih ada pertanyaan mengenai keberlanjutan aksi berdurasi satu jam ini dalam memerangi emisi karbon.

Menurut laporan di TelegrafEarth Hour tidak akan mengurangi emisi karbon, namun akan memperburuknya, “membuat semua niat baik menjadi sia-sia begitu saja.”

“Bahkan jika pembangkit listrik dimatikan, upaya untuk menyalakan kembali lampu satu jam kemudian akan membutuhkan pembangkit listrik yang dapat terbakar dengan cepat seperti minyak dan batu bara,” kata laporan itu.

Namun penyelenggara Earth Hour mengklarifikasi masalah yang berulang ini dalam naskah acaranya. “Earth Hour tidak berpura-pura menjadi sebuah latihan pengurangan energi/karbon, namun merupakan sebuah aksi simbolis. Itu sebabnya kami tidak terlibat dalam pengukuran tingkat pengurangan energi/karbon.”

Mitigasi perubahan iklim melibatkan pengurangan dan pembatasan penyebab utamanya, yaitu gas rumah kaca, yang juga dikenal sebagai jejak karbon. Hal ini didasarkan pada Protokol Kyoto, sebuah instrumen perjanjian lingkungan hidup internasional.

Motif

Dalam diskusi yang diprakarsai Rappler di situs mikroblog populer Twitter, beberapa netizen mengkritik perusahaan-perusahaan yang mereka katakan hanya menggunakan Earth Hour untuk keserakahan dan “greenwash” perusahaan.

JP Alipio (@JPAlipio), direktur eksekutif Cordillera Conservation Trust, mentweet:

“Sungguh ironis bahwa SM menjadi sponsor Earth Hour ketika mereka menghancurkan hutan demi keuntungan,” kata Alipio.

Cabang SM Baguio dikritik karena menebang pohon untuk membangun gedung parkir.

SM Davao mensponsori pusat penutupan utama di Mindanao.

Inklusif

Kepala komunikasi Earth Hour Filipina Gregg Yan menjelaskan bahwa Earth Hour adalah gerakan inklusif, mendorong para kritikus untuk mencoba terlibat dan berkomunikasi dengan SM.

“WWF percaya pada bekerja dari dalam (perusahaan) dibandingkan melakukan demonstrasi atau melobi terhadap kelompok. Organisasi ini memusatkan upayanya untuk mengubah persepsi masyarakat dan kelompok yang bekerja dengannya,” jelas Yan.

“Bermitra dengan perusahaan dan meyakinkan mereka merupakan hal yang masuk akal secara bisnis,” tambah Yan.

Pengacara Gia Ibay memuji perayaan tahunan tersebut “sebagai contoh cemerlang kolaborasi sektor publik dan swasta serta perayaan nyata atas solusi iklim.”

‘Pencucian Hijau’

Kelompok lingkungan Greenpeace mengatakan bahwa “greenwash” adalah istilah “yang digunakan untuk menggambarkan tindakan menyesatkan konsumen mengenai praktik lingkungan suatu perusahaan atau manfaat lingkungan dari suatu produk atau layanan.”

Organisasi lingkungan internasional juga terdaftar cara untuk mengenali greenwash perusahaan seperti “ad bluster” yang menggunakan iklan bertarget untuk “melebih-lebihkan pencapaian lingkungan dan mengalihkan perhatian dari masalah lingkungan”.

Dalam komunitas lingkungan hidup, hal ini juga digunakan untuk membuat kelompok-kelompok tertarik untuk menghabiskan lebih banyak sumber daya dan waktu untuk mempromosikan apa yang disebut kampanye ramah lingkungan dibandingkan pada upaya lingkungan hidup yang nyata.

PERGESERAN KEBIJAKAN ENERGI.  Para pemerhati lingkungan menganjurkan energi terbarukan dan bersih.  foto AFP

Kebijakan publik

Dalam pesan solidaritasnya kepada peserta Earth Hour, Presiden Benigno Aquino III mendukung inisiatif masyarakat tanpa menyebutkan kebijakan spesifik perubahan iklim.

“Saya beritahu Anda sekarang, apa pun yang Anda pilih, tidak ada tindakan yang terlalu kecil atau tidak berarti jika tindakan tersebut berasal dari keinginan tulus untuk melestarikan lingkungan kita dan memerangi perubahan iklim,” kata Aquino.

Namun pandangan ini tidak disukai oleh sebagian aktivis lingkungan hidup. “Solusi terhadap permasalahan energi kita tidak dimulai dengan mematikan lampu di rumah. Mereka mulai dengan kebijakan publik,” s jurnalis sains berdebat.

Alih-alih mengutamakan kepatuhan global, aktivis lingkungan hidup lokal lainnya memilih untuk menentang agenda lingkungan hidup pemerintahan Aquino.

“Kegiatan seperti Earth Hour membantu meningkatkan kesadaran mengenai perubahan iklim. Namun untuk mengatasi pemanasan global secara efektif, harus ada perubahan radikal dalam kebijakan, terutama pada produksi dan konsumsi energi,” kata Koordinator Nasional Kalikasan Clemente Bautista, sebuah jaringan organisasi masyarakat lingkungan hidup. , dikatakan.

Pemerintahan Aquino secara agresif mencari sumber energi tambahan di tengah ancaman krisis energi.

Dalam wawancara radio pada hari Rabu, 4 April, Sekretaris Departemen Energi Jose Rene Almendras mengungkapkan bahwa ia mendorong pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara tambahan berkapasitas 600 MW di Luzon, antara lain, untuk memastikan peningkatan pasokan energi pada tahun 2013. – 2014.

“Pemerintahan Aquino harus secara drastis mengurangi ketergantungannya pada bahan bakar kotor impor yang mahal seperti batu bara. Masyarakat harus menentang proyek pembangkit listrik tenaga batubara dan menyerukan moratorium pembangkit listrik tenaga batubara baru. Sekarang sudah lewat jam Bumi,” klaim Clemente.

Menurut Yan, melampaui waktu tersebut merupakan fase berikutnya dari kampanye yang berfokus pada mitigasi dan adaptasi perubahan iklim yang melibatkan “efisiensi energi dan peralihan ke sumber energi terbarukan dan bersih.”

PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN.  Masa depan yang diinginkan dunia.  foto AFP

Masa depan yang berkelanjutan

Salah satu pendiri Earth Hour mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Rappler bahwa penutupan selama 60 menit yang populer tersebut “adalah pengingat bagi para pemimpin dunia bahwa ada konsensus, keinginan untuk bergerak menuju masa depan yang berkelanjutan.” Begitu pula tantangan dan kritik yang dilontarkan, yang menjadi bagian dari perdebatan global mengenai masa depan seperti apa yang diinginkan masyarakat internasional.

Mereka pasti akan diangkat lagi ketika jam semakin dekat dengan Hari Bumi di bulan April.

Namun diskusi akan menjadi lebih intens menjelang Rio de Janeiro, di mana seluruh dunia akan bertemu pada bulan Juni Konferensi PBB tentang Pembangunan Berkelanjutan “untuk membentuk cara kita mengurangi kemiskinan, mendorong kesetaraan sosial, dan memastikan perlindungan lingkungan di planet bumi yang semakin padat penduduknya guna mencapai masa depan yang kita inginkan.” – Rappler.com