• May 24, 2024
Gelombang Zambales

Gelombang Zambales

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Zambales memiliki 3 tempat selancar terkenal: Magic Left, Pulau Camara dan Anawangin Cove

ZAMBALES, Filipina – Berselancar di Zambales dimulai pada tahun 2001, dimulai oleh saudara laki-laki saya, Emmanuel “Dodo” Ramos dari Crystal Beach di San Narciso, Zambales, tempat semuanya dimulai.

Suatu pagi dia melihat anak-anak sedang bermain”paladisdis” atau bodyboarding di atas kayu lapis tipis, dan sebuah pemikiran muncul di benaknya: mungkin kita bisa berselancar di ombak seperti ini.

Dia bukan ahli, jadi dia memutuskan untuk pergi ke Siargao, La Union, Baler dan Daet, dan membawa serta beberapa anak setempat. Dia bahkan menceritakan padaku sebuah cerita bahwa dia berkompetisi sebagai pemula di Siargao hanya untuk itu. Dia tidak menyadari betapa seriusnya persaingan sampai saat itu. Dan tentu saja dia kalah!

Ke mana pun ia pergi, ia membawa tenda dan memasangnya di samping rumah warga, menangkap ikan, memasak makanan sendiri, dan berselancar sepanjang hari.

Di setiap provinsi, ia membenamkan dirinya dan anak-anak Zambales dalam budaya selancar, berteman baik dengan sebagian besar penduduk setempat. Pertama kali saya pergi ke tempat-tempat ini dan memberi tahu penduduk setempat bahwa saya berasal dari Zambales, penduduk setempat bertanya apakah saya mengenal Kuya Dodo. Dan setiap kali aku menjawab bahwa dia adalah saudara laki-lakiku, mereka berkata kepadaku dalam bahasa Filipina, “Dia adalah saudaramu? Dia pria yang baik!” Sampai saat ini saya masih mendapatkan reaksi yang sama ketika mengunjungi tempat selancar yang pernah dikunjungi kakak saya.

Sekembalinya ke Zambales, Kuya Dodo selalu berbagi tongkat selancar dengan penduduk setempat, terutama anak-anak. Saat itu kami tidak memiliki papan selancar, jadi dia mengirim email ke Surf Australia untuk meminta sumbangan papan selancar. Mereka menyumbangkan sekitar 10 papan selancar bekas yang digunakan anak-anak setempat setiap hari.

Kuya Dodo kemudian mengarahkan pandangannya ke kota nelayan kecil Pundakit di kota San Antonio, yang sekarang menjadi tuan rumah bagi 3 tempat selancar terkenal: “Magic Left”, Pulau Camara, dan Teluk Anawangin. Ia juga bertemu dengan warga Iba, Zambales dan di antaranya adalah seorang peselancar yang pernah menjadi team rider di Hawaii.

Bersama JJ Montelibano dari Olongapo dan Tin Magsaysay dari Castillejos, Kuya Dodo mendirikan Zambales Surfing Association. Dengan bantuan Manila Surfers Association, mereka menyelenggarakan ZAMPALOOZA pertama, menempatkan Zambales dalam budaya selancar Filipina.

Seiring pertumbuhan dan perkembangan olahraga ini secara bertahap, Zambales menjadi ibu kota olahraga papan di Filipina (skating, skimming, selancar, bodyboarding). Hal ini menyebabkan terbentuknya Asosiasi Pengurus Zambales.

Kami sekarang memiliki 6 tempat selancar yang dijelajahi di Zambales (San Antonio, San Narciso, San Felipe, Botolan, Iba, dan Palauig). Dan karena Zambales mempromosikan kampanye “Zambales Bebas Tenggelam”, instruktur selancar kami di Crystal Beach Resort semuanya terlatih dalam penyelamatan nyawa.

Kunjungi kami dan jadikan musim panas Anda berbeda dari tahun lalu! – Rappler.com

(Bagikan cerita Anda tentang selancar dan petualangan musim panas lainnya bersama kami. Kirim cerita ke [email protected] atau posting foto dan video Anda di halaman Facebook Rappler. Kami berterima kasih kepada Mark Ramos karena telah menyumbangkan artikel ini kepada kami. Mark adalah manajer dan pelatih kepala dari Quick Silver Surfing School di Crystal Beach, Zambales.Anda dapat menghubunginya melalui nomor berikut: (0922) 841-9004; (0917) 545-2791; (0919) 939-3153. Atau hubungi telepon rumah Manila di (02) 514-2117 dan (02) 941-9004.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Result Sydney