• February 29, 2024
‘Earth Hour lebih menyenangkan di Filipina’

‘Earth Hour lebih menyenangkan di Filipina’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Earth Hour Filipina sedang dalam upaya keempatnya untuk menjadi “Negara Pahlawan” Earth Hour resmi.

MANILA, Filipina – “Earth Hour lebih menyenangkan di Filipina,” kata Andy Ridley, salah satu pendiri pertemuan lingkungan hidup terbesar dalam sejarah umat manusia.

Ridney merayakan penutupan global 60 Minutes pada tanggal 31 Maret bersama masyarakat Filipina, yang ia gambarkan sebagai orang yang “sangat ramah”.

Sebagai solidaritas dengan acara global yang dipimpin oleh World Wide Fund for Nature (WWF), ratusan anak muda, aktivis lingkungan hidup, dan keluarga berkumpul di Ayala Triangle Gardens di Kota Makati.

Pada pukul 20.30 waktu setempat, oasis perkotaan di jantung distrik keuangan terkemuka negara itu berubah menjadi lautan lilin.

CAHAYA LILIN.  Earth Hour global ke-6 diperingati di Makati.  Foto oleh Noel Celis/AFP.

Perpaduan pertunjukan glow-in-the-dark, lagu-lagu seram, dan tarian tradisional membuat penonton terpesona.

Begitu pula dengan janji yang disampaikan oleh para peserta untuk menjalani gaya hidup yang lebih ramah lingkungan dan seruan untuk mendukung aksi melawan perubahan iklim setelah Earth Hour.

INGAT HUBUNGAN MEREKA.  10 juta pohon dalam setahun

Janji untuk planet ini

Duta Besar Nasional WWF-Filipina Rovilson Fernandez, yang menjadi tuan rumah program ini, berjanji untuk menggabungkan kesehatan dan kesejahteraan dengan menyelamatkan planet ini.

Ia mendorong masyarakat Filipina untuk “lebih banyak berlari, lebih banyak berolahraga, lebih banyak bersepeda, lebih banyak berenang; untuk bermain di luar dan menikmati cuaca indah yang kita alami di Filipina.”

Beliau juga menekankan perlunya “mengubah pola pikir bahwa saya sendiri tidak dapat mengubah dunia,” dan menyatakan bahwa seseorang dapat melakukannya, karena ia menghasilkan begitu banyak sampah.

Fernandez menyarankan beragam tindakan individu lain yang dapat dilakukan di luar Earth Hour, seperti menggunakan bola lampu CFL dan LED, bepergian sesering mungkin, menggunakan tangga daripada lift, menggunakan kembali dan mendaur ulang.

Menurut program Nicanor Bartolome, kepala Kepolisian Nasional Filipina, juru bicara kepolisian Gerardo Ulanday mengatakan bahwa anak buahnya akan melanjutkan upaya mereka untuk menanam 10 juta pohon dalam tahun ini.

Menurut Ulanday, kepolisian sejauh ini telah mencapai 10% dari targetnya.

Sementara itu, Trish Terada, perwakilan OSIS UP College of Mass Communication, berjanji akan “menghemat energi dengan tidak menggunakan laptop saya selama 1 minggu jika 5.000 anak muda tidak menggunakan laptop mereka selama 1 hari.”

Terda merasa hal ini dapat dicapai dengan meluncurkan kampanye melalui Facebook dan Twitter.

LENTERA LANGIT.  Seorang pengguna Twitter menceritakan bagaimana Davao merayakan Earth Hour

Tawaran “Negara Pahlawan”.

Earth Hour Filipina sedang dalam upaya ke-4 untuk menjadi “Negara Pahlawan” Earth Hour resmi, sebuah gelar yang telah diraihnya selama 3 tahun berturut-turut sebagai pemimpin dunia tingkat partisipasi kota dan kota acara.

Lampu padam di 1.661 kota besar dan kecil di Filipina tahun lalu memecahkan rekor.

Tahun ini, Earth Hour Filipina mematikan lampu tidak hanya di ibu kota negara tetapi juga di Cebu dan Davao untuk meningkatkan upayanya.

“Meskipun Visayas dan Mindanao selalu mengadakan upacara penutupan mereka yang unik, WWF secara tradisional merayakan Earth Hour dari Manila. Kami pikir sudah saatnya WWF mengamati pergerakan di seluruh nusantara,” kata Gia Ibay, Direktur Nasional Earth Hour.

Pihak penyelenggara optimistis mereka akan memecahkan rekor mereka sendiri. Hasilnya akan diketahui dalam seminggu. – Rappler.com

Angka Sdy