• June 23, 2024
Emirates tidak mencari penerbangan tambahan ke Manila

Emirates tidak mencari penerbangan tambahan ke Manila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Emirates Airlines mengatakan, bertentangan dengan protes PAL dan Cebu Pacific, maskapai ini tidak menerbangi rute Dubai-Manila-Dubai yang melebihi klaim maksimumnya.

MANILA, Filipina – Emirates Airlines yang berbasis di Dubai telah membantah keluhan yang dibuat oleh maskapai nasional Philippine Airlines Inc (PAL) dan maskapai berbiaya rendah Cebu Air Inc (Cebu Pacific) bahwa maskapai tersebut mengoperasikan penerbangan berlebihan antara Manila dan Abu Dhabi.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Selasa, 2 Desember, Emirates mengatakan “mereka tidak mencari penerbangan tambahan ke Manila di luar operasinya saat ini.”

“Penerbangan harian ketiga kami pada rute Dubai-Manila dilaksanakan pada bulan Januari 2013 dan sejak itu menjadi layanan integral yang sangat populer di kalangan wisatawan,” kata Emirates.

Maskapai ini juga menekankan bahwa mereka akan terus mematuhi peraturan dan ketentuan Dewan Penerbangan Sipil (CAB) yang dikelola negara.

“Emirates selalu mengembangkan layanannya ke Filipina secara progresif dan terukur, sejalan dengan permintaan pasar dan otorisasi yang diberikan oleh otoritas Filipina. Kami tentu saja sepenuhnya menghormati CAB dan mematuhi peraturan dan prosedurnya,” tambah maskapai tersebut.

Emirates mengatakan pihaknya menawarkan opsi perjalanan bagi 850.000 warga Filipina yang tinggal dan bekerja di Dubai, menambahkan bahwa jumlah ini diperkirakan akan meningkat seiring dengan bertambahnya lapangan kerja baru yang dihasilkan oleh Expo 2020 dan proyek penerbangan terkait di sana.

Cebu Pacific Air dan PAL mengatakan Emirates tidak boleh diberikan peningkatan kapasitas layanan di Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA), mengutip Perintah Eksekutif No. 29.

Berdasarkan EO No. Pada tanggal 29, maskapai asing dapat meningkatkan kapasitasnya di semua bandara di negara tersebut, kecuali di NAIA.

“Kami percaya bahwa pemberian penerbangan tambahan yang tidak dapat dibenarkan ini kepada maskapai penerbangan Timur Tengah akan mendistorsi persaingan dan melemahkan investasi maskapai penerbangan Filipina untuk membangun rute udara yang benar-benar kompetitif ke UEA (Uni Emirat Arab),” kata PAL dan Cebu Pacific.

Kedua maskapai penerbangan tersebut mengacu pada keputusan CAB yang mengizinkan Emirates mengoperasikan 7 penerbangan mingguan antara Dubai dan Manila hingga 26 Desember.

Maskapai penerbangan tersebut juga menuduh Emirates melanggar Republic Act 776, yang juga dikenal sebagai Civil Aeronautics Act of the Philippines, karena diduga menjual tiket untuk rute Dubai-Manila-Dubai hingga Oktober 2015 tanpa persetujuan CAB.

CAB akan mendengarkan kasus ini pada 11 Desember.

Pada bulan Oktober, CAB menolak petisi Emirates untuk menggunakan frekuensi PAL yang tidak terpakai hingga Maret 2015, namun Emirates mengajukan banding dan kini menunggu keputusan di hadapan CAB.

Hingga saat ini, Emirates dan Etihad Airways memiliki 14 hak penerbangan per minggu; PAL memiliki 14; PAL Express dan Cebu Pacific masing-masing memiliki 7.

Filipina dan Uni Emirat Arab (UEA) menyelesaikan pembicaraan udara pada bulan September 2012, menggandakan hak penerbangan antara kedua negara menjadi 28 hak penerbangan per minggu dari 14 hak penerbangan per minggu. – Rappler.com

agen sbobet