• June 21, 2024
Tidak ada hak jawab dalam tagihan FOI konsolidasi

Tidak ada hak jawab dalam tagihan FOI konsolidasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagian besar politisi yang memperjuangkan hak untuk menjawab khawatir rancangan undang-undang tersebut akan disalahgunakan oleh media, menurut anggota parlemen

MANILA, Filipina – Versi gabungan dari RUU Kebebasan Informasi (FOI) tidak mencakup hak jawab, tegas para “pahlawan” RUU tersebut di pemerintahan pada Senin, 1 Desember.

Hak untuk menjawab telah menjadi subyek kontroversi, karena media harus memberikan ruang atau waktu tayang sebanyak yang diberikan kepada orang-orang yang ingin membalas laporan kritis mereka seperti laporan aslinya.

“Mendesak agar hak jawab dicantumkan tidak bisa dinegosiasikan,” kata perwakilan Ifugao, Teddy Baguilat Jr. 3rd Forum Transparansi yang diselenggarakan oleh Asia Society Philippine Foundation pada hari Senin.

Saat ini setidaknya ada 3 RUU RoR yang menunggu keputusan di tingkat panitia. (MEMBACA: DOJ mendukung akun hak balas)

Itu RUU konsolidasi telah disetujui oleh komite DPR tentang informasi publik pada 24 November dengan pemungutan suara 10-3. Setelah diterapkan, undang-undang tersebut memerlukan prosedur segera untuk mengakses dokumen pemerintah dan sanksi akan dikenakan kepada mereka yang tidak mematuhi undang-undang yang diusulkan.

Menurut Baguilat, sebagian besar dari mereka yang mendorong dimasukkannya RoR khawatir bahwa rancangan undang-undang tersebut akan merugikan mereka – terutama oleh media – setelah undang-undang tersebut disahkan.

“Ketakutannya mungkin sudah tidak bisa diatasi lagi karena tagihannya lebih besar daripada beban medianya,” katanya. “Saya hanya memberitahu rekan-rekan saya yang mendukung klausul tersebut untuk menghadiri sidang lain karena kami fokus pada FOI.”

Namun, Senator Juan Edgardo Angara menegaskan bahwa meskipun hak menjawab tidak ada, jurnalis harus mampu mengawasi barisan mereka dan memastikan pemberitaan yang etis dan adil mengenai suatu isu.

“Jika kita mengupayakan keterbukaan dalam pemerintahan, mari kita juga mengupayakan keadilan dalam pemberitaan media,” ujarnya.

Proses panjang

Menurut ketua komite, Perwakilan Misamis Occidental Jorge Almonte, langkah yang “mendorong akuntabilitas dan transparansi yang merupakan pilar tata pemerintahan yang baik” membutuhkan waktu lama karena proses legislatif yang harus diikuti.

Baguilat juga mengatakan RUU tersebut tidak segera disahkan di tingkat komite karena ada tugas konsolidasi 24 RUU yang diusulkan.

“Sangat sulit untuk mencapai konsensus di antara banyaknya versi FOI yang diberikan,” jelasnya. Faktanya, ada yang menarik sponsornya karena perdebatan tentang pengecualian.

Namun, para pendukungnya memperkirakan akan terjadi perdebatan yang lebih sengit karena RUU tersebut kini akan dibawa ke sidang paripurna DPR untuk dibahas. Mereka berharap RUU FOI bisa disahkan pada pertengahan tahun 2015 atau sebelum pemerintahan Aquino berakhir.

Angara khawatir hal ini akan menambah masalah jika FOI tidak segera disahkan.

“Saya yakin FOI akan disahkan, tapi pertanyaannya kapan,” ujarnya. “Kalau ini memakan waktu lama, pemerintah dan rakyat kita akan semakin miskin.”

Senat meloloskan peraturan FOI pada pembacaan ketiga dan terakhir pada 10 Maret, dengan 22 orang memberikan suara ya. Sponsor RUU tersebut, Senator Grace Poe, mengatakan bahwa RUU tersebut merupakan versi konsolidasi dari beberapa usulan tindakan yang “dapat dibanggakan oleh rakyat Filipina.” – Rappler.com

Data SDY