• May 22, 2024
Empat wajah wanita itu

Empat wajah wanita itu

MANILA, Filipina – Sejarah perempuan sepanjang zaman boleh jadi merupakan kisah umat manusia.

Penulis yang berbasis di Australia dan Chile, Caroline Ward, berbagi perjalanan pribadinya menuju pemberdayaan spiritual bersama dengan kisah-kisah perempuan lainnya dalam “Empat wajah wanita” (O-Buku, 2008). Kami menyadari bahwa kisah-kisah ini tidak hanya bergema di kalangan perempuan di dunia, namun juga di setiap jiwa yang pernah mencari keaslian di balik keberadaan seseorang di dunia.

Seperti yang dikatakan penulis Mike George di sampul belakang bukunya, “Empat wajah wanita” tidak hanya tentang dan untuk perempuan, tetapi juga untuk laki-laki. Kita semua memakai wajah dan topeng yang sama dalam menjalani hidup; bagaimana “dalam setiap laki-laki ada perempuan, ada perempuan… alasan mendasar yang sama mengapa kita mendistorsi dan menekan kekuatan spiritual kita.”

Seperti yang diceritakan dalam buku ini, kita semua memiliki wajah “feminin ilahi” dalam diri kita masing-masing, yang sayangnya menghilang seiring berjalannya waktu. Mengembalikan wajah kita yang semula penuh kekuatan, martabat, dan kebenaran adalah tujuan akhir dari perjalanan menuju kehidupan yang bermakna ini – seperti yang diingatkan dalam buku ini.

Ward telah mengajar lokakarya “Empat Wajah Wanita” di seluruh dunia sejak tahun 1990an dan telah mengumpulkan ajaran dan wawasannya ke dalam buku refleksi diri yang ditulis dengan jujur ​​ini. Ia mengajak kita untuk berpikir tentang bagaimana setiap jiwa manusia menjalani perjalanan pribadi melalui pola dasar “4 wajah/fase” dalam kehidupan.

Buku ini memberikan kerangka untuk memahami 4 wajah sebagai “fase” yang nyata, membantu kita melihat bagaimana kita dikondisikan oleh faktor-faktor eksternal sejak masa kanak-kanak hingga awal masa dewasa, bagaimana kita memberontak terhadap hal ini dan, pada akhirnya, bagaimana kita dapat memperoleh kembali kehilangan kita. identitas. .

Wajah Abadi: ‘Akulah’

Yang pertama disebut Wajah Abadi, yang didefinisikan sebagai “benih, esensi, bentuk asli”, suara anak perempuan lugu yang ditentukan oleh kesadaran internal, bebas dari ekspektasi eksternal.

Ia sadar akan dirinya sendiri, bebas dari hambatan, dipenuhi rasa kagum dan takjub, semangat yang ceria, gembira, dan kreatif. Pada hakikatnya kebebasan dan kegembiraan, ia hanya mengatakan, “Saya ada.”

Wajah tradisional: ‘Saya adalah siapa yang Anda katakan’

Kedua, wajah tradisional, wajah adaptasi, konformitas, dan perlindungan.

Wajah tersebut ditentukan oleh peraturan, kode dan konvensi, oleh otoritas moral eksternal seperti keluarga, gereja, sekolah dan struktur serta kepribadian lainnya yang telah menetapkan batasan untuk melindungi kepolosan dan kebebasan anak.

Suara hantunya berkata: “Aku adalah siapa yang kamu katakan, “ dan karena itu didefinisikan secara eksternal. Keamanannya terletak pada kesesuaian dengan tradisi yang sudah ditetapkan. Dalam sastra dan budaya Filipina, karakter Maria Clara dalam novel Jose Rizal, putri penurut, mewakili wajah kewanitaan tradisional.

Wajah Modern: ‘Saya tidak seperti yang Anda katakan!’

Yang ketiga adalah Wajah Modern, yaitu perlawanan, reformasi dan aktivisme.

Hal ini merupakan bentuk kekecewaan dan kemarahan terhadap tradisi dan oleh karena itu berupaya untuk membatalkan aturan yang ada untuk menciptakan aturannya sendiri. Namun, dalam upayanya melawan struktur dan prasangka wajah tradisional, ia terjebak dalam perasaan marah dan permusuhan yang masih membalut semangat.

Dikatakan, dengan marah, “Aku tidak seperti yang kamu katakan!”

Shakti: ‘Saya mengakses kekuatan untuk menjadi diri saya sendiri’

Wajah terakhir disebut Shakti, diambil dari istilah Sansekerta yang memiliki 3 arti – feminin ilahi, dewi, dan kekuatan.

Ini adalah wajah spiritual dalam diri kita, dorongan untuk mengubah diri sendiri, untuk merefleksikan dan mengintuisi hati nurani batin. Ini adalah kebangkitan niat kami untuk pembaharuan dan transformasi.

Bebas dari kegemaran Wajah Tradisional terhadap ketaatan buta dan dari kemarahan serta permusuhan yang ditangkap oleh Wajah Modern, Shakti muncul dari pengetahuan mendalam akan identitasnya sebagai makhluk spiritual. Ia memiliki kemampuan untuk mengakses yang ilahi untuk memberdayakan dirinya secara fisik, emosional dan spiritual.

Naskahnya adalah: “Saya mengakses kekuatan untuk menjadi diri saya sendiri.”

Ward juga menawarkan alat, yang disebut 8 kekuatan spiritual, yang dapat digunakan untuk mengklaim wajah/fase terakhir Shakti, yang jelas merupakan diri yang lebih tinggi di masing-masing kekuatan tersebut. Menariknya, masing-masing dari 8 kekuatan tersebut memiliki dewi yang sesuai dalam jajaran dewi India, belum lagi serangkaian kebajikan yang paling mereka kenal, dan yang juga dapat kita kembangkan sendiri.

Bagian buku ini mengilustrasikan seniman Prancis Marie Binder dengan sketsa indah dari setiap pola dasar dewi.

Kinerja vs mental

Kontras lain yang menggugah pikiran yang dilukiskan Ward adalah perbedaan antara “model pencapaian” dunia – yang mengatakan seseorang harus menjadi seseorang, seseorang harus mencapai pengembangan diri, seseorang harus “berbuat” untuk mencapai yang terbaik dalam hidup – dan apa yang dia sebut sebagai a “model rohani.”

Ward mengklaim bahwa model kinerja telah melahirkan budaya persaingan yang berlebihan yang kini mendominasi dunia “pasca-industrialisasi dan patriarki”. Apa yang dia tawarkan didasarkan pada apa yang telah dia pelajari selama 15 tahun sebagai fasilitator dan praktisi meditasi berpengalaman.

Model spiritual mengatakan: “Saya adalah apa yang saya cari. Siapa saya sudah baik, andai saja saya bisa lebih sering seperti itu.” Melalui metode menumbuhkan kesadaran diri akan nilai-nilai inti seseorang melalui latihan meditasi yang berkelanjutan, seseorang dapat mendengarkan suara yang sering kali tidak terdengar di dalam dirinya.

Kecerdasan baru

Ward – dalam bukunya dan juga dalam lokakaryanya – juga berbagi metode kreatif untuk melahirkan apa yang disebutnya “kecerdasan baru”, atau bagaimana Shakti memperoleh penguasaan atas Kecerdasan Emosional, Spiritual, dan Kreatif. Di sela-sela anekdot, Ward membahas bagaimana dia menggunakan seni manik-manik, perumpamaan, dan penceritaan yang “feminin” untuk membantu wanita terhubung dengan keilahian di dalam dirinya.

Didorong oleh kesadarannya yang mendalam atas pengalaman kehilangan kekasih, persaingan halus dengan sosok laki-laki, termasuk ayahnya, untuk mempertahankan visi positifnya terhadap perempuan dan, sebagian besar, untuk diafirmasi oleh perempuan di semua sektor yang ditemuinya. dengan cara ini, Ward menarik benang merah melalui buku:

Bagaimana setiap orang mempunyai kekuatan untuk melampaui batas-batas pengondisian melalui hubungan yang berkelanjutan – apa yang disebutnya meditasi – dengan diri sendiri dan Sumber Ilahi. Dalam dedikasi pembukaannya, beliau juga menyebut, dengan tepat, Sumber Ilahi ini sebagai “Penghibur hati”.

Narasi Ward, serta para pria dan wanita yang kisah-kisahnya mewujudkan hal tersebut, merupakan sebuah bukti betapa merangkul numinous dalam setiap topeng adalah obat yang belum dikenal untuk menyembuhkan banyak luka umat manusia, dan pada akhirnya mengungkap martabat asli di balik semua topeng yang kita kenakan. – Rappler.com

(Pertama kali diterbitkan di The Point, Center for Spiritual Learning Newsletter, Agustus 2012)

8 Maret adalah Hari Perempuan Internasional. Baca lebih lanjut tentang menginspirasi Filipina di sini:

Keluaran HK