• May 24, 2024
Bagaimana jika endingnya berantakan?

Bagaimana jika endingnya berantakan?

MANILA, Filipina – Setelah menontonhalangan” yang berfokus pada “sutradara utama”Lezat,” Saya mulai berpikir tentang seberapa besar kesediaan kami untuk memaafkan kekurangan sebuah film.

Untuk ya, “psiko” adalah sebuah mahakarya, tetapi memiliki akhir yang sangat cacat. (Jika Anda belum melihat “Psycho,” spoiler ikuti.)

Meskipun pengungkapan Norman dan ibu Norman masih sangat efektif karena pengambilan gambar dan pengeditan yang digunakan film, kesalahan terjadi setelahnya. Setelah Norman ditangkap dan dikirim ke penjara, kami mendapat suntikan dingin darinya. Anda dapat melihat kegilaan yang terkandung, segala macam kegilaan tepat di bawah permukaan wajah anak yang tampak polos itu. Ini membuat tulang punggung merinding.

Namun kemudian Kesalahan Besar terjadi. Seorang psikiater datang dan menjelaskan semuanya. Ini menjadi ceramah langsung tentang psikosis dan gangguan kepribadian disosiatif. Argumen yang terkadang dilontarkan untuk hal ini adalah bahwa penonton pada saat itu membutuhkan penjelasan tersebut. Mereka perlu dididik tentang apa yang terjadi pada Norman Bates, dan itulah satu-satunya cara.

Saksikan Alfred Hitchcock menjelaskan teknik pembuatan filmnya dan “Psycho”:

https://www.youtube.com/watch?v=wHPCLFY4ni8

Untuk ini saya mengatakan dua hal:

Pertama, meskipun demikian, pasti ada cara yang lebih baik daripada membuang informasi. Mungkin salah satu pembaca kami dapat memberi tahu kami tentang masalah produksi film tersebut. Apakah studio atau badan sensor menuntut agar masalah ini ditangani dengan cara yang sama seperti film-film tertentu yang diputar secara lokal pada tahun 90an dan awal 00an akan ditangani dengan teks yang menjelaskan bagaimana, meskipun para perampok melarikan diri di akhir film, mereka akan ditangkap dan dibuat? untuk membayar kejahatan mereka?

Kedua, meskipun memberikan penjelasan rasional atas tindakan Norman Bates, hal ini mengurangi teror yang ditimbulkan oleh peristiwa tersebut. Seolah-olah ketakutan kita harus dihilangkan ketika kita meninggalkan film tersebut. Sekali lagi, ini mungkin merupakan fungsi dari periode waktu ketika penonton dikejutkan oleh film tersebut. Tapi sekarang hal itu merusak pengalaman.

Tetap saja, aku suka “Psycho.” Di DVD saya bisa menghentikan filmnya dan mengakhirinya di tempat yang menurut saya masih bagus. Namun hal itu tidak merusak kehebatan film secara keseluruhan; ini hanya menunjukkan bahwa sebuah mahakarya bisa mempunyai kelemahan besar.

Pertanyaannya di sini adalah, jika sesuatu memiliki akhir yang buruk, atau akhir yang mengacaukan segalanya, apakah kita masih bisa menyukainya? Saya juga sering menanyakan pertanyaan ini mengenai sejumlah film Spielberg – “Minority Report”, “AI” dan “War of the Worlds” – yang umumnya brilian, tapi saya rasa mereka akan mendapat manfaat dari pengurangan beberapa menit terakhir dari film tersebut. setiap.

Memang benar, ada beberapa bacaan yang dapat menjelaskan mengapa film-film Spielberg berakhir seperti itu, tetapi saya merasa bahwa kekuatan emosional dari film-film tersebut tumpul oleh akhir yang tampaknya membahagiakan yang dibebani.

Saya sedang memikirkan sebuah film yang bagus tetapi memiliki akhir yang buruk yang tidak dapat saya jalani. Beberapa akhiran membingungkan. Beberapa tidak memuaskan. Beberapa di antaranya benar-benar menyedihkan. Tapi akhir yang baik bisa berarti semua itu. Mereka tidak harus menyelesaikan filmnya, mereka tidak harus mengikat semuanya dengan rapi.

Selain “Psycho”, saya tidak bisa memikirkan film lain yang akhir ceritanya saya benci, namun saya tetap menyukainya sebagai film. Saya bisa memikirkan media lain yang memiliki akhir yang merusak pengalaman.

Apa yang terlintas dalam pikiran saya adalah akhir yang lemah dari “Battlestar Galactica” (BSG), sebuah acara yang bisa dibilang merupakan acara terbaik di TV untuk sebagian besar penayangannya. Namun musim keempat dan terakhirnya mulai menunjukkan kekurangan dalam visi dan finalnya jauh dari memuaskan. Meskipun saya menyukai “Lost”, banyak orang juga tidak senang dengan akhir ceritanya, begitu pula “The Sopranos”.

BSG mematahkan hati saya karena ketidakmampuannya untuk menyelesaikan semuanya secara tematis, dan kenangan serta kenikmatan saya terhadap pertunjukan itu akan selalu dirusak oleh akhir cerita itu. Di sisi lain, saya sebenarnya menyukai akhir dari dua pertunjukan terakhir, meskipun ada reaksi keras terhadapnya.

Akhir cerita lain yang membuat marah banyak orang, termasuk saya sendiri, adalah akhir dari “Mass Effect 3”. Untuk menyimpulkan trilogi video game yang menjanjikan banyak hal kepada para pemain dan menghabiskan banyak waktu kami (saya memainkan dua game pertama setidaknya 3 kali setiap game dan mencurahkan lebih dari 100 jam hidup saya untuk seri itu) kami tidak -win ending, sebuah akhir yang tidak sesuai dengan karakter yang dibangun serial tersebut, dan pada dasarnya mengkhianati keyakinan yang telah ditanamkan orang-orang dalam narasinya.

Ini, setelah salah satu pengalaman bermain game terbaik di “Mass Effect 3.” Maksud saya, ini adalah game yang luar biasa dan inovatif, mengambil semua elemen terbaik dari game sebelumnya dan membawanya ke level yang lebih tinggi. Tapi kemudian bagian akhirnya membuatku ingin menghancurkan sesuatu karena frustrasi. Sebuah mahakarya dimanjakan oleh akhir saus yang buruk.

Investasi waktu untuk film jelas jauh lebih kecil dibandingkan TV dan video game, jadi menurut saya rasa kecewa dan pengkhianatan tidak akan sebanding. Dalam hal ini, lebih mudah untuk mengabaikan kesalahan dan kekecewaan tertentu, karena investasinya tidak terlalu besar.

Namun saya bertanya-tanya, apa yang mungkin kita abaikan? Apa yang ingin kita lupakan? Seberapa besar kita bisa memaafkan sebuah film dan bagaimana kelanjutannya? Hitchcock tentu bisa dimaafkan atas pembusukan yang terjadi di beberapa menit terakhir “Psycho”. Namun apakah kita menemukan masalah ini dalam sinema kontemporer? – Rappler.com

Carljo Javier

Carljo Javier Entah kenapa orang mengira dia kritikus film lucu yang menghabiskan waktunya menghancurkan harapan penonton film. Dia pikir dia sebenarnya tidak seburuk itu. Dia mengajar di State U, menulis buku dan mempelajari film, komik, dan video game… Lagi pula, orang-orang itu mungkin benar.

Hongkong Prize