• April 19, 2024
Enrile, istrinya Cristina, dan hubungannya dengan Gigi Reyes

Enrile, istrinya Cristina, dan hubungannya dengan Gigi Reyes

MANILA, Filipina – “Mereka bilang bahwa aku terpisah darinya. Tidak, saya tidak pernah bercerai darinya. Dia hanya tinggal di rumah lain,” Cristina Castañer Enrile, istri Senator Juan Ponce Enrile (JPE), mengatakan kepada Solita Monsod dalam wawancara tatap muka yang jarang terjadi. Memarahi Mareng Winnie dilarang program yang tayang Senin malam, 2 Maret di GMA News TV.

Cristina berbicara tentang “kecintaannya” yang terus-menerus terhadap salah satu politisi paling cerdas di negara itu yang kini menjadi pusat dugaan penipuan multi-miliar barel daging babi, kontroversi terbaru yang telah menghambat karir politik JPE yang panjang. (BACA: Di Usia 90, Enrile Segudang Kontradiksi)


Tidak ada kembang api ketika JPE dan Cristina bertemu di sebuah pesta di Caloocan dimana mereka kalah dalam kontes menari karena tidak mengadakan pesta. Calamansi di antara dahi mereka.

Bertahun-tahun kemudian, ketika Cristina kembali dari Amerika, JPE merayunya. Dia berusia 18 tahun ketika menikah dengan pengacara yang sedang naik daun, lulusan Harvard yang 13 tahun lebih tua darinya.

“Saya menghormati otaknya… Saya menghormati pengetahuannya tentang kehidupan dan segalanya. Menurutku dia menarik karena dia orang yang sangat cerdas. Inilah yang ingin saya nikahi, pria berotak,”kata Cristina kepada Monsod.

Cristina teringat bagaimana dia harus pergi ke Divisoria untuk memenuhi anggaran bulanan P300 yang diberikan JPE kepadanya karena dia seharusnya menabung untuk membeli rumah di Desa Urdaneta yang mewah di Kota Makati.

Hubungan JPE dengan Gigi Reyes

Namun JPE mulai berselingkuh hanya 6 bulan setelah Cristina melahirkan anak pertama mereka. Dia menoleransi masalah ini dan gadis-gadis yang dianggap pentingmelemparkannya ke arahnya. JPE tidak pernah mencari mereka, katanya.

CINTA.  Senator Juan Ponce Enrile berbagi momen dengan Gigi Reyes.  Foto Facebook diperoleh Rappler

Namun ada satu perselingkuhan yang melampaui batas kemampuannya dan membuatnya mengemasi tasnya dan berbicara dengan pengacara untuk meminta cerai. Dulu hubungan JPE dengan Jessica Lucila “Gigi” Reyeskepala staf lamanya yang baru-baru ini meninggalkan negara itu setelah dia juga mengandungterlibat dalam dugaan penipuan tong babi bernilai miliaran dolar. (BACA: ‘Sang Bos’ dan Gigi Reyes)

“Kudengar dia sudah terlalu tinggi. Dia punya banyak gadis sebelum Gigi, tapi mereka tidak bertahan lama. Dengan Gigi itu berlangsung lama. Seseorang mengatakan kepada saya bahwa ini bukan hanya kali ini, tetapi tahun-tahun mendatang yang Anda tidak tahu. Itulah yang membuat saya…,” katanya.

“Jadi saya bilang, percuma saya selalu tegang di rumah. Saya selalu merasakan kecemasan itu. Suasana hatimu selalu buruk,” dia menambahkan.

Ini mungkin konfirmasi pertama atas kasus tersebut, yang merupakan rahasia umum di kalangan politik sejak tahun 90an, namun berulang kali dibantah oleh JPE.

Monsod bertanya apakah dia bertemu Gigi Reyes. Cristina menjawab: “Ya. Sekali saja.”

Apa yang telah terjadi? “Saya lebih suka tidak mengatakannya,” katanya sambil tertawa bersama Monsod. “Itu tidak menyenangkan,” lanjut Cristina.

Monsod menekan. “Apakah kamu memberikannya padanya?” Dia menjawab, “Ya, ya.” Monsod tertawa lagi tapi Cristina tidak. Dia melanjutkan dengan mengatakan, “Saya memutuskan setelahnya untuk memberontak (pergi) dan cobalah bercerai.”

sebuah surat kabar Amerika, Chicago Tribune, menangkap drama politik ini 15 tahun yang lalu, pada tahun 1998.

“Enrile bukan presiden, namun dugaan perselingkuhannya dengan seorang pembantunya mendorong istrinya yang telah dinikahinya selama 40 tahun untuk meninggalkannya minggu ini dengan sindiran publik bahwa dia tidak bisa lagi mentolerir dia mengejar perempuan lain, termasuk pekerja rumah tangga, juru masak dan asisten, ” itu Mimbar laporan dikatakan.

Kisah ini mendorong Enrile untuk membuat pernyataan publik. Pada tahun 1998, dia berkata: “Yang benar-benar salah dan jahat adalah laporan di media dan rumor yang beredar bahwa penyebab masalah perkawinan kami adalah dugaan perselingkuhan antara saya dan kepala staf saya, pengacara Gigi Reyes. Tidak ada hubungan selain hubungan resmi dan profesional.” (Baca pernyataannya Di Sini.)

Cristina ingin bercerai

Cristina berangkat ke AS untuk bercerai. Dia mengirimkan surat-surat itu untuk ditandatangani JPE. Tapi dia akan kembali setelah JPE memberitahunya, “Demi mayatku, aku akan menceraikanmu.”

Tangkapan layar Bawal ang Pasaway kay Mareng Winnie tayang di GMA News TV

Cristina kembali tanpa syarat. Dia hanya diam, katanya.

“Jadi kamu mencintainya,” kata Monsod. Cristina menjawab, “Saya pikir kata itu adalah cinta yang saya miliki karena dia adalah ayah dari anak-anak saya. Saya menghormatinya karena hal itu.”

Namun hubungan JPE dengan Gigi tetap berlanjut. “Untuk sementara mereka bersembunyi,” katanya.

Namun rupanya mereka mengakhirinya setelah itu. “SAYA jangan berpikir itu perselingkuhan lagi. Ini adalah suatu keharusan. HDia membutuhkannya untuk pekerjaannya,’ katanya.

Putra mereka, Juan Ponce “Jackie” Enrile Jr, turun tangan. “Anak saya ikut campur. Saya tidak tahu (apa yang dia lakukan). Dia tidak memberitahuku. Dia hanya berkata, ‘Bu, aku akan mengurusnya’.”

JPE dan Cristina kini tinggal di rumah yang berbeda. Tapi Cristina bilang itu karena buku JPE. Dia punya terlalu banyak buku dan dia bilang sebaiknya dia pindah ke tempat Jackie mengosongkan agar dia bisa punya lebih banyak ruang.

“Kami lebih dari sekedar teman baik. Saya tidak bisa mengungkapkannya dengan kata-kata. Ada rasa saling menghormati,” ujarnya. Dia bilang dia memaafkannya dengan sepenuh hati.

Reyes dan penipuan tong babi

Reyes mengundurkan diri sebagai kepala staf JPE pada Januari 2013, setelah perang kata-kata dengan Senator Alan Peter Cayetano, yang menyampaikan pidato istimewa cengkeramannya pada Presiden Senat saat itu Juan Ponce Enrile.

Cayetano mengatakan JPE mendiskriminasi dirinya di Senat karena Reyes, yang menurutnya demikian sahabat istri pensiunan Hakim Agung Dante Tinga, yang mencalonkan diri sebagai walikota Taguig pada tahun 2013 melawan istri Cayetano, Lani. Tinga kalah, namun menggugat hasilnya di hadapan Komisi Pemilihan Umum.

JPE mencoba membujuknya untuk berubah pikiran, namun tidak berhasil. (BACA: JPE tentang Gigi Reyes: Saya percaya padanya. Saya ingin dia kembali)

Penipuan tong babi meledak setelah pemilu. Reyes adalah salah satu responden yang disebutkan dalam pengaduan yang diajukan oleh Departemen Kehakiman kepada Kantor Ombudsman pada tanggal 16 September. Baru-baru ini, whistleblower Ruby Tuason menyebut Reyes sebagai wanita penerima suap untuk JPE. (BACA: Tuason tidak yakin Enrile tahu tentang suap)

Cristina membela JPE

Meski mengakui bahwa dia tidak terlibat dalam karier politik suaminya – dia bahkan tidak membaca koran lagi, kecuali berita utama – Cristina membela suaminya dari tuduhan bahwa dia terlibat dalam penipuan tong babi dan dari tuduhan bahwa dia menjalankan mafia penyelundupan di Cagayan.

Atas tuduhan bahwa dia adalah dalang penipuan babi, dia berkata: “Saya tidak percaya itu. Menurutku Johnny tidak sebodoh itu.”

Mengenai tuduhan penyelundupan, dia berkata: “Saya dapat menjamin hal itu. Sejak awal dia berkata – saya hadir dalam pertemuan itu – dia berkata: ‘Saya tidak ingin tahu ada orang yang mencoba menyelundupkan apa pun, bahkan tusuk gigi pun tidak.’

Namun Cristina mengaku menyayangkan keputusan JPE yang bergabung dengan pemerintahan dan mengabdi pada Marcos. “Sejujurnya, ya.”

Cristina mengatakan JPE kehilangan banyak pendapatan saat bergabung dengan pemerintah. “Dia bahkan menjadi pengacara bagi rakyat Amerika… P300 semakin membaik seiring berjalannya waktu. Mengapa Anda mau bekerja di pemerintahan yang memberi Anda gaji rendah?” dia berkata.

JPE, yang akan menjabat sebagai menteri pertahanan Marcos, dikenal sebagai pelaksana Darurat Militer. Dia menolak Marcos untuk bergabung dengan Revolusi Kekuatan Rakyat yang mengangkat Corazon Aquino sebagai presiden, namun dia kemudian didakwa melakukan pemberontakan ketika dia dituduh mendalangi kudeta terhadap pemerintahannya. Dia akan meninggalkan kabinet Aquino dan kemudian memenangkan kursi di Senat.

Kini berusia 90 tahun, JPE telah memiliki karir politik yang panjang. Di mata Cristina, JPE tidak bisa dipecahkan. “Saya pikir bukan itu. Terkadang dia menerima hadiah dari orang yang dia bantu. Hadiah mahal, ya, tapi itu saja. Uang, tidak,” katanya kepada Monsod.

“Dia selalu menjalankan jabatannya di pemerintahan dengan cerdas, tenang dan sepenuh hati. Dia melakukan tugasnya,” tambahnya.

Namun Cristina tidak bisa menjawab ketika ditanya tentang penyergapan yang diduga menargetkan JPE, sehingga mendorong Presiden Ferdinand Marcos untuk mengumumkan Darurat Militer. JPE mengaku hal itu rekayasa, meski kemudian membantahnya.

“Saya sebenarnya tidak tahu banyak tentang hal itu. Itu tidak terlalu penting bagi saya untuk… Saya sendiri tidak bisa menjelaskannya. Saya tidak begitu tahu,” katanya. – Rappler.com

Data Hongkong