• July 24, 2024
Enrile menolak saksi, menampar penuntut

Enrile menolak saksi, menampar penuntut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini adalah pertama kalinya jaksa penuntut menolak keterangan saksi dari pihak penuntut

MANILA, Filipina – Ketua Senat dan Presiden Juan Ponce Enrile pada hari Selasa, 21 Februari, mengecam penuntut atas apa yang dia gambarkan sebagai upaya mereka untuk mengajukan bukti baru terhadap tuduhan yang tidak pernah mereka jelaskan sebelumnya.

Pada hari ke-21 sidang pemakzulan Corona, jaksa Rep. Sherwin Tugna menghadirkan saksi Pasal 3 Pasal Dakwaan, Enrique Javier, wakil presiden penjualan Philippine Airlines (PAL).

Pasal 3 mempertanyakan kejujuran, kompetensi dan independensi Ketua Hakim Renato Corona dan mendakwanya dengan hukuman pelanggaran Konstitusi dan pengkhianatan kepercayaan publik dengan alasan sebagai berikut:

1.) Bahwa Corona mengizinkan Mahkamah Agung untuk “menindaklanjuti surat-surat yang diajukan oleh penasihat hukum yang menyebabkan dikeluarkannya keputusan yang tidak dapat diubah dalam kasus-kasus final dan eksekutori;”

2.) Bahwa Corona menyebabkan terciptanya “keterikatan yang berlebihan dengan Ibu Arroyo melalui pengangkatan istrinya ke kantor;”

3.) Bahwa Corona “(berdiskusi) dengan pihak-pihak yang berperkara tentang kasus-kasus yang menunggu keputusan di Mahkamah Agung.”

Jaksa ingin menawarkan pimpinan manajemen PAL untuk bersaksi soal tiket pesawat gratis yang diduga diberikan manajemen PAL kepada Corona dan istrinya. Keputusan MA mengenai perselisihan perburuhan antara PAL dan serikat pilotnya merupakan salah satu kasus “flip-flopping” yang dikutip dalam tuntutan penuntutan.

Namun Enrile menolak keras hal ini, dan mengatakan bahwa jaksa penuntut tidak pernah menyebutkan tiket dan perjalanan gratis dalam tuntutan mereka.

Memang tiket pesawat dan penggunaan kartu platinum tidak ada dalam judul atau isi pengaduan yang diajukan terhadap Corona.

Tugna, serta jaksa penuntut swasta Marlon Manuel, berpendapat bahwa kesaksian Javier akan menunjukkan bahwa Corona menerima tunjangan perjalanan gratis dari PAL sementara kasus yang melibatkan perusahaan tersebut sedang menunggu keputusan di Pengadilan Tinggi.

Penyuapan

Namun Enrile menyatakan, “Hal ini tidak relevan dengan Pasal 3.”

Dia berkata, ‘Apakah Anda memperluas cakupan artikel ini? Pengadilan ini tidak akan mengizinkan perpanjangan bagian ini kecuali Anda mengubahnya. Jadi sudah dipesan.”

Enrile mengatakan jika jaksa penuntut ingin mengubah pasal-pasal tersebut, mereka dapat melakukannya dengan mengirimkan kembali pengaduan tersebut untuk mendapatkan persetujuan berikutnya dari Dewan Perwakilan Rakyat.

Tugna mengatakan mereka tidak berniat mengubah pengaduan tersebut.

“Kau menyia-nyiakan waktu sidang ini,” kata Enrile yang marah.

Ketua ketua menjelaskan: “Anda meminta kami meninjau kembali keputusan Mahkamah Agung. Anda sebenarnya menuduh suap, menerima hadiah,” yang menurutnya bukan bagian dari tuntutan awal yang diajukan oleh jaksa di pengadilan penuntut. “Anda sebenarnya menuduh adanya kejahatan, yang perlu kita evaluasi…apakah itu kejahatan tingkat tinggi.”

Jaksa swasta Manuel kemudian memutuskan untuk menandai dokumen yang dibawa Javier ke pengadilan, yang disetujui Enrile.

Oleh karena itu, Manuel sempat menyebutkan perjalanan yang dilakukan Corona dan istrinya dengan menggunakan kartu platinum PAL ke berbagai kota seperti Hong Kong, Jakarta, Singapura, Guam, Honolulu dan lain-lain.

Namun setelah menceritakan perjalanannya, Enrile berkata, “Buktinya tidak ada apa-apanya.”

Sesi ini dihentikan selama beberapa menit.

Ketika dilanjutkan kembali, Jaksa Agung, Rep. Niel Tupas Jr., mencoba untuk mengajukan tuntutan lagi, tapi dia dipotong oleh Enrile. “Ini bukan masalah teknis,” kata ketua. Enrile mengaku sudah muak, mengutip kasus-kasus sebelumnya di mana pengadilan pemakzulan bersikap lunak terhadap penuntutan.

Terakhir, jaksa meminta sidang ditunda. Ini dilanjutkan pada hari Rabu, 22 Februari. – Rappler.com

Keluaran Sydney