• July 14, 2024
Kakak Imelda, Kokoy Romualdez, meninggal

Kakak Imelda, Kokoy Romualdez, meninggal

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

KOKOY ROMUALDEZ: Foto berita
MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Adik laki-laki Imelda Marcos meninggal dunia.

Mantan Duta Besar AS dan Gubernur Leyte Benjamin “Kokoy” Romualdez (81) telah meninggal dunia, putranya Leyte Rep. Martin Romualdez mengonfirmasi kepada Rappler pada Selasa sore, 21 Februari.

“Iya benar,” kata Martin saat ditanya mengenai hal tersebut sambil menambahkan bahwa keluarganya sedang berada di rumah sakit.

Kematian Kokoy terjadi 2 tahun setelah Mahkamah Agung memenangkannya dalam kasus korupsi selama 2 dekade yang berakar pada tuduhan bahwa ia menggunakan pengaruhnya terhadap saudara iparnya, mendiang Presiden Ferdinand Marcos, untuk menunjuk Arab Saudi sebagai duta besar untuk Tiongkok. untuk menjadi. , dan Amerika Serikat.

Kokoy adalah orang tetap dalam daftar tahunan Forbes Filipina terkaya. Pada tahun 2011, ia menduduki peringkat ke-32 dengan perkiraan kekayaan sebesar $150 juta, yang sebagian besar berasal dari saham minoritas keluarga di Banco de Oro, bank terbesar di Filipina berdasarkan aset.

Kerajaan bisnis

Komisi Kepresidenan untuk Pemerintahan yang Baik (PCGG), yang bertugas memulihkan aset-aset ilegal selama tahun-tahun darurat militer Marcos, menuduh bahwa Kokoy, sebagai saudara ipar presiden, memiliki akses yang mudah tidak hanya ke pihak-pihak yang berkuasa, tetapi juga pada perusahaan-perusahaan yang dia impikan.

Setelah Kokoy dan seluruh keluarganya tiba-tiba meninggalkan negara itu bersama keluarga Marcos selama pemberontakan Kekuatan Rakyat pada tahun 1986, PCGG mencatatkan sebanyak 61 perusahaan di mana Kokoy diduga memperoleh saham secara ilegal.

Daftar tersebut mencakup Meralco, Mantrade Development Corporation, Meralco Foundation Inc., Philippine Commercial and International (PCI) Bank, First Philippine Holdings, Benguet Corporation, Philtranco Service Enterprise dan Pilipinas Shell Petroleum Corp.

Klaim pemerintah atas sebagian besar perusahaan-perusahaan ini dibatalkan setelah PCGG, yang kewalahan dengan tugas besar untuk mengejar ribuan perusahaan yang diasingkan, gagal mengajukan kasus terhadap sebagian besar perusahaan Romualdez sebelum batas waktu Februari 1987 yang ditentukan oleh undang-undang.

Satu-satunya kasus yang berhasil adalah kasus terhadap Meralco Foundation, Philippine Journal, Inc., di perusahaan Palm, yang memiliki saham di Benguet Corp, dan di Trans-Middle East Equities Inc, yang memiliki saham di Equitable PCI Bank.

Keluarga Romualdeze mempertahankan saham minoritas mereka di bank komersial tersebut setelah diakuisisi dan diperluas oleh Banco de Oro, yang dikendalikan oleh raja mal dan orang terkaya di Filipina, Henry Sy.

Kasus korupsi

Dari sekian banyak kasus yang diajukan terhadap Kokoy, kasus suap lah yang paling mengkhawatirkannya. Surat perintah penangkapan pernah dikeluarkan terhadapnya.

Namun, pada bulan Oktober 2009, Mahkamah Agung akhirnya menguatkan keputusannya untuk menolak tuntutan suap, yang berkaitan dengan kompensasi ganda yang diterimanya dari tahun 1976 hingga 1986.

Pengadilan Tinggi mengatakan Kokoy harus bebas dari hukuman karena tidak menyerahkan laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya karena Ombudsman, yang mengambil alih kasus ini dari PCGG, mengajukannya pada tahun 2004, atau setelah jangka waktu pembatasan 15 tahun berakhir. .

Pemerintah menuduh Romualdez, saat menjabat sebagai utusan untuk berbagai negara dan sekaligus menjabat sebagai Gubernur Provinsi Leyte, menerima kompensasi untuk keduanya sehingga merugikan pemerintah. – Rappler.com

Data SDY