• April 13, 2024
Erap: Jinggoy bisa membela diri

Erap: Jinggoy bisa membela diri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan Presiden Joseph Estrada menolak apa yang disebutnya sebagai ‘persidangan berdasarkan publisitas’ yang juga digunakan untuk melawannya selama persidangan pemakzulan pada tahun 2000.

MANILA, Filipina – Mantan Presiden Joseph Estrada mengecilkan laporan pada Jumat, 7 Februari, bahwa mantan ajudannya Ruby Chan Tuason telah menjadi saksi negara dan bersedia menceritakan semuanya.

Pengacara Tuason, Dennis Manalo, mengatakan pernyataan tertulis kliennya menyatakan “semua yang dia ketahui dan termasuk nama semua orang yang berbisnis dengannya.”

Pelapor yang dipimpin oleh Benhur Luy sebelumnya mengatakan Tuason berfungsi sebagai penghubung bagi senator Jinggoy Estrada, Juan Ponce-Enrile, dan mantan kepala stafnya Jessica Lucila “Gigi” Reyes.

Dalam pernyataan tertulisnya, pelapor mengatakan Tuason menerima uang langsung dari Janet Lim Napoles, tersangka dalang penipuan tong babi, atas nama kedua senator dan Reyes sendiri. Nama “Ruby Tuason” muncul di buku besar Benhur Luy, termasuk di antara mereka yang menerima komisi jutaan peso untuk Enrile dan Jinggoy Estrada.

“Anak saya bisa membela diri,” kata mantan presiden itu dalam sebuah wawancara di ANC. Dia menolak apa yang menurutnya merupakan upaya untuk menyudutkan dia dan keluarganya. Dia mengatakan pihak berwenang tidak bisa membuktikan apa pun.

Namun bukan hanya putra Estrada yang diyakini telah menghujani Napoles dengan hadiah jutaan peso dalam tong daging babi. Ibu pemimpin klan Estrada juga mendapat bagiannya.

Saat keduanya berada di Senat, pasangan ibu-anak dari mantan senator Luisa “Loi” Ejercito Estrada dan Jinggoy Estrada secara terpisah memberikan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) kepada organisasi non-pemerintah (LSM) yang didirikan oleh Napoles untuk keperluan daging babi yang melimpah. skema barel, berdasarkan dokumen yang diperoleh sebelumnya oleh Rappler. (BACA: Loi Estrada Juga Salurkan Tong Babi ke Napoles)

Namun Estrada bersikeras pada hari Jumat bahwa apa yang dilakukan adalah “persidangan demi publisitas” terhadap keluarganya, seperti yang terjadi dalam persidangan pemakzulan pada tahun 2000.

Clarissa Ocampo

Mantan presiden tersebut mengenang saat jaksa menghadirkan bankir Clarissa Ocampo, yang saat itu menjabat sebagai wakil presiden Equitable PCI Bank, sebagai saksi dalam persidangan pemakzulan. Ocampo bersaksi pada bulan Desember 2000 bahwa Estrada menggunakan nama samaran “Jose Velarde” untuk mengeluarkan cek sebesar US$2,8 juta sebagai pembayaran rumah mewah untuk salah satu gundiknya. Terbukti Estrada menggunakan nama samaran untuk menutupi dana yang diyakini diperoleh secara ilegal.

Pengungkapan Ocampo membantu memicu protes yang memaksa Estrada mundur dari kursi kepresidenan dan digantikan oleh wakil presidennya saat itu, Gloria Macapagal-Arroyo.

Estrada berkata, “Mereka tidak membuktikan apa pun yang saya curi…sampai barang itu sampai di Sandiganbayan.” (Mereka tidak dapat membuktikan bahwa saya mencuri apa pun sampai kasusnya sampai ke Sandiganbayan.)

Setelah dia dicopot dari jabatannya, Ombudsman mengajukan dua tuntutan terhadap Estrada – satu karena penjarahan dan satu lagi karena sumpah palsu. Pada bulan September 2007 dia dinyatakan bersalah melakukan penjarahan dan dijatuhi hukuman penjara abadi atau penjara paling sedikit 30 tahun. Dia dibebaskan dari sumpah palsu, sementara putranya Jinggoy dibebaskan dari penjarahan.

Menteri Kehakiman Leila de Lima mengatakan pernyataan tertulis Tuason berisi “banyak informasi penting” – cukup bagi Departemen Kehakiman untuk menganggapnya sebagai saksi “pendahuluan”. Evaluasi kesaksian Tuason oleh Departemen Kehakiman akan diperlukan sebelum ia diterima dalam Program Perlindungan Saksi. Penerimaan ke dalam program ini akan memberikan kekebalan Tuason dari tuntutan.

Estrada tetap menyatakan dirinya tidak bersalah meski terjadi penjarahan. Dia diberikan grasi eksekutif oleh Arroyo pada bulan Oktober 2007.

Estrada mengatakan pemerintah tampaknya menerapkan strategi hukum yang sama terhadap putranya, Jinggoy, di mana ia akan diadili melalui publisitas. Jinggoy sendiri menolak berkomentar lebih jauh mengenai tudingan yang ditujukan kepadanya, hanya mengatakan bahwa ia lebih memilih membantahnya di pengadilan. – Rappler.com

HK Prize