• April 22, 2024
Satu miliar orang bangkit: menari melawan ketidakadilan

Satu miliar orang bangkit: menari melawan ketidakadilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyelenggara One Billion Rising menggunakan tarian untuk meningkatkan kesadaran tentang kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak

MANILA, Filipina – Seperti apa wujud satu miliar orang yang membela keadilan?

Pada tanggal 14 Februari, seluruh dunia mungkin akan mendapatkan jawabannya.

Satu tahun yang lalu, orang-orang dari seluruh dunia menari sebagai protes terhadap segala bentuk kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak melalui gerakan Satu Miliar Meningkatnya yang pertama.

Tahun ini, pada Hari Valentine, 207 negara bersiap untuk mengulanginya. Namun kali ini mereka bertekad untuk menjadikannya lebih besar.

Bersama dengan Partai Perempuan Gabriela, Migrante, Salinlahi dan kelompok lokal lainnya, Filipina akan sekali lagi berpartisipasi dalam One Billion Rising tahun 2014, sebuah gerakan global yang mengecam ketidakadilan dan budaya impunitas.

Bela keadilan

Penyelenggara kampanye mengatakan harus ada lebih banyak upaya yang dilakukan untuk menghentikan kekerasan dan pelecehan terhadap perempuan dan anak-anak.

Monique Wilson, koordinator gerakan global dunia, mengatakan pada konferensi pers gerakan Satu Miliar Meningkatnya tahun ini bahwa satu dari tiga perempuan di dunia akan diperkosa atau dipukuli seumur hidupnya.

Menurut Komisi Perempuan Filipina, pemerkosaan merupakan insiden ketiga yang paling banyak dilaporkan di antara seluruh kasus kekerasan terhadap perempuan di negara tersebut.

Sementara itu, Karlo Manano dari Sanlinlahi mengatakan mereka menerima laporan mengenai perempuan dan anak-anak di daerah bencana yang diperdagangkan secara ilegal dan dipaksa menjadi pelacur.

“Bagian dari advokasi kami adalah untuk korban pengepungan di Yolanda, Pablo dan Zamboanga. Hingga saat ini, masyarakat masih berada di tempat pengungsian dan hal ini membuat perempuan lebih rentan karena ada oknum perekrut yang mengincar mereka,” kata Perwakilan Partai Perempuan Gabriela. Luz Ilagan menambahkan.

Juga keadilan

Tahun lalu, skandal korupsi terbesar yang melibatkan dugaan kolusi beberapa anggota parlemen dan individu swasta yang mengantongi miliaran dana negara mengguncang negara.

Semua pendukung ini menyalahkan kurangnya keadilan di pemerintahan.

Masalah keadilan ang natin ngayon ay mas malamik na. Kami menyadari bahwa sebagian besar kekerasan yang terjadi terhadap perempuan dan anak perempuan sebenarnya disebabkan oleh ketidakadilan dan pengabaian negara,kata Wilson. (Masalah hukum saat ini lebih mendalam.)

Jadi pada tanggal 14 Februari, para peserta akan berbondong-bondong ke tempat-tempat umum dan lembaga-lembaga pemerintah yang “menyangkal keadilan bagi mereka.”

Protes tari

Aktivis yang membela keadilan akan menghindarinya spanduk dan poster biasa mendukung a rutinitas tarian kreatif, dengan harapan dapat melibatkan lebih banyak orang dan meningkatkan kesadaran tentang kekerasan terhadap perempuan.

“Tarian melibatkan orang-orang. Ini adalah protes dan perayaan pada saat yang sama,” kata Wilson.

Peserta akan berbaris ke Universitas Filipina di Diliman untuk aksi protes utama. Panggung juga akan diadakan di kota-kota penting lainnya di negara ini seperti Baguio, Iloilo, Legaspi dan Zamboanga.

Filipina akan menjadi negara ketiga yang meluncurkan acara tersebut, setelah Selandia Baru dan Australia.

Di negara-negara lain, individu akan membela isu-isu ketidakadilan yang spesifik di negaranya. Menurut Wilson, masyarakat Peru menentang pelecehan seksual saat berada di Miami dan Atlanta, orang-orang berjuang melawan perdagangan seks.

Melampaui angka

Bagi Wilson, suksesnya acara tidak bergantung pada jumlah peserta.

Ini bahkan bukan tentang nomornya. Anda tahu, jika kita bisa menyelidiki masalah ini lebih dalam dan melibatkan seseorang yang belum pernah kita libatkan sebelumnya, itu adalah ukuran yang telah kita capai secara luas..”

(Ini bahkan bukan soal jumlah. Jika kita mampu memahami permasalahan dan melibatkan masyarakat untuk pertama kalinya, itu sudah cukup untuk mengukur keberhasilan kita) – Rappler.com

judi bola online